• May 28, 2024
Jay Ignacio: Dikeluarkan dari tangan pedang

Jay Ignacio: Dikeluarkan dari tangan pedang

Fotografi oleh Paelo Bunyi Pedrajas.  Perawatan oleh Tony Dusich

MANILA, Filipina – Ia tidak memiliki pelatihan formal dalam pembuatan film, dan perjalanannya pernah membawanya bermain gitar untuk band DaPulis dan satu tahun studi kuliner di Florence.

Namun bagi pembuat film pertama kalinya, Jay Ignacio, kisah-kisah tak terhitung seputar Seni Bela Diri Filipina menjadi tema yang sangat menarik sehingga ia menghabiskan 3 tahun dalam hidupnya untuk mendokumentasikan beberapa legenda Seni Bela Diri Filipina (FMA) paling terkemuka di Filipina yang masih hidup dalam film berdurasi penuh. dokumenter Tangan yang Lumpuh.

“Saya sedang mencari kisah budaya untuk diceritakan,” ungkap guru sejarah yang frustrasi dan aktor improvisasi paruh waktu. “Saya melihat tarian Filipina, saya melihat teater, namun tidak ada seni pribumi lain yang memiliki dampak global seperti FMA.”

Ignacio mengacu pada fakta bahwa Seni Bela Diri Filipina — istilah kolektif untuk seni bela diri yang dikenal sebagai Arnis, Kandang Dan Kali – mungkin merupakan salah satu ekspor Filipina yang paling dirahasiakan.

Hal ini digunakan untuk melatih personel polisi dan militer dan bahkan pasukan khusus di negara-negara seperti Amerika Serikat, Perancis, Jerman dan Rusia, dan dipraktekkan oleh lebih banyak orang asing dibandingkan praktisi FMA Filipina.

FMA juga menjadi terkenal dalam koreografi pertarungan Hollywood dan telah dipopulerkan oleh film-film seperti Misi yang mustahil (1996), Lara Croft: Penjarah Makam (2001), Kediaman iblis (2002), Buku Eli (2010) dan Trilogi Bourne.

Kekuatan cerita hebat yang diceritakan dalam film

“Showbiz adalah penjual budaya dan ide terbesar,” kata Ignacio tentang popularitas FMA di Hollywood, “Dan tidak ada yang salah dengan hal itu. Senang sekali Hollywood telah menerima FMA – bahkan lebih dari Filipina.”

Daya tarik FMA di layar begitu kuat bagi Ignacio sehingga masuk akal baginya untuk mendedikasikan upaya pertamanya dalam pembuatan film pada subjek ini.

Yang lebih penting lagi, ia ingin mengakui dan menghormati para master FMA Filipina yang masih hidup—”harta budaya”, demikian ia menyebutnya—yang “menyebarkan seni bela diri dan budaya Filipina ke seluruh dunia.”

Yang kemudian terjadi adalah 3 tahun, 7 angka, berjam-jam penelitian dan korespondensi, serta ribuan mil penerbangan mengikuti alur cerita FMA di sekitar Filipina, Los Angeles, dan Rusia.

Poster milik Jay Ignacio

Dengan hanya satu co-editor, satu fotografer resmi, 3 kamera (yang terkadang dia operasikan sendiri), satu Mac dan banyak kepercayaan, Ignacio memiliki kisah dan wawasan tentang pahlawan FMA seperti Dan Inosanto, yang dikenal sebagai ” pewaris, terjebak”. ” untuk warisan Bruce Lee; Jeff Imada, salah satu koreografer pertarungan paling populer di Hollywood; Daniel “Mumbakki” Foronda, orang Filipina pertama yang melatih orang Rusia (termasuk pasukan khusus, pasukan khusus Rusia) di FMA; dan Cacoy Cañete, grandmaster Cacoy Doce Pares yang berusia 93 tahun, dan banyak lainnya.

Film ini juga berisi wawancara dengan Prof. Felipe Jocano dari Departemen Antropologi Universitas Filipina; Monsour Rosario Olimpiade Taekwondo Filipina; dan mantan senator Juan Miguel Zubiri, yang menulis Undang-Undang Republik 9850 yang menyatakan Arnis sebagai “seni bela diri dan olahraga nasional”.

Film ini tidak hanya menjadi sebuah bukti dari para master besar FMA, namun juga perjuangan mereka untuk menjaga seni bela diri pribumi Filipina tetap hidup dan berkembang.

Sebuah warisan bagi generasi baru masyarakat Filipina

Fotografi oleh Paelo Bunyi Pedrajas.  Perawatan oleh Tony Dusich

Fotografi oleh Paelo Bunyi Pedrajas.  Perawatan oleh Tony Dusich

Ignacio berterima kasih atas dukungan komunitas FMA, karena ia dulu (dan masih) adalah orang luar yang hanya mengetahui seni bela diri melalui temannya.

Meskipun dia menghadapi beberapa penolakan dan kritik dari beberapa pihak, dia mengatakan bahwa “98% (dari subjek film yang dituju) secara mengejutkan mengakomodasi saya.”

Misalnya, Inosanto yang ikonis tidak hanya mewawancarai Ignacio selama kunjungan mendadak Ignacio ke sekolah master FMA di Los Angeles, ia juga melanggar protokolnya sendiri dengan memberikan Ignacio “semua akses masuk ke segala sesuatu di dalam sekolah, selama dua minggu.”

Namun, bagi Ignacio, inti sebenarnya dari film dokumenter ini bukan sekadar mengagungkan para ahli FMA, namun yang lebih penting, menunjukkan kepada generasi baru masyarakat Filipina apa yang mungkin mereka lewatkan jika mereka menganggap remeh aset budaya ini.

“Betapa menyedihkannya karena kita hanya tahu sedikit tentang diri kita sendiri,” keluh Ignacio. “Arnis sangat jauh dari pola pikir orang Filipina. Pola pikir orang Filipina sudah masuk Idola amerika.”

Dia berharap untuk mengambil Tangan yang Lumpuh hingga roadshow sekolah dan pertunjukan gerilya di seluruh Filipina, serta menayangkannya di tempat-tempat penting di luar negeri. Namun, impian terbesarnya adalah agar film tersebut menjadi “bahan referensi bagi generasi pelajar masa depan”.

Tangan yang Lumpuh bukan sekadar film dokumenter tentang Seni Bela Diri Filipina,” tegasnya. “Tangan yang Lumpuh IS sebuah film dokumenter budaya… Itulah warisan yang akan saya tinggalkan.”

“Film ini akan bertahan lebih lama dari saya,” tambahnya.

Berikut trailer The Bladed Hand:

Melalui film ini, teladan patriotisme Ignacio yang tak kenal lelah, dan dukungan komunitas FMA di seluruh dunia, kami berharap bisa menjadi Seni Bela Diri Filipina juga. – Rappler.com

(Untuk informasi lebih lanjut tentang The Bladed Hand dan Seni Bela Diri Filipina, bergabunglah dengan mereka grup di Facebook.)

Pengeluaran Sidney