• June 20, 2024
Jollibee mencari lebih banyak pertumbuhan di luar negeri

Jollibee mencari lebih banyak pertumbuhan di luar negeri

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perusahaan memperkirakan campuran 50-50 penjualan asing dan domestik dalam 5 hingga 7 tahun

MANILA, Filipina – Raksasa makanan cepat saji dalam negeri Jollibee Foods Corp (JFC) ingin memperluas bisnisnya di luar negeri untuk mewakili 50% penjualan seluruh sistemnya dalam 5 hingga 7 tahun, menurut ketua dan CEO perusahaan Tony Tan Caktiong.

Pada tahun 2011, Jollibee memperoleh 80% dari penjualan seluruh sistem sebesar P82,2 miliar dari operasi domestiknya dan hanya 20% dari luar negeri.

“Kami targetkan 50/50, mungkin dalam 5 sampai 7 tahun,” kata Caktiong di sela-sela rapat pemegang saham tahunan JFC, Jumat, 22 Juni.

“Tantangannya tentu saja Filipina mempunyai basis yang lebih besar dan Filipina masih tumbuh cukup baik, sehingga jika negara-negara asing harus mengatasi rasio tersebut, mereka harus tumbuh jauh lebih cepat. Memang benar, tapi jika Filipina terus meningkat, tantangannya adalah bagaimana mencapai rasio tersebut,” tambahnya.

Jollibee berencana menambah 300 toko pada tahun 2012, setengahnya di Filipina dan sisanya di luar negeri. “Ini akan menjadi yang tertinggi dalam sejarah kami,” dibandingkan dengan 260 toko baru pada tahun 2011, kata Ysmael Baysa, wakil presiden dan chief financial officer.

Perusahaan sudah mengalami pertumbuhan penjualan internasional yang lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan penjualan domestik tahun lalu. Penjualan di Filipina meningkat sebesar 16,7%, sedangkan penjualan di luar negeri meningkat sebesar 18,3%. Secara lokal, penjualan terutama didorong oleh akuisisi jaringan barbekyu ayam Mang Inasal pada bulan November 2010 dan waralaba Burger King pada bulan September 2011.

Pentingnya Tiongkok

Tiongkok mulai memainkan peran yang semakin penting dalam penjualan, jelas Caktiong. Penjualan JFC di Tiongkok tumbuh sebesar 25,8% tahun lalu; Sementara itu, Asia Tenggara dan Timur Tengah tumbuh sebesar 25,2%.

Tahun lalu, JFC mendirikan kantor pusatnya di Tiongkok – pusat penelitian dan pengembangan di Beijing dan pusat pengolahan makanan di provinsi Anhui.

Dari 150 toko asing yang dibuka JFC tahun ini, 100 diantaranya berada di Tiongkok, kata Baysa. Sementara salah satunya akan berada di Singapura, tujuan baru bagi Jollibee. “Kami memperluas Jollibee ke Singapura tahun ini. Kami akan mulai dari satu dan mengembangkannya dari sana,” kata Caktiong.

Sementara itu, Jollibee juga mempertimbangkan lebih banyak akuisisi merek di Tiongkok. JFC telah mengakuisisi 3 merek Tiongkok: Yonghe King (tahun 2005), Hong Zhuang Yuan (tahun 2008) dan San Pin Wang (tahun 2012).

“Tentu kami ingin membuat satu atau dua merek lagi di China, tapi belum ada targetnya (merek dalam pikiran). Ini tidak terburu-buru. Kami ingin berhati-hati untuk mendapatkan haknya,” kata sang CEO.

Setelah melakukan ekspansi agresif pada tahun 2011, Caktiong mengatakan pihaknya masih belum memiliki merek yang ditargetkan untuk diakuisisi tahun ini, namun sejumlah toko akan bertambah.

Belanja modal JFC diperkirakan mencapai P5,8 miliar, naik dari P3,7 miliar pada tahun 2011, tambahnya. – Rappler.com

Result Sydney