• February 29, 2024
Juara Piala Suzuki memaksakan hasil imbang melawan PH Azkals

Juara Piala Suzuki memaksakan hasil imbang melawan PH Azkals

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malaysia mencetak gol penyeimbang di menit-menit akhir pertandingan untuk bermain imbang Azkals 1-1

MANILA, Filipina – Dengan kemenangan di depan mata, Azkals Filipina kebobolan gol di masa tambahan waktu setelah Ahmad Shakir Md Ali mencetak gol di menit ke-91 untuk memaksa hasil imbang 1-1 dalam pertandingan persahabatan yang disetujui FIFA antara Azkals dan Macan Malaysia di Stadion Sepak Bola Rizal Memorial.

Rookie Denis Wolf, yang mencetak gol pertamanya sebagai Azkal pada laga amal melawan Icheon Citizens pada 21 Januari lalu, mengulangi prestasi itu ketika ia menyundul lemparan ke dalam Jason Sabio pada menit ke-34.

Tim tuan rumah Azkals memimpin 1 nihil di babak pertama.

Malaysia mempunyai beberapa peluang untuk mencetak satu atau dua gol pada babak pertama, yang terakhir terjadi pada menit ke-32 ketika S. Kunanlan melakukan percobaan tendangan jauh.

Jauh lebih baik

“Kami bermain solid dan kuat hari ini, tapi kami kurang beruntung di babak kedua, tapi menurut saya ini hasil yang adil (imbang),” kata pelatih kepala Azkals Michael Weiss. “Saya berharap dalam 7 atau 8 tahun kami akan bisa bersaing dengan juara Piala Suzuki. Kami belum mencapainya, tapi kami harap kami bisa mencapainya.”

Azkals Filipina, yang terkenal karena keruntuhan pertahanannya di akhir pertandingan, tetap tangguh dan bersatu sepanjang pertandingan. Weiss memuji hati para pemainnya atas penampilan mereka.

“Bahkan dengan hasil imbang, saya pikir kami mampu menebusnya dengan semangat juang yang hebat,” kata Weiss. “Agak menyakitkan, tapi kami akan memperbaiki pembusukan kami. Kami hanya punya waktu beberapa minggu untuk mempersiapkan pertandingan pertama (melawan Korea Utara). Kami harap kami dapat menjaga momentum ini.”

Tim Azkal akan bermain di AFC Challenge Cup di Nepal minggu depan dan baru akan menghadapi Korea Utara pada 9 Maret.

Sedikit persiapan

Malaysia tidak punya cukup waktu untuk mempersiapkan laga tersebut namun bisa menguji ketangguhan runner-up Piala Suzuki tersebut. Macan Malaysia hanya punya waktu latihan 2 hari untuk persiapan laga persahabatan.

Azkal dan Weiss juga tidak memiliki persiapan yang tidak biasa atau unik untuk pertandingan tersebut.

“Hari ini adalah pertandingan persahabatan, jadi tidak ada yang dipertaruhkan. Anda bisa menang atau kalah. Yang membuat pertandingan ini spesial adalah pertarungan antara juara Piala Suzuki dan runner-up dan terjadi di kandang runner-up,” kata Weiss.

Penjaga gawang Azkals, Neil Etheridge, yang tampil luar biasa usai menggagalkan sejumlah gol The Tigers, merasa bangga dengan penampilan timnya.

“Kami menjalani pertandingan yang bagus dan ya, kami mampu membuktikan sejauh mana kemajuan kami,” katanya. Tentu saja kami ingin menang, tapi kami hidup dan belajar.

Pemain lini ketiga Fulham FC, yang kehadirannya dalam permainan sangat terlihat, masih tidak yakin apakah dia akan tersedia untuk bergabung dengan Azkals untuk Challenge Cup bulan depan.

“Tim kami kini lebih mendalam. Setelah konferensi pers ini, saya harus menelepon dan bertanya kepada pelatih saya di rumah apakah saya bisa bergabung dengan tim nasional bulan depan,” katanya.

Permainan yang sulit

Pelatih Malaysia Datu K Rajagobal memperkirakan pertandingan yang sulit melawan Filipina.

“Kami benar-benar mengharapkan Azkals untuk memulai dengan agresif. Kami seharusnya bisa menutup pertandingan di babak pertama dengan dua gol, tapi memasuki jeda dengan hasil yang bagus, kami bisa bangkit di babak kedua,” ujarnya. “Itu adalah pertandingan yang menghibur sepanjang pertandingan. Saya ingin memberikan penghargaan kepada para pemain saya atas sikap pantang menyerah yang mereka tunjukkan hari ini.”

Mengingat bahwa Filipina memiliki persiapan yang lebih baik daripada Malaysia, Rajagobal menambahkan: “Saya berharap jika mereka dapat mempertahankan konsistensi permainan mereka, mereka memiliki peluang yang adil untuk menyamai tim-tim berperingkat lebih tinggi melawan mereka di Challenge Cup. “

Striker tunggal Malaysia Ahmad Shakir Md Ali, yang masuk sebagai pemain pengganti pada menit ke-66, mengamini bahwa Azkals memberikan tantangan yang bagus.

“Itu adalah pertandingan yang sangat sulit. Di fase penentuan kami kurang agresif, tapi untungnya kami mampu bangkit di masa tambahan waktu,” ucapnya.

Meskipun gol penyama kedudukan di menit-menit terakhir sangat memilukan bagi para penggemar Filipina, Weiss secara umum senang dengan penampilan timnya.

“Kami memainkan pertandingan yang fantastis hari ini, (kami) berharap kami siap untuk Challenge Cup. Chemistrynya bagus sekarang dan jika kami terus bermain di level ini, kami berada di jalur yang benar.”

Lihat foto-foto pertandingannya di sini. – Rappler.com