• July 24, 2024
Jelaskan cakupan dan isi Perjanjian PH-AS

Jelaskan cakupan dan isi Perjanjian PH-AS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Tampaknya ada kebutuhan mendesak untuk meninjau EDCA untuk memperjelas cakupan dan kontennya guna mendorong transparansi,” kata Trillanes

MANILA, Filipina – Setelah banyak perdebatan, Senat akhirnya memutuskan untuk mengadakan sidang guna menyelidiki perjanjian militer Filipina dengan Amerika Serikat.

Ketua Komite Pertahanan Senat Antonio Trillanes IV mengajukan resolusi yang menyerukan penyelidikan legislatif terhadap kesepakatan tersebut, dengan alasan “kemarahan dari masyarakat” dan rekan-rekan anggota parlemennya.

Sebagai pendukung perjanjian yang memberi pasukan AS akses lebih besar ke pangkalan-pangkalan Filipina, Trillanes membalikkan sikap awalnya yang tidak meminta sidang.

“Tampaknya ada kebutuhan mendesak untuk meninjau EDCA untuk memperjelas cakupan dan isinya, serta cakupan hubungan militer strategis antara AS dan (Filipina) berdasarkan perjanjian tersebut untuk mendorong transparansi,” Trillanes dalam Resolusi Senat No. 623 berkata.

Resolusi Trillanes mengarahkan komitenya untuk meninjau perjanjian yang secara resmi dikenal sebagai Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan atau EDCA. Perjanjian tersebut memungkinkan pasukan AS membangun fasilitas dan menyimpan peralatan di pangkalan lokal secara gratis. Ini adalah perjanjian 10 tahun yang “akan berlanjut” kecuali diakhiri oleh salah satu negara. (Baca kesepakatannya di sini dan primernya di sini.)

Dalam jumpa pers pekan lalu, Trillanes mengatakan dia tidak berencana melakukan penyelidikan karena dia puas dengan diskusinya dengan panel perundingan Filipina. Sebagai mantan perwira angkatan laut, ia menyebutnya sebagai “selimut keamanan” yang akan meningkatkan kapasitas Angkatan Bersenjata Filipina (AFP), salah satu militer terlemah di Asia.

Presiden Senat Franklin Drilon juga mengatakan dia akan menyerahkan kepada komite Senat untuk meminta sidang, dan tidak memulai kaukus di antara para senator, bertentangan dengan pernyataan Pemimpin Mayoritas Senat Alan Peter Cayetano.

Bahkan sebelum perjanjian ini ditandatangani, para mantan senator, anggota parlemen yang militan, dan orang-orang yang peduli mengkritik kurangnya transparansi dalam pembuatan perjanjian tersebut. Mereka menunjukkan bahwa masyarakat dan Senat, badan yang secara konstitusional diberi wewenang untuk menyetujui perjanjian, “tidak mengetahui apa-apa.”

Ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat Miriam Defensor Santiago menyebut penandatanganan perjanjian tersebut pada tanggal 28 April sebagai “kejutan yang tidak adil bagi Senat.”

Staf Santiago mengatakan senator belum mengumumkan rencana untuk meminta sidang mengenai kesepakatan tersebut.

‘Transaksi yang saling menguntungkan’

Trillanes menunjukkan dalam resolusinya mengapa dia mendukung kesepakatan tersebut.

Ia mencontohkan Perjanjian Pertahanan Bersama Filipina tahun 1951 dengan AS, dan Perjanjian Kunjungan Pasukan (VFA) tahun 1999, yang menurut pihak eksekutif perjanjian tersebut hanyalah implementasi.

“Sebagai pengakuan nyata atas mandat konstitusi di atas dan sebagai cara untuk mengatasi ancaman keamanan baru dan kemampuan AFP untuk menjamin kedaulatan negara, Eksekutif telah memilih untuk terus bekerja sama dengan sekutu perjanjian kami dengan cara yang saling menguntungkan, melalui perjanjian bilateral. yang berupaya memperkuat aliansi militer kita,” kata Trillanes.

Trillanes mengatakan tantangan pertahanan dan keamanan “menjadi lebih kompleks.”

“Kedua negara menyadari perlunya perjanjian baru yang akan semakin meningkatkan kemampuan mereka untuk bersama-sama mengatasi tantangan kompleks ini,” katanya.

Meskipun ia tidak menyebutkan sengketa wilayah Filipina dengan Tiongkok mengenai Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan), para analis melihat penandatanganan perjanjian tersebut sebagai upaya Manila untuk mencari bantuan dari sekutu lamanya dalam membangun kemampuan pertahanannya. sebagai tanggapan terhadap Beijing yang semakin agresif.

Trillanes senada dengan pendirian Malacañang bahwa kesepakatan itu akan menguntungkan AFP dan masuk akal secara hukum.

Namun, para kritikus mengajukan pertanyaan mengenai konstitusionalitas dan kedaulatan dan menyatakan keprihatinan bahwa perjanjian tersebut membatalkan pemungutan suara bersejarah Senat Filipina pada tahun 1991 untuk menutup pangkalan AS. – Rappler.com

Data Sidney