• June 21, 2024
Joe: Seorang Rocksical Filipina

Joe: Seorang Rocksical Filipina

MANILA, Filipina – Ini adalah pertama kalinya saya melihat pertunjukan Yayasan Stagers Filipina (atau sederhananya Philstagers), sebuah perusahaan teater yang telah berdiri sejak tahun 2001. Berawal dari produksi Alumni Dulaan Bedista yang didirikan oleh Atty. Vin Tanada. Pada saat itu Vince sedang berada seorang pemuda yang baru saja lulus ujian pengacara; hari ini dia berprofesi sebagai pengacara dan penulis naskah drama, sutradara panggung dan aktor karena hasratnya.

Saya seorang fanatik teater, seperti yang Anda tahu, tapi harus saya akui bahwa saya pertama kali mendengar tentang Philstagers pada tahun 2011. Itu karena produksi mereka yang berjudul “Cory ng EDSA” yang memenangkan Musikal Terbaik 2011 dari Aliw Awards dan Broadway World Awards yang baru.

Sejak tahun 2001, Philstagers telah memproduksi dua drama/musikal asli setiap tahun. Di antara yang lebih dipublikasikan adalah “Menghilang” (2004), “Enzo…Suci” (2006), dan “Aku Ninoy” (2010). Sebelum “Joe” mereka sudah menampilkan pahlawan nasional dua kali: in “Joe Josephine” (2003) dan “Joe Josephine” (2005).

Penerima Penghargaan Aliw untuk Sutradara Terbaik dan Aktor Terbaik, Vince adalah penulis dan sutradara dari semua produksi Philstagers ini. Dalam pesannya di acara peringatan “Joe”, dia menulis tentang perjuangan melawan grup teater yang lebih “besar” atau “arus utama”.

Ternyata ia adalah seorang pemberontak yang bersemangat, namun tetap mendapat tempat di industri teater lokal.

Meskipun hujan akibat Topan Ferdie pada tanggal 22 Juli sore itu, Sta. Aula Cecilia St. Perguruan Tinggi Scholastica di Manila penuh dengan mahasiswa. Senang rasanya melihat anak-anak muda menonton teater (Saat itu juga saat kuliah di UP Manila saya digigit serangga teater).

Semua Tentang “Joe”

“Joe” adalah musikal 3 babak dengan 20 adegan. Itu berlangsung sekitar 2 jam tanpa istirahat.

Sesuai dengan tagline (“A Filipino Rockssical”), drama tersebut memadukan rock modern dengan musik klasik Filipina untuk menceritakan kisah kehidupan Jose Rizal.

Itu ditulis sebagai lakon di dalam lakon.

Cerita

Sekelompok mantan teman sekolah menengah bersatu kembali setelah 12 tahun untuk membantu mantan teman sekelas mereka menampilkan musikal Malacanang besar tentang Jose Rizal.

Kontroversi utama yang ditangani dalam musikal tersebut adalah penandatanganan deklarasi penolakan oleh Rizal yang meragukan untuk mendapatkan persetujuan Gereja untuk menikahi Josephine Bracken.

Struktur lakonnya cukup rumit karena mencoba memparalelkan konflik kuno ini dengan konflik kontemporer “Sejarah vs. Seni” yang dialami oleh penulis-sutradara dalam drama tersebut, Joe (dimainkan oleh Vin). Ceritanya berlangsung selama beberapa tahun karena mengikuti karakter utama dari sekolah menengah hingga saat ini hingga usia tua.

Apa yang kami pikirkan

Menurut pendapat saya, drama ini bermakna dan menghibur bagi penonton muda yang menjadi sasarannya. Musik dan lirik lagunya sangat tepat; suara solid dari baris chorus, bergerak. Koreografinya mengesankan, terutama gerakan bersandar yang sangat menarik untuk meniru jatuhnya Rizal setelah ditembak.

Set piece-nya sedikit tetapi lebih dari cukup untuk menciptakan latar berbagai adegan sepanjang drama. Kostum-kostumnya disusun secara cerdik untuk mencerminkan emosi yang mengalir dalam sebuah adegan.

