• June 20, 2024
jejak Jesse

jejak Jesse

Sehari sebelum Paus Fransiskus tiba di Manila, dalam sebuah wawancara TV, saya ditanya tentang pendapat saya tentang Efek Francis. Mengapa ini prediksi saya. Dan berapa lama hal itu akan bertahan. Pendapat dicari dari sudut pandang pemasaran, jika Paus Francis adalah sebuah merek.

Seperti setiap orang Filipina lainnya, saya dipenuhi dengan antusiasme dan keinginan untuk kunjungan kepausan. Seperti setiap orang Katolik suam-suam kuku lainnya, saya merasakan iman yang diperbarui terhadap Gereja. Namun tidak seperti kebanyakan profesional pemasaran dan komunikasi, saya cenderung bersikap optimis.

Tanpa gentar, saya meramalkan bahwa efek Francis akan luar biasa; bahwa orang Filipina akan menjadi individu yang lebih baik, meniru kesederhanaan dan ketulusan Lolo Kiko. Pollyanna dalam diri saya mengatakan bahwa efek halo ini akan terus berlanjut selama Fransiskus menjadi Paus. Saya menjawab dua pertanyaan pertama dengan benar. Pada hari ketiga itu adalah jawaban yang bagus selama sekitar 5 hari.

Mamasapano terjadi.

Hal ini menyebabkan sejumlah masyarakat Filipina menarik dukungannya terhadap Undang-Undang Dasar Bangsamoro, meski mereka belum membacanya secara keseluruhan. Prasangka anti-Moro yang menyala-nyala, ofensif, dan kurang informasi telah mencapai puncaknya.

Tuduhan korupsi terus berlanjut terhadap Binay Senior dan Junior. Putranya mengulangi tindakan “Rambotito” yang dilakukan ayahnya ketika dia membarikade dirinya di Balai Kota Makati dengan menggunakan rekrutan sipilnya sebagai tameng manusia terhadap perintah penangguhan tersebut.

Jeane Catherine Napoles, putri mencolok dari ratu penipuan terkenal Janet Napoles, melakukan pendaratan cepat di Manila dan berhasil menghindari surat perintah penangkapan karena penggelapan pajak. Dia memamerkan apartemen Lamborghini dan Ritz miliknya di media sosial tetapi lupa membayar pajak yang sesuai.

Kita melihat calon presiden tahun 2016 dan hati kita semakin tenggelam. Apakah pencapaian ini akan dipertahankan di bawah pemerintahan ini?

Dengan segala kesusahan yang ada, sulit untuk mengingat, apalagi menyerap, pesan Paus kepada para pemimpin kita.

“Sekarang, lebih dari sebelumnya, penting bagi para pemimpin politik untuk menunjukkan kejujuran, integritas, dan komitmen terhadap kebaikan bersama. Dengan cara ini, mereka akan membantu melestarikan kekayaan sumber daya manusia dan alam yang telah diberkati Tuhan pada negara ini.”

Jejak kaki Jesse (YnJ) karavan yang dikelola dengan baik

Dalam menghadapi apa yang dianggap banyak orang sebagai kurangnya materi kepemimpinan, saya teringat akan seorang pemimpin yang melayani. Almarhum Jesse Robredo, lambang pemerintahan yang baik dan presiden terbaik yang seharusnya kita miliki.

Atas desakan para penganut Jesse, seperti Milwida Guevarra dari Synergeia, Winnie Monsod dari Movement for Good Governance dan Filomeno Sta. Ana of Action for Economic Reform – Janda Jesse, Anggota Kongres Camarines Sur Leonor “Leni” Robredo siap untuk menyebarkan Injil tata pemerintahan yang baik seperti yang dicontohkan oleh mendiang suaminya.

