• May 23, 2024
‘Jika Anda Tausug, mereka akan menangkap Anda’

‘Jika Anda Tausug, mereka akan menangkap Anda’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Warga Filipina di Sandakan hidup dalam ketakutan, kata pengungsi Filipina dari Sabah yang membawa seluruh keluarganya pulang

TAWI-TAWI, Filipina – Ketika kapal-kapal pengungsi Filipina dari Sabah tiba di kota Bongao di Tawi-Tawi, berita duka dari Sabah juga sampai ke pantai negara tersebut.

Semakin banyak warga Filipina yang terdampar di kawasan pelabuhan Sandakan, menunggu Angkatan Laut Filipina atau kapal mana pun untuk membawa mereka pulang, kata para pengungsi.

Di Jahiron, suami dan 10 anaknya beruntung mendapat tumpangan pulang ke Tawi-Tawi pada Jumat, 8 Maret. Jahiron mengatakan kepada Rappler bahwa warga Filipina di Sandakan hidup dalam ketakutan, membenarkan laporan kekejaman terhadap warga Filipina di sana.

“Persediaan makanan untuk Filipina berkurang sementara mereka selalu mencari polisi Malaysia untuk menangkap mereka,” kata Jahiron.

“Saya juga prihatin terhadap mereka yang tidak punya ongkos. Mereka tidak punya pilihan lain selain menunggu kapal yang akan dikirim oleh Filipina,” tambahnya.

Penindasan Tausug

Jahiron juga membenarkan laporan sebelumnya bahwa Tausug memiliki kondisi terburuk. Dia berkata polisi Malaysia lebih tegas dalam menangani Tausug.

“Polisi melakukannyaKami menjaga lebih banyak pos pemeriksaan sehingga mereka lebih lunak terhadap Badjao. Ini diskriminasi,” kata Jahiron.

“Kalau Tausug tidak usah ditanya. Mereka akan segera menangkap Anda,” tambahnya. Di sel penjara, katanya, warga Filipina jarang diberi makanan.

“Dan keluarga mereka tidak bisa selalu memberikan makanan kepada mereka karena mereka juga harus menghindari penangkapan,” kata Jahiron.

Suku Tausug merupakan suku dominan di Sulu dan Tawi-Tawi, dimana penganutnya Sulu Sultan Jamalul Kiram III berasal. Mereka berlayar ke Sabah pada tanggal 9 Februari untuk mempertaruhkan klaim mereka atas wilayah yang disengketakan.

‘Lari secepat mungkin’

Itu Penyelidik Harian Filipina menceritakan lebih banyak kisah kekejaman terhadap warga Filipina di Sabah. (MEMBACA: Pengungsi Filipina menggambarkan penindasan mematikan di Sabah)

Amira Taradji harus melakukannya Penanya bagaimana pasukan keamanan Malaysia membunuh saudara laki-lakinya, Jumadil. “Mereka menyeret semua pria keluar rumah, menendang dan memukuli mereka.”

Dia mengatakan polisi Malaysia bermain-main dengan orang Filipina. Mereka memerintahkan mereka untuk melarikan diri dari polisi, yang akan mengejar mereka dan menembak mati mereka.

Dia menceritakan bagaimana kakaknya dibunuh pada Senin, 4 Maret, dalam “operasi zonasi” di Sandakan.

Pasukan keamanan Malaysia tidak hanya mengejar migran ilegal, katanya. “Bahkan jika Anda memiliki dokumen imigrasi yang sah, Anda tidak akan terhindar. Jika Anda beruntung bisa sampai ke penjara, Anda akan mati kelaparan karena mereka tidak mau memberi Anda makan,” kata Taradji Penanya.

Pemerintah harus melakukan intervensi

Kelompok hak asasi manusia Moro, Kawagib, mengatakan pelanggaran hak asasi manusia yang sama juga terjadi pada deportasi sebelumnyaS.

“Berdasarkan narasi yang dikumpulkan dari mereka yang datang dari Sabah, banyak yang ingin pulang, tapi tidak bisa melewati pos pemeriksaan,” kata kelompok tersebut.

Kawagib mengatakan masyarakat tahu bahwa pihak berwenang Malaysia akan melancarkan tindakan keras besar-besaran.

“Pemerintah melalui hubungan diplomatiknya dengan Malaysia harus menegaskan perlindungan hak asasi warga Filipina di Sabah,” kata Kawagib.

Kelompok ini juga memantau setiap gerakan pasukan keamanan Filipina untuk menyaring pengungsi yang datang dan menangkap tersangka anggota Pasukan Keamanan Kerajaan.

Namun seorang pejabat Marinir Filipina membantah ada perintah atau rencana untuk menangkap siapa pun yang datang dari Sabah. Rappler.com

Result HK