• June 16, 2024
Panel dibentuk untuk mempersiapkan transisi pemberontak MILF ke kehidupan sipil

Panel dibentuk untuk mempersiapkan transisi pemberontak MILF ke kehidupan sipil

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Swiss diundang untuk menyediakan ahli untuk memimpin Komisi Keadilan dan Rekonsiliasi Transisi, kata pemerintah Filipina

MANILA, Filipina – Sebulan setelah perjanjian perdamaian bersejarah dicapai, panel perdamaian dari pemerintah dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) kembali ke Kuala Lumpur untuk memulai pembentukan badan-badan yang akan mengawasi persiapan perdamaian. transisi mantan pemberontak ke kehidupan sipil.

Selama pertemuan pendahuluan yang diadakan pada tanggal 25 April, para pihak, Wakil Sekretaris Dewan Keamanan Nasional, Zenaida Brosas dan Kelompok Aksi Gabungan MILF-Ad Hoc (AHJAG) resmi Mohamed Nasif akan menjadi salah satu ketua komite normalisasi bersama, kata Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian (OPAPP) dalam sebuah pernyataan.

Komite akan mengawal proses normalisasi tersebut. Brosas dan Nasif memimpin kelompok kerja teknis normalisasi pihak masing-masing selama negosiasi perdamaian.
Berdasarkan lampiran normalisasi, pasukan MILF akan menonaktifkan sejumlah senjata api mereka dalam jangka waktu tertentu seiring dengan pemenuhan komitmen politik pemerintah, termasuk pengesahan Undang-Undang Dasar Bangsamoro di Kongres. (BACA: Perdamaian sejati berarti senjata harus disingkirkan)

Sementara kegiatan paralel ini berlangsung, program sosio-ekonomi yang disesuaikan akan dilaksanakan, dan proses keadilan transisi dan rekonsiliasi akan dilaksanakan.

Swiss telah diundang untuk menyediakan seorang ahli untuk memimpin Komisi Keadilan dan Rekonsiliasi Transisi, kata OPAPP.

Anggota telah diselesaikan

Pemerintah berharap untuk mengganti Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM) dengan usulan entitas politik Bangsamoro pada tahun 2016.

Kurang dari dua tahun lagi, Miriam Coronel-Ferrer, kepala negosiator pemerintah, mengakui perlunya segera melucuti senjata api.

“Kami benar-benar perlu menyiapkan badan tersebut sesegera mungkin agar pekerjaan verifikasi inventarisasi yang akan diserahkan oleh MILF dapat dimulai. Dan dari sana semuanya berlanjut. Sebelum kita bisa memverifikasi jumlah senjata, jenis senjata dan juga para pejuangnya—siapa saja, di mana lokasinya?—kita belum bisa benar-benar memulai, misalnya, program sosial ekonomi yang akan kita jalani. menyediakan kebutuhan bagi komunitas para pejuang ini,” kata Ferrer.

Para pihak telah mengadakan diskusi awal mengenai siapa yang akan membentuk badan dekomisioning independen, namun belum menyelesaikan siapa mereka.

Yang juga menunggu keputusan adalah individu-individu yang akan terdiri dari:

  • Komite Gabungan Perdamaian dan Keamanan yang akan berkoordinasi dalam menjaga situasi perdamaian dan ketertiban di wilayah terkena konflik pada masa transisi
  • Kelompok kajian yang akan mengusulkan syarat dan kriteria amnesti dan grasi bagi anggota MILF yang melanggar hukum
  • Orang-orang yang akan bekerja untuk transformasi 6 kamp MILF yang sebelumnya dikenal di Lanao del Norte, Lanao del Sur dan Maguindanao menjadi komunitas produktif
Perjanjian Komprehensif Bangsamoro yang ditandatangani pada tanggal 27 Maret bertujuan untuk membentuk bentuk pemerintahan baru dengan kekuatan politik dan fiskal yang lebih besar dibandingkan ARMM saat ini, sehingga meningkatkan harapan akan perdamaian abadi di Mindanao. Rappler.com

Togel Sidney