• June 20, 2024
Jenius dengan hati, kecerdasan dengan hati nurani

Jenius dengan hati, kecerdasan dengan hati nurani

(Versi ad-libbed dari pidato ini disampaikan pada latihan permulaan ke-26 Sekolah Menengah Sains Khusus Yayasan Medis Universitas Lyceum Northwestern Francisco Q Duque pada tanggal 27 Maret.)

Lyceum-Northwestern University (LNU) Direktur Eksekutif Pendidikan Dasar Nestor Cesar Duque, LNU Francisco Q. Duque Medical Foundation Special Science High School (FQD) Kepala Sekolah Grace Mencio, FQD lulusan angkatan 2015, orang tua, keluarga dan teman, dosen dan staf FQD dengan tentu saja perhatian khusus kepada anggota fakultas yang merupakan mantan guru saya – mantan guru Sejarah saya sekarang Koordinator Departemen Digna Rosario, mantan guru Psikologi dan Kimia saya Gabriel Salayug, mantan guru Matematika saya Mary Jane Montemayor – dan teman sekelas saya, teman baik sekarang fakultas FQD anggota Jellica Manuel, pagi yang menyenangkan.

FQD adalah institusi pembelajaran yang hebat.

Saya mengatakan ini karena dibutuhkan sedikit pertumbuhan untuk menjadi seorang jenius yang memiliki hati dan kecerdasan serta hati nurani yang bersih – moto sekolah kami.

Izinkan saya memberi tahu Anda mengapa saya berpikir demikian.

Di perguruan tinggi, sebagai pendebat universitas, saya terbiasa dengan persaingan yang ketat. Anda membaca tentang peristiwa terkini, geopolitik, dan ideologi filosofis. Anda telah berdebat dengan beberapa pembicara terbaik dari universitas terbaik tidak hanya di Filipina tetapi juga di luar negeri.

Dan nak, apakah hal itu kadang-kadang terlintas di kepala Anda.

Pada akhir karir debat saya, saya memiliki pengetahuan yang relatif banyak, untuk usia saya, tentang perjuangan dunia. Saya tahu tentang perselisihan internasional antar negara, konsep hukum yang tidak diajarkan di kelas jurnalisme, politik identitas dan penderitaan kelompok minoritas di berbagai negara. Saya berbicara tentang kebijaksanaan dan konsekuensi negatif di balik serangan pesawat tak berawak dan intervensi militer serta dampak buruk perang. Pengungsian keluarga, hilangnya nyawa, kehancuran harta benda. Hal-hal yang tidak mungkin saya lakukan.

Tapi saya mengetahuinya, menghafal detail, statistik, dan peristiwa. Karena itu membuat Anda menjadi pendebat yang baik – ketika Anda tahu apa yang harus dikatakan ketika dihadapkan pada topik tersebut di turnamen debat.

Lebih dari sekadar basa-basi

Kemudian saya tersadar bahwa bukan kejeniusan dalam diri Anda yang membuat Anda menjadi warga dunia yang produktif. Hatilah yang memilih untuk menggunakan pengetahuan Anda dengan baik. Hatilah yang berkata, “Saya tidak akan menatap penderitaan dan tidak melakukan apa pun kecuali sekadar mengetahuinya.”

Di universitas, tesis saya berkisar pada teori media tentang disfungsi narkotika. Hal ini merupakan dampak negatif dari konsumsi media di mana masyarakat memiliki ilusi berbahaya mengenai partisipasi aktif hanya dengan mengetahui banyak hal tentang isu-isu sosial, tanpa berasumsi bahwa perluasan pengetahuan sama dengan tindakan politik.

Sebagai pendebat, kami menentukan permasalahan dalam status quo, mengusulkan dan mempertahankan solusi besar multi-level. Namun kami jarang berpartisipasi dalam kegiatan masyarakat atau membantu solusi proaktif yang sudah ada di masyarakat.

Kenyataannya adalah diskusi intens kita mengenai isu-isu sosial sering kali menggantikan tindakan kita.

Dalam hal ini, kita menjadi penindas intelektual yang berlebihan, yang terus-menerus mengeluh tentang sistem namun tidak berbuat apa-apa.

Tentu saja ada outlier.

Jadi tantangan bagi orang jenius yang mempunyai hati adalah untuk melayani umat manusia lebih dari sekedar basa-basi.

Sebuah visi untuk orang lain

Belajar, mendidik diri sendiri melampaui 4 dinding kelas Anda.

Saya bukan seorang akademisi, bahkan belum pernah mengikuti FQD selama saya tinggal di sini. Teman satu kelompok dan guru saya akan bersaksi tentang hal itu.

Namun saya selalu berusaha untuk belajar, mengetahui lebih banyak tentang dunia ini, tentang orang-orang, kisah-kisah mereka, dan hikmah apa yang dapat diperoleh dari kisah-kisah ini.

Saya suka cerita. Dalam pekerjaan saya sebagai jurnalis di kantor berita Rappler, saya telah bertemu dan berjabat tangan dengan orang-orang terkemuka yang saya hormati.

Saya terkadang bertanya-tanya apa yang mendorong orang menyukai mereka. Apakah itu hanya sekedar ambisi? Dorongan untuk sukses?

Bukan bermaksud untuk menggeneralisasi, namun para penggerak dan penggerak masyarakat yang memiliki niat baik sering kali adalah orang-orang yang tidak hanya memperhatikan diri mereka sendiri, namun juga peduli. Mereka adalah orang-orang yang mempunyai visi tidak hanya untuk dirinya sendiri, namun juga untuk komunitasnya.

Saat saya masih kecil, saya membaca sebuah pernyataan yang mempunyai pengaruh besar terhadap cara saya mendekati isu-isu sosial. Itu berasal dari buku otobiografi yang ditulis oleh seorang politisi yang, jika saya tahu lebih baik, sekarang saya benci.

Kalimatnya adalah: “Rakyat menuntut banyak hal dari pemerintah, namun memberi sedikit dari diri mereka sendiri.”

Hati untuk orang lain selalu membuat cerita bagus, tapi juga membuat dunia ini menjadi tempat yang lebih baik. Karakter selalu mengalahkan keterampilan.

Kebaikan kepada mereka yang membutuhkannya

Saat Anda melanjutkan perjalanan Anda berikutnya, izinkan saya berbagi beberapa hikmah yang saya harap dapat membantu Anda dengan baik:

Jangan pernah biarkan keyakinan Anda pada diri sendiri dan pada kekuatan yang ada memudar. Tidak pernah takut. Jangan pernah menjadi pengecut dalam hidup, dikondisikan untuk berpikir bahwa Anda hanya pantas mendapatkan yang tersisa.

Anda lebih besar dari kegagalan Anda. Biarkan kesalahan dan keputusan buruk yang Anda ambil membentuk Anda menjadi pribadi yang lebih baik.

Berkembanglah di tempat Anda ditanam, seperti yang dikhotbahkan pendeta saya. Tidak ada usaha yang terlalu kecil untuk berada di bawah Anda. Dimanapun alam semesta ini menempatkanmu, jadilah baik saat kamu berada di sana.

Jangan pedulikan orang yang menganggap dirimu buruk. Dalam beberapa hal, mereka mungkin benar. Dengan segala cara, bersikaplah baik kepada mereka.

Di era yang semakin mudah untuk mencampuri urusan pribadi seseorang, akan banyak bermunculan pelaku intimidasi. Akan ada orang yang meremehkan apa yang Anda miliki dan apa yang dapat Anda berikan kepada dunia ini.

Yoko Ono, istri mendiang Beatles John Lennon, menyuruh kita menggambar lingkaran cahaya di atas kepala orang yang tidak menyenangkan.

Bayangkan orang yang kasar – teman yang mengkhianati Anda, profesor yang menyulitkan Anda di kelas, atau bahkan orang asing yang merusak hari Anda – dengan lingkaran cahaya di atas kepalanya. Setiap orang dalam hidup kita adalah malaikat yang dibawa Tuhan untuk mendorong kita menciptakan versi diri kita yang lebih baik.

Jadilah diri sendiri

Terkadang Anda tidak dimaksudkan untuk menyesuaikan diri dengan cetakannya. Rangkullah sisi kasar Anda dan kekokohan dimensi Anda.

Bukan tugas Anda untuk menyesuaikan diri. Faktanya, jika Anda tetap pada pendirian Anda, jangan menyerah pada tren yang berlalu-lalang dan jujur ​​pada diri sendiri dan apa yang Anda inginkan, suatu hari Anda akan menemukan sekelompok orang yang minat dan cita-citanya sesuai dengan Anda. .

Tentukan jalanmu sendiri.

Jangan biarkan orang lain menentukan agenda untuk Anda, dan hal ini berlaku dalam jurnalisme dan juga dalam kehidupan.

Jangan pernah tenang. Mengejar keunggulan. Berani mencapai.

Jangan pernah takut untuk memberikan segalanya. Kamu akan menjadi orang yang aneh, kataku. Semua orang menginginkan segala sesuatunya mudah. Senang rasanya bisa bersantai saja. Tentu saja saya mengalami saat-saat mengantuk.

Namun cepat atau lambat, ketika puncak dari futzing mereda, saya mengingatkan diri sendiri bahwa kadang-kadang cara terbaik untuk menjadi yang terdepan adalah dengan mengalahkan orang lain.

Jangan menjadi orang yang menunggu pukulan mudah berikutnya. Jadilah orang yang bekerja keras.

Bekerja keras, tapi juga bekerja cerdas. Ketahuilah untuk apa Anda bersedia menderita, dan ambillah risiko.

Hard skill dan soft skill

Hiduplah sebaik yang Anda tahu caranya.

