• April 23, 2024
Jinggoy mengatakan tidak ada ancaman konfirmasi

Jinggoy mengatakan tidak ada ancaman konfirmasi

‘Jika non-konfirmasi dengan CA adalah harga yang harus saya bayar untuk melakukan pekerjaan saya, biarlah,’ kata sekretaris yang pengangkatannya setelah 4 tahun masih belum tepat.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan Senator Jinggoy Estrada meneleponnya untuk menjelaskan bahwa dia tidak pernah mengatakan akan memblokir konfirmasinya di Komisi Penunjukan (CA).

Sebelumnya pada Jumat, 28 Februari, De Lima menanggapi pemberitaan Estrada yang melontarkan ancaman tersebut.

“Jika non-konfirmasi dengan CA adalah harga yang harus saya bayar untuk melakukan pekerjaan saya, biarlah,” katanya.

De Lima mengatakan dia dianggap “tidak berdaya dan tidak berdaya” oleh ancaman yang dilaporkan, namun berjanji untuk melanjutkan pekerjaannya untuk menyelidiki penipuan tong babi, di mana Estrada adalah salah satu responden dalam pengaduan pemerasan.

Menteri Kehakiman mengatakan pernyataan Estrada “praktis merupakan pemerasan”.

“Saya mengabdi atas kehendak Presiden, dan saya akan terus mengabdi dan melakukan apa yang saya lakukan selama saya mendapat kepercayaan dan dukungan dari Presiden dan masyarakat umum. Itu yang penting bagi saya, bukan hanya siapa yang memerintah Senat atau CA, kata De Lima. (Itulah yang penting bagi saya, bukan seseorang yang berkuasa di Senat atau CA.)

Estrada, Senator Juan Ponce Enrile, dan Senator Ramon “Bong” Revilla Jr. menghadapi tuduhan pemerasan karena diduga mengalihkan dana yang dimaksudkan untuk program infrastruktur dan pembangunan ke organisasi non-pemerintah dengan imbalan pengembalian dana.

“Mengapa aku harus muncul?”

De Lima mengatakan dia tidak keberatan membahas masalah-masalah tersebut selama sidang konfirmasi, namun mempertanyakan nilai dari musyawarah tersebut jika Estrada akan memenuhi ancaman yang dilaporkan.

“Jika saya cukup menjawab pertanyaan-pertanyaan mereka atau isu-isu yang mereka ajukan terhadap saya, jika ada, maka tetap tidak ada gunanya jika seorang anggota menggunakan pasal 20, jadi mengapa saya membuang-buang waktu saya di sana?” dia berkata.

Ketika ditanya apakah dia tidak akan lagi menghadiri sidang konfirmasi, De Lima berkata: “Itu tergantung. Jika anggota CA itu terus mengancamku dengan hal itu, itu bisa dibilang pemerasan, jadi mengapa aku harus muncul?”

De Lima mengatakan dia hanya akan fokus pada pekerjaannya karena “hal-hal (ancaman) ini tidak penting bagi saya.”

“Sebisa mungkin aku tidak membiarkan diriku diganggu sama sekali selama aku melakukan pekerjaanku.”

De Lima mengatakan sejak pengangkatannya 4 tahun lalu, PT belum menjadwalkan sidang konfirmasi dan mengundangnya untuk melakukan penyelidikan.

Presiden Senat CA Franklin Drilon mengatakan pada awal Februari bahwa De Lima belum menyerahkan semua dokumen yang disyaratkan oleh komisi. Dia mengatakan dia mengingatkannya akan hal ini ketika dia melihatnya pada 13 Februari saat sidang komite pita biru Senat.

De Lima mengalami masa sulit di CA. Pada tahun 2011, Senator Panfilo Lacson mengatakan dia akan menjebloskan sekretarisnya ke penjara setelah De Lima memerintahkan perburuan Lacson atas kasus pembunuhan ganda Dacer-Corbito.

Lacson bersembunyi selama 14 bulan, mempertanyakan posisi De Lima bahwa keputusan pengadilan yang membebaskannya belum final dan bersifat eksekutor. Lacson sekarang menjadi Asisten Presiden untuk Rehabilitasi dan Pemulihan.

‘Merusak Kredibilitas Cunanan’

De Lima juga mengomentari laporan bahwa kemungkinan saksi negara Dennis Cunanan tidak menyatakan beberapa properti dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih (SALN).

Laporan ABS-CBN mengutip sumber yang mengatakan bahwa Cunanan memiliki rumah di subdivisi eksklusif kelas atas di Kota Quezon dan sebuah kendaraan, namun hal tersebut tidak disebutkan dalam SALN 2012 miliknya. Pengacaranya mengatakan dia menyewa rumah dari saudaranya.

Cunanan mengatakan dia bersedia menjalani penyelidikan gaya hidup untuk membuktikan dia tidak menerima suap dari penipuan tersebut.

De Lima menolak laporan tersebut sebagai bagian dari tindakan untuk mendiskreditkan Cunanan.

“Ini mungkin bagian dari upaya pembongkaran yang sedang berlangsung terhadapnya dalam upaya untuk melemahkan kredibilitasnya sebagai saksi awal negara. Sebenarnya pengacara Dennis Cunanan melaporkan hal ini kepada saya. Beberapa hari setelah saya umumkan dia (sebagai saksi), ada syuting rahasia di sebuah rumah yang diduga milik keluarga Pak Cunanan, jadi kami mengharapkan upaya seperti ini,” ujarnya.

“Seperti yang saya katakan, dia secara psikologis mempersiapkan diri untuk lebih banyak lagi pekerjaan pembongkaran ini.”

De Lima juga mengatakan dia tidak mengetahui laporan bahwa dua saksi lagi telah muncul, namun langsung menghubungi Ombudsman.

Dia mengambil pengecualian terhadap komentar yang dilaporkan oleh pengacara pelapor, Levito Baligod, bahwa para saksi yang mengajukan permohonan ke Departemen Kehakiman akan disebutkan namanya secara publik.

“Bisakah kita menghindarinya? Anda bertanya, lalu Atty Baligod juga selalu berbicara sendiri. Terkadang… Aku tidak mau mengatakannya lagi.” (Bisakah kita menghindarinya? Anda bertanya kepada saya, dan kemudian Atty Baligod selalu berbicara sendiri. Kadang-kadang…sudahlah.)

Cunanan, seorang direktur jenderal (sedang cuti) dari Technology Resource Center (TRC), adalah responden kedua dalam penipuan yang menawarkan untuk menjadi saksi negara.

Setelah 6 bulan bersembunyi di AS, sosialita Ruby Tuason kembali mengakui bahwa dia mengirimkan sekantong uang tunai kepada Estrada dan pensiunan kepala staf Enrile, pengacara Jessica Lucila “Gigi” Reyes.

Kali ini, Cunanan mengatakan dia secara pribadi menelepon para senator untuk memverifikasi tanda tangan mereka dalam dokumen pengesahan tong babi. Revilla dan Estrada membantah tuduhan tersebut. – Ayee Macaraig/Rappler.com

Togel Sidney