• July 17, 2024
Jepang membangun sekolah di jalur ‘Death March’

Jepang membangun sekolah di jalur ‘Death March’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketika pemerintah Jepang terus menolak permintaan maaf suku Malaya lola karena mengubah mereka menjadi budak seks selama Perang Dunia II, seorang dermawan swasta melakukan bagiannya untuk menyembuhkan luka perang lama itu.

MANILA, Filipina – Ketika pemerintah Jepang terus menolak permintaan maaf suku Malaya lola karena mengubah mereka menjadi budak seks selama Perang Dunia II, seorang dermawan swasta melakukan bagiannya untuk menyembuhkan luka akibat perang lama tersebut.

RK Shimizu (Nagasaki) Foundation Inc menyerahkan gedung sekolah yang disumbangkan kepada Departemen Pendidikan pada hari Rabu 22 Februari. Ini dibangun di sepanjang rute ‘Death March’ yang terkenal itu.

Menteri Pendidikan Armin Luistro mengatakan donasi tersebut merupakan wujud nyata penyembuhan kenangan buruk di masa lalu. Ini juga menunjukkan harapan masa depan dengan harapan dan positivisme. “Kami dengan penuh syukur menerima donasi dari RK Shimizu (Nagasaki) Foundation, Inc. oleh presidennya mr. Katsutoshi Shimizu yang misinya adalah membantu membangun impian dan menjembatani masyarakat. Kami berharap banyak orang akan mengikuti teladan mereka,” tambah Luistro.

Penerima donasi yang berbahagia adalah sekolah-sekolah berikut:

  • SD Bantan di Orion, Bataan
  • Sekolah Dasar Angelina Jimenez di Capas, Tarlac

Kedua sekolah tersebut mendapatkan gedung sekolah 2 ruang kelas beserta toilet, taman jepang, 2 set unit komputer, 2 set unit LCD TV, seragam sekolah dan perlengkapan kelas termasuk meja, kursi dan papan tulis.

Program donasi tersebut disampaikan dalam program Adopt-A-School DepEd yang mengajak pihak swasta untuk berdonasi ke sekolah negeri dan membantu meningkatkan kualitas pendidikan.

Menurut siaran pers DepEd, Shimizu, kini berusia 74 tahun, pertama kali mengunjungi Filipina pada tahun 1969 dan terlibat dalam bisnis membawa teknologi Jepang ke Filipina, beserta berbagai kapal/suku cadang yang digunakan. “Setelah keluar masuk negara ini lebih dari 500 kali, Shimizu menganggap Filipina sebagai rumah keduanya.”

Hingga saat ini, yayasan Shimizu telah mengadopsi dan menyumbangkan gedung sekolah dan perabot sekolah yang sama ke satu sekolah di Talisay dan 2 sekolah di Calatagan, Batangas, menurut DepEd.

“Kursi dan meja – yang disumbangkan oleh Prefektur Nagasaki tempat Shimizu berasal – dirancang tidak hanya untuk menopang 5 kali berat orang dewasa, tetapi juga untuk melindungi anak-anak sekolah pada saat dibutuhkan,” kata Luistro. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney