• May 19, 2024
Tidak ada tempat bagi tembakau dalam perjanjian perdagangan bebas

Tidak ada tempat bagi tembakau dalam perjanjian perdagangan bebas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Aliansi Pengendalian Tembakau Asia Tenggara menginginkan Presiden AS Barack Obama untuk tidak memasukkan tembakau dalam perjanjian perdagangan bebas yang sedang berkembang

Manila, Filipina.

Presiden Obama mengumumkan pada bulan November 2011 bahwa menurutnya perjanjian perdagangan bebas akan meningkatkan ekspor AS ke wilayah yang katanya mewakili lebih dari 40% perdagangan dunia. SEATCA ingin memastikan bahwa tembakau tidak berada dalam arus ekspor yang meningkat.

Di sebuah surat tertanggal 16 Februari 2012 kepada Presiden Obama SEATCA menulis: “Memiliki perdagangan yang bebas dan adil saja tidak cukup, kita juga membutuhkan perdagangan yang aman dan bisnis tembakau bukanlah perdagangan yang aman. Kami menyerukan kepada Anda untuk menghentikan penggunaan tembakau di TPP.”

Asia Tenggara adalah salah satu pasar terbesar bagi industri tembakau internasional, dan SEATCA tidak ingin kawasan ini mengalami kemunduran dalam pengendalian tembakau. “Kami di Asia Tenggara telah berjuang keras untuk menerapkan langkah-langkah pengendalian tembakau. Kami sangat khawatir bahwa melalui TPP, perusahaan-perusahaan transnasional dapat menggulingkan pemerintahan kita atau mengancam untuk menghentikan pencapaian kecil yang telah kita capai.”

TPP akan mengurangi hambatan perdagangan antara 9 negara – Amerika Serikat, Australia, Brunei Darussalam, Chile, Malaysia, Selandia Baru, Peru, Singapura dan Vietnam – untuk mendorong integrasi ekonomi di Asia-Pasifik.

Namun beberapa ekonom telah menunjukkan bahwa pengurangan hambatan perdagangan tembakau pasti akan menyebabkan peningkatan jumlah perokok dan penjualan.

Buku Pengendalian tembakau di negara-negara berkembangyang diterbitkan oleh Oxford University Press pada tahun 2000 atas nama Bank Dunia, menemukan bahwa peningkatan konsumsi rokok berkaitan dengan perdagangan yang lebih bebas, dengan dampak terbesar terhadap negara-negara berpendapatan rendah dan menengah yang pasarnya mungkin sebelumnya lebih terlindungi. .

Para penulis menemukan bahwa setelah pasar tembakau di berbagai negara dibuka, pangsa pasar rokok di AS ‘meningkat tajam.

Dalam surat tersebut, direktur SEATCA, Ms. Bungon Ritthiphakdee, menunjukkan tren yang sama. Ia menulis: “Pada tahun 1980-an, pemerintah AS melalui Kantor Perwakilan Dagang memuji terbukanya pasar Asia yang menyebabkan peningkatan penggunaan tembakau di Asia. Kami tidak ingin bisnis tembakau AS terulang kembali di Asia.”

Pemerintah AS melalui Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) saat ini sedang melawan perusahaan tembakau di pengadilan untuk mengizinkan peringatan kesehatan berbasis foto dicetak pada kemasan tembakau. Pada bulan November 2011, seorang hakim memihak industri tembakau dan memberikan perintah awal untuk memblokir pemerintah berdasarkan hak kebebasan berpendapat.

Ritthiphakdee berpendapat bahwa akan sulit bagi pemerintah untuk melawan kuatnya industri tembakau dan keahlian hukumnya.

Dia menulis: “Industri tembakau seperti bunglon yang mengubah identitas hukumnya agar sesuai dengan perjuangan melawan pengendalian tembakau. Misalnya, dalam panggilan pengadilan dari pemerintah Uruguay, Philip Morris adalah perusahaan Swiss. Dalam panggilan pengadilan dari pemerintah Australia undang-undang kemasan polos pemerintah adalah Philip Morris adalah perusahaan Hong Kong. Tidak mungkin bagi pemerintah untuk melindungi kesehatan masyarakat dari penghindaran ini pada platform perdagangan seperti TPP.”

Dia meminta pemerintahan Obama untuk mendukung langkah tersebut pada putaran perundingan TPP berikutnya di Melbourne Australia pada tanggal 1-9 Maret 2012. Dia menulis: “Kami berharap kesehatan tidak dikesampingkan oleh pemerintahan Anda pada putaran ini.” – Rappler.com

Pengeluaran SDY