• March 5, 2024
Jokowi Tak Mau Minta Maaf, Jepang Marah Atas Tawaran Kereta Api

Jokowi Tak Mau Minta Maaf, Jepang Marah Atas Tawaran Kereta Api

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden mengatakan pemerintah tidak akan meminta maaf atas pembunuhan massal pada tahun 1960an, Jepang marah atas proses tender Indonesia yang ambigu dan berita utama lainnya dari Indonesia dan seluruh dunia.

JAKARTA, Indonesia – Mulai dari penolakan Presiden untuk meminta maaf atas pembunuhan massal terhadap orang-orang yang diduga komunis hingga Jepang yang marah karena proses penawaran yang ambigu dari Indonesia untuk proyek kereta api senilai $5 miliar, berikut adalah berita utama hari ini untuk mengawali hari Anda.

1. Tidak ada alasan

Presiden Joko “Jokowi” Widodo menegaskan pemerintah Indonesia tidak akan meminta maaf kepada kerabat Partai Komunis Indonesia (PKI) atas peristiwa pembantaian orang-orang yang diduga komunis pada 50 tahun lalu, pada 30 September 1965.

“Tidak ada lagi pemikiran untuk meminta maaf. Sampai saat ini belum ada ke arah sana,” kata Jokowi. Setidaknya 500.000 orang tewas dalam pembunuhan di seluruh nusantara yang dimulai setelah Jenderal Suharto melancarkan kudeta, yang menurut pihak berwenang dilakukan oleh komunis. Pasukan keamanan mendukung kelompok lokal dalam melakukan pembantaian selama beberapa bulan. Baca selengkapnya.

2. Jepang marah karena tawaran yang ambigu

Indonesia membela proses tender yang kacau untuk jalur kereta api berkecepatan tinggi pertamanya setelah berbulan-bulan pesan yang beragam berakhir dengan terpilihnya Tiongkok dibandingkan Jepang yang marah untuk proyek senilai $5 miliar tersebut.

Beijing dan Tokyo telah lama bersaing untuk membangun jalur yang menghubungkan ibu kota Jakarta dengan kota Bandung yang dikelilingi pegunungan, sekitar 160 kilometer (100 mil) jauhnya. Juru bicara pemerintah Jepang mengatakan utusan Indonesia telah dikirim ke Tokyo untuk memberitahunya bahwa Jakarta telah berubah pikiran lagi – dan tawaran awal Tiongkok untuk kereta berkecepatan tinggi telah diterima – yang membuat Jepang marah. Baca selengkapnya.

3. Kurangnya kesibukan haji

HATI PATAH.  Keluarga jamaah haji yang hilang saling menghibur setelah orang yang mereka cintai tidak juga muncul setelah kesibukan haji.  Foto oleh EPA

Ratusan orang masih belum ditemukan selama seminggu setelah serbuan haji menewaskan ratusan orang lainnya, dengan jumlah korban tewas secara nasional jauh melebihi angka yang diberikan oleh Arab Saudi.

Korban hilang termasuk 74 orang dari Indonesia, negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia, dimana jumlah korban tewas resmi mencapai 59 orang. Kekecewaan meningkat ketika Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, yang berada di Mekkah, mengatakan minggu ini bahwa Jakarta telah mengirimkan nota diplomatik ke Riyadh yang meminta tim medis Indonesia untuk memeriksa langsung jenazah yang diturunkan dari kontainer. Baca selengkapnya.

4. Indonesia menolak bantuan

HENTIKAN KABUT.  Para pengunjuk rasa di Malaysia menuntut tindakan dari Presiden Indonesia Joko Widodo untuk mengambil tindakan mengatasi kabut asap.  Foto dari EPA

Kepala Badan Bencana Indonesia membela upaya negaranya untuk memerangi kebakaran hutan yang telah menyelimuti Asia Tenggara dalam kabut asap, dengan mengatakan bahwa ia yakin hujan akan turun dalam waktu satu bulan untuk akhirnya memadamkan api.

“Bisakah kita mengendalikan apinya? Jawabannya jelas ya… kami tidak kewalahan, kami bisa mengatasinya dan ada kemajuan,” kata Willem Rampangilei, kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana, kepada wartawan. Malaysia, Singapura dan Indonesia telah menderita selama berminggu-minggu akibat asap tajam yang mengepul dari kebakaran di perkebunan dan lahan gambut yang dibuka secara ilegal dengan cara dibakar. Baca selengkapnya.

5. Penembakan siswa

KORBAN PENEMBAKAN.  Seorang siswa sekolah menengah tewas dan seorang lainnya dalam kondisi kritis setelah ditembak oleh pasukan keamanan di Papua Barat.  Foto dari Shutterstock

Investigasi penembakan dua siswa SMA Papua Barat oleh petugas polisi.

Demikian tuntutan Minority Rights Group International (MRG) pada Rabu, 30 September dari pemerintah Indonesia setelah seorang remaja berusia 17 tahun tewas dan seorang lagi luka kritis akibat ditembak aparat keamanan di Timika awal pekan ini. MRG mengatakan pelaku harus bertanggung jawab. Baca selengkapnya.

6. Singapura menyerah pada FIFA

KONSESI FIFA.  Singapura setuju untuk mengubah konstitusi sepak bolanya setelah FIFA tidak menuntut penunjukan politik.  File foto oleh EPA

SingapuraAsosiasi sepak bola FIFA telah berjanji untuk mengubah konstitusinya tahun depan setelah FIFA menuntut diakhirinya campur tangan politik dalam penunjukan anggota dewan badan nasional tersebut.

Keputusan Singapura untuk mematuhinya terjadi sekitar 5 bulan sejak FIFA menskors Indonesia, setelah pemerintah Jakarta mencoba mengeluarkan asosiasi sepak bola negara tersebut. Dalam sebuah pernyataan, asosiasi sepak bola Singapura (FAS) mengatakan pihaknya akan bekerja sama dengan FIFA dalam amandemen yang akan memastikan “keselarasan” proses pemilihannya dengan anggaran dasar badan pengelola olahraga global tersebut. Baca selengkapnya. – Rappler.com

sbobet wap