Dengan sedikit kemeriahan dan kehebohan media, anggota kongres yang cantik ini menjelajahi kota-kota seperti Dipolog, mengajarkan tiga program kepemimpinan andalan yang digunakan Robredo untuk mengubah Naga dari kota kelas tiga menjadi salah satu kota paling progresif:

  1. Partisipasi Masyarakat melalui Badyet ng Taongbayan (BaTa), inspirasi dari Bottom-up Budgeting (BUB);
  2. Transparansi melalui RUU keterbukaan informasi yang merupakan cikal bakal kebebasan informasi (FOI);
  3. Akuntabilitas melalui scorecard yang mengajarkan warga negara untuk menilai dan mengukur pemimpinnya berdasarkan tolok ukur 3E: Keunggulan dalam Kinerja, Pemberdayaan Warga Negara dan Tata Kelola yang Etis.

Di J di Dipolog

Sebutkan Zamboanga dan peringatan akan penculikan, pengeboman, dan serangan MNLF akan segera terlintas dalam pikiran Anda. Namun Kota Dipolog di bagian utara ternyata adalah kota yang ramai, progresif, sangat bersih dan terorganisir—setidaknya dalam hal perempuan.

Hal ini disebabkan oleh kepemimpinan wanita berkuasa lainnya, Evelyn Uy, walikota mereka yang pendiam dan sederhana. Timnya merelokasi dan menyediakan perumahan bagi para pemukim informal. Dalam prosesnya, mereka membersihkan trotoar, menggalang sektor bisnis untuk berinvestasi di toko-toko dan restoran yang indah, menciptakan lapangan kerja sambil memperlihatkan pemandangan matahari terbenam yang paling cerah langsung dari alun-alun mereka.

Bersama YnJ diadakan perayaan Bulan Perempuan. Sekitar 3.000 wanita dari berbagai barangay mengenakan warna tema mereka. Palet warna ceria oranye, aqua, kuning, ungu, merah dan fuschia memenuhi pusat konvensi. Siswa berseragam putih menyelesaikan kanvas penonton yang besar.

Mereka mendengarkan Leni Robredo dengan rasa takjub.

Dia menghibur mereka dengan cerita pengalaman Jesse di Naga ketika dia mendorong agenda reformasinya dengan banyak perlawanan pada awalnya. Namun ketika masyarakat merasakan peningkatan dalam kehidupannya, warga Naga memberikan dukungan maksimal kepada Robredo. Mereka bahkan bersedia membayar pajak yang lebih tinggi karena mereka melihat ke mana uang mereka disalurkan: untuk perbaikan jalan, rumah sakit, sekolah, pasar umum, dan terminal transportasi.

Kantor yang lebih tinggi?

Dalam forum terbuka tersebut, ada satu pertanyaan yang diajukan.

Apakah Leni Robredo meninggalkan distrik ketiga Camarines Sur untuk mencalonkan diri untuk jabatan yang lebih tinggi? Dengan kejujurannya yang biasa dia menjawab. Ia terbuka untuk menduduki jabatan nasional selama distriknya tidak jatuh kembali ke tangan dinasti politik yang telah menguasai wilayahnya selama 125 tahun! Leni Robredo mematahkan cengkeramannya dengan kemenangan telak pada tahun 2013. Delapan puluh persen suara mendukungnya.

Di penghujung forum, para ibu-ibu dengan sabar menunggu giliran untuk berfoto bersama Leni.

Antrean panjang itu mengingatkan saya pada massa yang mengantri di bawah derasnya hujan untuk memberikan penghormatan terakhir kepada Robredo yang lain.

Apakah Warga Filipina Masih Merasakan Efek Francis? Apakah kita masih merasa diberkati dan dipenuhi rahmat dari kunjungan kepausan?

Dengan banyaknya sinisme dan ketidakpercayaan, Yapak ni memberi Jesse secercah harapan. Mungkin saja pada tahun 2016, pesan Paus Fransiskus kepada para pemimpin kita akan terdengar: “…Gerakkan sumber daya moral yang diperlukan untuk menghadapi tuntutan masa kini, dan untuk menciptakan masyarakat dengan keadilan, solidaritas, dan perdamaian sejati untuk diteruskan ke masa depan.” generasi.” – Rappler.com

situs judi bola online