Saya tidak mengenal satu pun aktor yang berperan sebelum menonton “Joe”. Menurut saya, mereka cukup mengesankan.

Patrick Libao esai peran judul ikonik Jose Rizal bagus sekali, perawakannya yang kecil menambah realisme penampilannya. Suara nyanyiannya juga sangat kuat.

Vin adalah sangat bagus seperti Joe, penulis drama rocker yang tersiksa begitu asyik dengan karya seninya sendiri meskipun ada konsekuensi pribadi. Suara tenornya tiba-tiba melambung tinggi.

Saya cukup terpesona dengan kinerjanya Cindy Lipper sebagai seorang peneliti Joanna. Dia memiliki mata yang sangat ekspresif.

Pencuri adegannya sedikit Gabby Bautista, siapa berperan sebagai anak yatim piatu yang optimis Turing. Penampilan panggungnya sangat mencengangkan; kepercayaan dirinya bersifat magnetis. Tak heran jika kemampuan aktingnya diakui di usianya yang masih 4 tahun pada tahun 2009 oleh Aliw Awards.

Favorit para wanita di antara penonton adalah Jordan Ladra (pemberontak/musisi NPA dengan nama paling barat Pemburu) Dan Kierwin Larena (teman sekelas yang gemuk menjadi DJ klub seksi, murahan).

Patung Monique Azerreda memainkan hal yang kontroversial Josephine Bracken.

Relief komik datang dari karakter pemilik salon kecantikan gay Keduanya (Dagu Ortega), musuh bebuyutannya di sekolah menengah yang menjadi temannya dan sekarang menjadi perancang busana papan atas Julia (Adelle Ibarrientos-Lim), Adik Gila Rizal Maria (Patricia Lopez), bakung (Jerry Sanchez) Dan Pelatihan (Nikki Joy Villaviray).

Apakah drama tersebut menyampaikan pesannya kepada penonton muda? Saya kira begitu, berdasarkan tepuk tangan meriah yang datang saat tirai ditutup ketika saya menontonnya.

Apakah ini menunjukkan apakah Rizal menandatangani pencabutan itu atau tidak? Karakternya sendiri berdebat tentang hal itu. Adegan khas memperlihatkan Rizal merobohkan spanduk berwarna coklat bertuliskan “Kasaysayan” (Sejarah) dan menggantinya dengan spanduk putih bertuliskan “Sining” (Seni).

Apa sebenarnya maksudnya? Apakah seniman berhak menafsirkan sejarah sesuai keinginannya? Haruskah seni melindungi citra pahlawan?

Saya punya keluhan kecil: sesekali penggunaan kata-kata kotor dalam naskah. Karena lakonnya menyasar anak muda, saya yakin bahasanya tetap bisa “keren” tanpa ada kata-kata kotor.

Saya agak khawatir karena saya membawa serta anak-anak saya yang masih kecil; tapi kemudian aku melihat anak yang lebih kecil lagi menjadi pemerannya, dan Gabby kecil bisa mendengar kata-kata ini setiap kali mereka naik ke panggung.

Adegan karakter gay digunakan untuk tertawa sehingga dapat dimaafkan, tetapi penonton yang lebih konservatif mungkin menganggap referensi seksual tersebut mengganggu.

Meski begitu, anak-anak saya menganggap drama itu sangat menghibur; aku dan istriku juga. Saya sarankan Anda menontonnya. Saya yakin Anda akan menikmatinya dan tergerak oleh kecerdasan, ketulusan dan patriotismenya. – Rappler.com

Saksikan dua akhir pekan terakhir ‘Joe’ pada 18-19 Agustus, 25-26 Agustus di SM North Edsa Cinema 9 (08.00, 11.00, 14.00). Untuk tiket hubungi 0927-3913447.

Fred Hawson adalah seorang dokter dan ahli bedah yang senang menulis blog tentang film, teater, dan musik. Untuk membaca lebih banyak ulasannya, kunjungi blognya, 3xhcch.multiply.com.

Result Sydney