• June 21, 2024
Pengadilan menghentikan persidangan penjarahan terhadap Arroyo

Pengadilan menghentikan persidangan penjarahan terhadap Arroyo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Sandiganbayan mengatakan tidak akan mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap mantan presiden Gloria Macapagal-Arroyo, meminta Ombudsman untuk menindaklanjuti mosi Arroyo untuk mempertimbangkan kembali

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Sandiganbayan memutuskan pada hari Jumat, 27 Juli, untuk berhenti mendengarkan kasus penjarahan terhadap mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo, dan memerintahkan Ombudsman untuk menanggapi mosinya untuk mempertimbangkan kembali.

Dalam putusannya, pengadilan juga mengatakan tidak akan mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Ny. Arroyo, menurut sumber Rappler di Sandiganbayan.

Ini berarti bahwa untuk mendukung mosi sebelumnya yang diajukan oleh Ny. Arroyo, pengadilan memutuskan bahwa Sandiganbayan menunda proses lebih lanjut atas kasus penjarahan tersebut dan tidak mengeluarkan surat perintah terhadapnya sambil menunggu banding yang dia ajukan ke Ombudsman.

Pengadilan divisi satu menggelar sidang mengenai hal ini pada Kamis 26 Juli. Dalam sidang itu, Ombudsman meminta pengadilan segera mengeluarkan surat perintah terhadap mantan presiden tersebut.

Namun dalam resolusi setebal 6 halaman pada hari Jumat, Divisi Pertama Sandiganbayan mengatakan Ombudsman harus membahas mosi peninjauan kembali yang diajukan oleh kubu Arroyo pada 25 Juli kepada Ombudsman.

Hal ini bersifat teknis karena kubu Arroyo mengajukan mosi peninjauan kembali ke Ombudsman, menurut pengacara yang kami konsultasikan untuk mengklarifikasi.

Pengacara Arroyo mengeluh dalam mosinya bahwa mereka hanya mendapat salinan kasus penjarahan yang diajukan terhadap mantan presiden dan 9 mantan pejabat pemerintah lainnya pada 20 Juli. Kantor Ombudsman mengajukan kasus ini pada 16 Juli, sementara Ombudsman Conchita Carpio-Morales menandatangani resolusi yang merekomendasikan pengajuan tuntutan penjarahan paling cepat tanggal 13 Juli, kata para pengacara.

Sandiganbayan juga memutuskan untuk menghapus catatan pengadilan atas pernyataan Lorna Kapunan, seorang jaksa swasta yang mewakili salah satu pelapor dalam kasus penjarahan tersebut.

Dalam persidangan hari Kamis, pengacara Ny. Arroyo mempertanyakan kehadiran Kapunan di pengadilan karena kurangnya “kepribadian” untuk mewakili rakyat Filipina dalam kasus tersebut. Namun, Kapunan menyatakan dalam sebuah wawancara bahwa kasus ini melibatkan dana publik, dan bahwa ia, sebagai wajib pajak, mempunyai hak untuk mewakili pihak yang mengajukan pengaduan.

Kapunan menyatakan kasus tersebut harus dilanjutkan sesuai dengan hak Bu Arroyo untuk mendapatkan persidangan yang cepat. (Lihat lebih lanjut di video di bawah)

Keputusan pengadilan tersebut menghilangkan kemungkinan kembalinya Arroyo ke dalam tahanan, sebuah skenario yang pertama kali muncul ketika Ombudsman menyerukan dikeluarkannya surat perintah penangkapan terhadap dirinya.

Pengadilan Pasay pada tanggal 25 Juli memerintahkan pembebasan Ny. Arroyo setelah dia memberikan jaminan P1-M dalam kasus sabotase pemilu yang diajukan terhadapnya pada bulan November 2011. Pengadilan Pasay menganggap bukti yang diajukan Komisi Pemilihan Umum terhadapnya lemah.

Pada hari yang sama, pengacara Arroyo menemui Ombudsman untuk mengajukan mosi peninjauan kembali atas kasus penjarahan tersebut, sebuah pelanggaran yang tidak dapat ditebus.

Kasus penjarahan Ombudsman menuduh Arroyo dan 9 mantan pejabat publik lainnya menyalahgunakan dana amal dari Kantor Undian Amal Filipina selama tahun-tahun terakhir pemerintahannya. – Rappler.com

Selengkapnya di #ArroyoWatch:

Angka Sdy