• February 21, 2024
Jonathan Taconing menghentikan Silvano di urutan ke-11 di Elorde Awards

Jonathan Taconing menghentikan Silvano di urutan ke-11 di Elorde Awards

Ketika Jonathan Taconing meramalkan sebelum pertarungan mereka bahwa baik dia maupun Vergilio Silvano tidak akan mundur dari pertarungan brutal, dia sangat tepat.

PASAY, Filipina- Ketika Jonathan Taconing meramalkan sebelum pertarungan mereka bahwa baik dia maupun Vergilio Silvano tidak akan kembali dari pertarungan brutal, dia sangat tepat.

Dalam salah satu pertarungan paling menarik yang ditawarkan negara ini dalam beberapa tahun terakhir, Taconing yang berusia 27 tahun (18-2-1, 15 KO) dari Zamboanga del Norte menang dan memenangkan gelar kelas terbang ringan OPBF yang kosong melalui TKO di peringkat ke-11. bulat. Penghargaan Gabriel “Flash” Elorde ke-14 di Sofitel di Kota Pasay, Filipina.

( TERKAIT: ‘Underdog’ Donaire Jr. Berjuang Untuk Membuktikan Dia Masih Hebat)

Silvano yang kidal (18-4-1, 10 KO) tidak membuang waktu menyerang Taconing dengan jab dan pukulan atas kanan di ronde pertama. Taconing kadang-kadang menyamai permainan Silvano dan berbagi momen dengan tembakan tubuh dan pertikaian khasnya.

Taconing mulai menemukan ritmenya di ronde kedua, menghukum Silvano dengan pukulan keras ke kepala dan badan. Sementara itu, Silvano menerima pukulan dengan baik, melontarkan pukulan dan mendaratkan pukulan balasan.

Kedua petarung saling bertukar serangan di awal ronde 3, dengan Taconing mampu melukai Silvano dengan tekanan dan pukulan ke tubuh yang tiada henti.

Silvano mengalahkan Taconing di ronde 4. Silvano mendaratkan beberapa hook kiri dan kanan lurus ke kepala dan badan, melukai Taconing di satu titik dan menjepitnya ke tali.

Silvano mencoba melakukan tinju di ronde 5 tetapi akhirnya menyerah pada pertukaran tembakan karena tekanan terus-menerus dari Taconing. Taconing mengungguli Silvano di babak ini, membuat lawannya berusaha sekuat tenaga untuk bangkit sebelum babak berakhir.

Di ronde 6, Silvano, penduduk asli Kota Cebu, dikurangi satu poin karena pukulan rendah yang berulang-ulang. Silvano kembali mengambil poin di ronde 7, kali ini karena pukulannya mendarat di paha Taconing.

Pertarungan berlanjut dengan pola ini hingga ronde 10, di mana Taconing beristirahat. Silvano mengambil keuntungan dari hal ini dan menekan Taconing, akhirnya mendaratkan kombinasi ke arah kepala.

Silvano, yang kini jauh tertinggal dalam daftar pencetak gol, menjadi putus asa dan terus maju. Usahanya menjadi bumerang saat ia mendaratkan kombinasi hukuman di kepala dan tubuh, mendorong tendangan sudutnya untuk menghentikan pertarungan pada menit 1:42 ronde 11.

“Dia (Silvano) kuat, agresif dan lapar untuk menang,” kata Taconing, pemegang gelar kelas terbang ringan OPBF yang baru. “Saya ingin berterima kasih padanya karena telah memberi saya pertarungan yang bagus.”

Baik Taconing maupun Silvano adalah mantan penantang gelar juara dunia. Taconing kalah dalam upayanya untuk merebut gelar kelas terbang junior WBC dari Kompayak Porpramoom di Thailand melalui keputusan teknis yang kontroversial dalam 5 ronde pada tahun 2012. Silvano kalah telak dalam 12 ronde dari Katsunari Takayama saat mereka bertarung memperebutkan gelar kelas jerami IBF tahun lalu.

Taconing kini telah memenangkan lima pertarungan berturut-turut dengan KO, sementara Silvano memenangkan dua dari tiga pertarungan terakhirnya.

Di acara pendukung utama, Monico Laurente (24-10, 5 KO) mempertahankan gelar kelas bantam Filipina dengan mengalahkan Jetro Pabustan (22-2-5, 6 KO) melalui keputusan split teknis.

Laurente memulai pertarungan dengan jab dan gerakan, sementara Pabustan sangat ingin melukai sang juara bertahan, melemparkan pukulan lurus ke kiri dan kanan langsung dari pemukulnya.

Pabustan tampil agresif namun nyaris mendarat di ronde kedua. Laurente mulai berusaha sekuat tenaga dan mendaratkan pukulan bersih ke arah penantangnya saat ia bertinju dan bergerak menuju akhir ronde.

Laurente menghitung jarak bertarungnya hingga ronde 3. Pabustan mencoba mengerjakan tubuhnya tetapi tidak mendarat.

Tendangan tubuh dan pukulan lurus Laurente mulai terlihat membuat Pabustan terjatuh di ronde 4. Meski demikian, Pabustan tetap berusaha dan melukai Laurente di tali saat ia melakukan reli sebelum ronde berakhir.

Laurente dan Pabustan terlibat adu mulut yang berujung pada sundulan yang tidak disengaja, yang mengakibatkan luka besar di alis kanan Laurente. Pertarungan dihentikan atas saran dokter ring, waktu resmi adalah pukul 2:00 ronde 5.

Juan Miguel Elorde (15-1, 7 KO), cucu mendiang hall of famer Gabriel “Flash” Elorde tampil mengesankan melawan pemain Indonesia Budi Risky (8-4, 5 KO).

Risky memulai pertarungan dengan penuh semangat dengan jab dan overhand kanan. Elorde yang berusia 27 tahun mampu menahan Risky dengan gerakan dan pukulan kirinya yang tajam. Melalui usaha terbaiknya, Risky mendaratkan pukulan kanan keras ke arah Elorde di pertengahan ronde. Elorde tetap tenang dan itu terbayar ketika sebuah hook kiri pendek yang tepat mendarat di rahang Risky, menjatuhkan hook kiri tersebut dan dihitung pada menit 2:11 ronde 1. – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini