• May 22, 2024
Setelah 150 tahun, saatnya mengupgrade PAGASA

Setelah 150 tahun, saatnya mengupgrade PAGASA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

PAGASA mengatakan pihaknya membutuhkan P3,9 miliar untuk peralatan dan fasilitas modern

MANILA, Filipina – Senat akan mengadakan sidang pleno mengenai RUU modernisasi PAGASA as segera setelah melanjutkan sesi pada bulan Mei, menurut Presiden Senat Pro Tempore Ralph Recto.

“Kami menginginkan PAGASA modern yang dapat memperingatkan kita tentang topan dan gangguan cuaca yang akan datang dan memiliki lingkungan kerja yang mencegah para peramal cuaca meninggalkan wilayah tanggung jawab Filipina,” kata Recto dalam pernyataannya pada Sabtu, 28 Maret.

Rencana ini muncul ketika biro cuaca negara bagian merayakan ulang tahunnya yang keseratus pada tahun 2015. Senator mengatakan itu benar “adalah hadiah ulang tahun terbaik di tahun ke-150 biro cuaca.”

PAGASA didirikan pada tanggal 8 Desember 1972 berdasarkan Keputusan Presiden No. 78, yang mengatur ulang Biro Cuaca Filipina. Pendahulu utama biro tersebut, Observatorium Manila, didirikan pada tanggal 1 Januari 1865 dan masih berdiri sebagai lembaga penelitian yang berbasis di Universitas Ateneo de Manila.

Modernisasi tersebut, menurut Recto, memiliki 7 komponen:

  1. Peralatan dan teknik operasional
  2. Pusat Data
  3. Layanan Informasi
  4. Sumber daya manusia
  5. Kehadiran cuaca regional dan lapangan
  6. Riset
  7. Tautan global

Recto, ketua Komite Senat untuk Sains dan Teknologi, mengatakan PAGASA juga membutuhkan P3,9 miliar ($87,02 juta) untuk peralatan dan fasilitas yang dibutuhkan.

Jumlah tersebut akan diperoleh dari APBN dan pendapatan bersih Philippine Amusement and Gaming Corporation (PAGCOR).

‘Yang P4 miliar sudah mulanya diklaim oleh HARAPAN kecil dibandingkan dengan Gabungan kerusakan properti dan infrastruktur senilai P116 miliar dari hanya 4 badai, itu Ondoy dan Pepeng pada tahun 2009, Yolanda Kapan 2013 dan Glenda tahun lalu,” jelasnya.

(Permintaan awal sebesar P4 miliar yang diminta oleh PAGASA adalah jumlah yang kecil jika dibandingkan dengan gabungan kerusakan properti dan infrastruktur sebesar P116 miliar yang diakibatkan hanya oleh 4 topan: Ondoy dan Pepeng pada tahun 2009, Yolanda pada tahun 2013, dan Glenda tahun lalu.)

PAGASA memiliki anggaran tahun 2015 sebesar P3,4 miliar ($75,87 juta), P2,5 miliar ($55,78 juta) dari jumlah yang dialokasikan untuk belanja modal.

Bersikaplah lokal

Organisasi lingkungan German Watch di dalamnya Indeks Risiko Iklim Global 2015 mengatakan bahwa Filipina menduduki peringkat teratas negara yang paling terkena dampak perubahan iklim pada tahun 2013.

Bagi negara-negara seperti Filipina, lembaga cuaca seperti PAGASA memainkan peran penting dalam mitigasi bencana.

“Komponen kunci dari kesiapsiagaan perubahan iklim adalah biro cuaca yang lengkap, dikelola oleh para profesional yang berketerampilan tinggi dan mendapat kompensasi yang baik,” kata Recto. (BACA: Stasiun PAGASA mengalami kesulitan meski ada peningkatan)

Bagian dari rencana modernisasi adalah “menjadi lokal”. Hal ini berarti PAGASA memperluas “jangkauan regional, kehadiran di tingkat provinsi, dan layanan lapangan”. Saat ini, 10 radar Doppler berlokasi dari Aparri, Cagayan hingga Hinatuan, Surigao del Sur, dan 5 lainnya sedang dibangun.

“Tetapi kita semua tahu bahwa peralatan hanya akan berguna jika orang yang mengoperasikannya, dan rancangan undang-undang tersebut menciptakan paket yang akan memberi penghargaan dan melatih personel PAGASA,” kata Recto.

Modernisasi PAGASA juga berarti pengenalan skala gaji baru untuk 1.034 anggota stafnya, “insentif retensi staf” – sebagian dari gaji pokok, untuk ahli meteorologi dan peramal cuaca – dan insentif pelatihan dalam bentuk hibah beasiswa.

“Idenya adalah untuk mempersenjatai PAGASA secara memadai sehingga dapat memberi kita informasi cuaca yang memadai dan terkini untuk membantu kita bersiap menghadapi, dan terlindungi dari, topan, banjir, tanah longsor, gelombang badai, El Niño dan kejadian iklim ekstrem, “ucap Rekto. (BACA: Agensi Kurang Perlengkapan? Cerita Audit COA PAGASA ‘Menyesatkan’) – Astaga Y. Geronimo/Rappler.com

*US$1 = Rp44,82

taruhan bola online