• May 22, 2024
Jika saya adalah guru Krisel

Jika saya adalah guru Krisel

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Saya tidak akan meninggalkannya dan meninggalkannya dengan pesan kebencian’

Orang yang memberi hormat yang dengan menantang berbicara tentang kebenarannya sendiri pada saat wisuda adalah sebuah kontroversi yang layak untuk dibicarakan. Ia tidak hanya berbicara tentang keinginannya, tetapi juga bagaimana para remaja memandang sekolah mereka, baik swasta maupun negeri. Demikian pula, ini berbicara tentang nilai-nilai yang mereka perjuangkan; nilai-nilai yang mereka puji di media sosial – membuat meme, membuat lebih banyak video, dianggap sebagai anak besar Filipina – sesuatu yang ingin mereka tingkatkan.

Dia memiliki nilai-nilai yang dia hargai; nilai-nilai yang didorong oleh keluarganya untuk dikembangkan.

Jika Anda tidak mengetahui semua hal hebat yang dikatakan orang tentang pidatonya yang terkenal itu, kunjungi Twitter dan baca perayaannya. Mereka mengatakan bahwa dia berani, adil, dan waspada. (MEMBACA: Gadis itu menyela: Pejabat sekolah memotong ucapan salamnya)

Tapi apakah keberanian itu?

Apa garis tipis yang memisahkan keberanian dan pemberontakan? Apa bedanya keberanian dengan kesombongan?

Pada tahun 2011, saya ingat wisuda saya sendiri. Dalam 8 tahun, sejak berdirinya Jurusan Sastra, saya menjadi orang pertama dari dua mahasiswa yang menerima penghargaan Latin. Itu adalah semacam wisuda yang tidak ada habisnya; mengorbankan darah dan keringat karena saya ingin menjadi Magna Cum Laude – Saya ingin membuktikan bahwa kelompok kami menghasilkan lulusan terbaik yang pernah ada di Departemen kami. Saya memasuki folio sastra; Saya ikut berdebat; Saya mencalonkan diri sebagai pemimpin siswa.

Itu terjadi pada tahun 2011 – dan itu adalah perguruan tinggi – tingkat pendidikan tertinggi.

Tapi saya rasa murid-murid saya saat ini, atasan saya, atau rekan-rekan guru saya tidak perlu melihat saya berdasarkan medali yang saya peroleh.

Saya yakin bahwa saya lebih dari prestasi akademis saya.

Saya yakin bahwa penghargaan dan cinta yang saya terima dari murid-murid saya – pengakuan terbesar – tidak didasarkan pada apa yang saya ketahui. Saya ingin memberi label pada diri saya sendiri selain medali – dan lebih dari sekadar finis pertama.

Belajar dengan pujian hanyalah sebuah fase. Perjuangan saya tidak berakhir pada perolehan medali.

Bagaimana saya bisa menjadi yang pertama ketika saya sendirian? Bagaimana saya bisa menikmati kelegaan dan keberhasilan kelulusan ketika yang saya rasakan lebih berupa permusuhan daripada kerendahan hati?

Hidup memiliki lebih banyak hal untuk ditawarkan daripada lulus sekolah. Saya miskin. Saudara-saudaraku berkorban. Namun yang dapat saya sampaikan adalah saya lulus dengan predikat sangat memuaskan karena saya paham bagaimana caranya gagal dan bagaimana bangkit dari kegagalan saya.

Jika Krisel memang mengatakan yang sebenarnya, apakah ini cara terbaik untuk mengatakannya? Apakah bijaksana menggunakan platform itu untuk membicarakan kebenaran pribadi? Apakah dia memikirkan dampak badai emosi ini terhadap kehidupannya di masa depan?

Mengapa sebagian besar masyarakat cenderung menilai kesuksesan akademis sebagai karakter yang baik?

Jika ia memang merupakan lambang nilai-nilai modern – apa pendapatnya tentang generasi muda Filipina?

Satu hal yang ingin saya sampaikan kepada generasi muda bangsa saat ini – kita harus selalu mengutamakan kecerdasan emosi (EQ) dibandingkan kecerdasan kecerdasan (IQ). Hal ini melebihi apa yang Anda ketahui; tapi tentang siapa dirimu. Siswa tidak pernah melakukannya sendirian. Mereka menghormati teman sekelasnya; guru mereka harus berterima kasih; orang tua dan saudara mereka yang mendukung mereka untuk mendapatkan pengakuan – dan generasi muda tidak boleh mendiskreditkan mereka dengan tindakan yang picik.

Untuk Krisel, bersiaplah. Anda harus selalu membuktikan bahwa Anda harus menang setiap kali setelah aksi ini. Anda harus selalu membuktikan bahwa Anda pantas mendapatkan gelar tersebut – dan itu tidak hanya melibatkan bidang akademis, tetapi segala macam kesuksesan.

Jika saya guru Krisel, saya tidak akan meninggalkannya dan meninggalkannya dengan pesan kebencian.

Gadis itu membutuhkan lebih banyak dukungan agar seseorang dapat mengajarinya dengan baik bagaimana memanfaatkan masa mudanya demi keuntungannya.

Saya akan mengajarinya empati.

Namun yang terpenting, saya akan mengajarinya cara gagal dan cara bangkit. – Rappler.com

Carlo Fernando telah menjadi yatim piatu sejak kelas tiga. Sekarang dia adalah Pengajar di Teach untuk Filipina. Dia mengajarkan murid-muridnya bahwa kegagalan adalah pintu menuju peluang belajar; dan kesuksesan itu datang dari kerendahan hati dan keterbukaan pikiran

Pengeluaran Sidney