• June 20, 2024
JBC mendiskualifikasi De Lima dari balapan CJ

JBC mendiskualifikasi De Lima dari balapan CJ

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-3) Penjabat Ketua Hakim Antonio Carpio memimpin daftar 8 calon Hakim Agung

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-3) – Dewan Yudisial dan Pengacara (JBC) telah mendiskualifikasi Menteri Kehakiman Leila de Lima dari pencalonan hakim agung karena tuduhan penggusuran yang diajukan terhadapnya.

Dewan bertemu hari ini, Senin, 13 Agustus, untuk menyelesaikan daftar calon hakim agung yang akan diserahkan kepada Presiden Benigno Aquino III, menurut Rep. Niel Tupas Jr., anggota JBC. pihak luar, Presiden juga akan menjangkau hari ini. (Membaca Surat JBC kepada Presiden Aquino di sini.)

Penjabat Ketua Hakim Antonio Carpio (7 suara) memimpin daftar delapan calon, diikuti oleh Hakim Agung Roberto Abad (6 suara); Hakim SC Arthur Brion (6 suara); Hakim SC Ma Lourdes Sereno (6 suara); Jaksa Agung Francis Gardening (6 suara); mantan Perwakilan San Juan. Ronaldo Zamora (6 suara); Hakim SC Teresita Leonardo-De Castro (5 suara); dan mantan Dekan Hukum Ateneo Cesar Villanueva (5 suara).

Berdasarkan aturan JBC, nominasi yang mendapat minimal 5 suara otomatis terpilih.

Semua 8 anggota JBC memberikan suara pada hari Senin.

Senator Francis Escudero tidak memilih Carpio, menurut orang dalam JBC. Selain Tupas dan Escudero, anggota dewan lainnya adalah: Hakim SC Diosdado Peralta (ketua); Sekretaris Istana Frederick Michael Musngi; Profesor Hukum De La Salle Jose Mejia; Milagros Fernan-Cayosa, pejabat dari Integrated Bar of the Philippines; pensiunan Hakim Pengadilan Banding Aurora Lagman; dan pensiunan Hakim SC Regino Beautiful.

Dari 8 orang yang masuk dalam daftar tersebut, dua diantaranya adalah orang yang ditunjuk oleh Presiden: Sereno dan Jardeleza. Dari 5 hakim Mahkamah Agung dalam daftar, dua – Abad dan Brion (Hakim De Castro sedang cuti pada saat itu) – memilih perintah penahanan sementara yang kontroversial yang akan memungkinkan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo meninggalkan negara itu pada November lalu. Menteri Kehakiman De Lima tidak menaati perintah ini. Perintah tersebut juga memicu pemakzulan Corona yang dicopot dari jabatannya pada 29 Mei.

Presiden Aquino memiliki waktu hingga 27 Agustus untuk menentukan pilihan terakhirnya dari daftar tersebut. Dia tentu saja bisa mengembalikan daftar terpilih ke JBC, tapi itu akan mengikuti jejak pendahulunya.

Pada tahun 2010, Ketua Hakim Reynato Puno mempertahankan pendiriannya ketika memimpin JBC dengan tetap berpegang pada keputusannya untuk tidak menambahkan kandidat ketika Presiden Arroyo mengembalikan daftar terpilih kepada mereka.

Aquino yakin pada Lima

Keputusan JBC terhadap De Lima merupakan kemunduran bagi Presiden Aquino, yang meyakinkan De Lima untuk menerima pencalonan tersebut dan mendelegasikan staf hukum Istana untuk menyelesaikan masalah hukumnya dalam proses seleksi.

Kami melaporkan pada tanggal 1 Juli bahwa Presiden berhasil meyakinkan De Lima untuk menerima nominasi tersebut dalam pertemuan singkat pada tanggal 29 Juni di Malacañang. Pada tanggal 1 Juli, De Lima mengumumkan bahwa dia menerima nominasi tersebut “setelah banyak pertimbangan”. Ia juga mengatakan kepada wartawan bahwa ia memang bertemu dengan presiden pada 29 Juni.

De Lima dinominasikan pada bulan Juni, tapi dia tidak tertarik dengan ide tersebut pada awalnya.

Keputusan dewan tersebut diambil menyusul keputusan Pengacara Terpadu Filipina yang memerintahkan penyelidikan penuh terhadap kasus penggusuran yang diajukan terhadap De Lima. Keluhan tersebut bermula dari tindakannya sebagai Menteri Kehakiman sehubungan dengan kasus terhadap mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo dan memecat Ketua Hakim Renato Corona.

Peraturan JBC melarang calon yang mengalami diskualifikasi dan kasus administratif untuk mengajukan jabatan hakim.

Musngi menyerukan penangguhan aturan pengusiran itu saat JBC menggelar rapat Jumat, 10 Agustus lalu. Namun 3 anggota menentang langkah tersebut, sehingga mendorong dewan untuk menunda keputusan akhir hingga hari ini.

Jardeleza menghadapi kasus penggusuran, namun Tupas mengatakan kasus tersebut tidak memiliki bukti prima facie untuk dilanjutkan. Dia tidak menjelaskan lebih lanjut. – Rappler.com


Selengkapnya di #SCWatch:

Sidney prize