Manfaatkan setiap hubungan dan pengalaman semaksimal mungkin, baik Anda melihatnya akan segera berakhir atau tidak.

Rangkullah kesedihan saat itu datang, sama seperti Anda menerima kesenangan dan tawa.

Melalui masa-masa sulit itulah Anda mengembangkan manajemen diri dan ketabahan.

Keterampilan pekerja seringkali dibagi menjadi dua perangkat, yaitu soft skill dan hard skill.

Hard skill berkaitan dengan keterampilan Anda, apa yang mampu Anda lakukan, hampir semua hal yang Anda pelajari dari buku teks. Namun perlu diingat bahwa soft skill adalah apa yang dicari pemberi kerja untuk menentukan kelangsungan Anda di perusahaan dan kontribusi Anda kepada masyarakat.

Soft skill mencakup fleksibilitas, kesabaran, kemauan untuk belajar, mampu bekerja dengan baik dalam tim, menempatkan hubungan di atas ego, dan ketangguhan mental serta dorongan dibandingkan dengan sekadar kecerdasan mental.

Keterampilan ini dikembangkan ketika kita melalui dan mengatasi pengalaman yang menyakitkan, mengejutkan dan tidak terduga, yang mengubah hidup. Jangan pernah menolak kekuatan alam semesta yang membuat Anda gila.

James, buku favoritku di Alkitabsuruhlah kita untuk menganggap itu semua sebagai kebahagiaan ketika kita terjerumus ke dalam berbagai cobaan, karena mengetahui bahwa ujian iman kita menghasilkan kesabaran.

Mengutip penyair Kahlil Gibran: Betapapun dalamnya duka yang terukir di hatimu, biarlah kedalaman itu menjadi ruang di mana kamu bisa menyimpan lebih banyak cinta dan kebahagiaan saat duka itu pergi.

Sedikit nasihat terakhir

Sekarang, saya tidak menyuruh Anda untuk dengan sengaja mencari kegagalan. Berusaha keras.

Sisa masa remaja Anda akan penuh gejolak. Carilah bantuan dan bimbingan orang tua Anda setiap saat. Hormatilah mereka.

Bersyukur. Keluhanmu dalam hidup adalah impian sejuta orang lainnya. Meskipun Anda menghadapi banyak sekali tugas sekolah di perguruan tinggi, yang lain bahkan tidak memiliki kesempatan untuk mendapatkan gelar sarjana.

Berbicara. Miliki keyakinan yang kuat. Kejahatan tumbuh subur, seperti yang dikatakan Edmund Burke, ketika orang baik memilih untuk tetap diam.

Ketahui apa yang Anda inginkan. Temukan apa yang mendorong Anda.

Kepada para orang tua, saya meminta Anda untuk mendukung anak-anak Anda dalam passion mereka. Dalam hal yang mendorong mereka, mereka akan menjadi yang paling unggul.

Dan yang terakhir, seperti yang selalu dikatakan atasan saya, tarik garis antara yang baik dan yang buruk, etis dan tidak etis. Jangan pernah melewati batas itu.

Potensi generasi muda di era cyber

Sebagai lulusan sekolah ini, saya berusaha dan diingatkan untuk menjadi seorang jenius yang berhati hati dan memiliki kecerdasan dengan hati nurani yang bersih.

Ini juga alasan mengapa saya mencintai pekerjaan saya. Ada rasa pelayanan publik dalam jurnalisme dan, dalam kasus saya, jurnalisme online.

Meninggalkan pencarian kebutuhan kolektif demi kenyamanan dan kemudahan diri sendiri menjadi sulit untuk ditanggung ketika perjuangan orang lain yang tak terhitung jumlahnya ada di layar laptop atau ponsel Anda.

Internet tidak hanya mendemokratisasi industri penerbitan dimana setiap penggunanya kini menjadi produsen konten, Internet juga telah mengubah hampir semua inisiatif lain bagi siapa pun mengingat banyaknya informasi yang disediakannya.

Upaya online mengumpulkan data untuk kepentingan netizen Filipina, misalnyamembantu mempercepat penyampaian bantuan dan pertolongan di tempat yang diperlukan.

Ketika saya memikirkan tentang banyaknya sumber daya yang tersedia bagi generasi muda seperti Anda untuk dikonsumsi di era cyber ini, saya terintimidasi memikirkan betapa menakjubkannya Anda.

Jadilah tipe orang luar biasa yang benar-benar peduli terhadap orang lain.

Dengan informasi yang tepat sampai kepada orang yang tepat, inisiatif di dunia maya telah dimulai – dan mudah-mudahan akan terus berlanjut – untuk diwujudkan dalam tindakan nyata.

Selamat FQD Angkatan 2015. Jadilah jenius dengan hati. Memiliki kecerdasan dengan hati nurani yang bersih. – Rappler.com

Data Pengeluaran Sidney