• June 22, 2024
Apakah UP siap menjadi ketua OSIS transgender?

Apakah UP siap menjadi ketua OSIS transgender?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Heart Dino mencalonkan diri sebagai presiden OSIS universitas negeri

MANILA, Filipina – Heart Dino melihat ke cermin dan melihat ke kamera, tetapi meminta untuk melakukan syuting ulang setelah melihat video wawancaranya. Calon ketua OSIS UP Diliman University (USC) itu lupa memakai bedak.

Penampilan Dino di hadapan publik bukan sekedar fungsi kemasan politik, namun merupakan bagian dari identitas gender yang dianutnya.

Meski terlahir sebagai laki-laki, Dino lebih menyukai kata ganti perempuan dan menganggap dirinya seorang “transgender”. Untuk cerita ini, Dino akan dipanggil sebagai dia.

Di sekolah menengah, dia dan teman gay lainnya membaptis diri mereka dengan “nama gadis” aktris muda terkenal: Angel, Anne, Angelica dan Heart.

“Saya laki-laki, tapi saya mengidentifikasi diri sebagai perempuan,” tegas mahasiswa tahun pertama jurusan Matematika Terapan MS ini.

Didominasi laki-laki

Dino menjalankan platform “tidak ada kasus diskriminasi gender dan pelecehan seksual dan tidak ada toleransi terhadap kekerasan terkait persaudaraan”.

Ketua sekaligus ketua komite gender USC sangat mempromosikan kesetaraan gender ketika ia pertama kali menjabat sebagai anggota dewan.

“Keahlian saya tidak boleh dilihat sebagai keterbatasan saya,” kata calon ketua transgender pertama.

Komite yang mempromosikan sensitivitas gender diluncurkan pada tahun 1997 selama masa jabatan Komisaris Komisi Pemuda Nasional Percival Cendaña, ketua USC gay pertama yang terbuka.

Sejak didirikan pada tahun 1913, USC telah menjadi institusi mahasiswa yang didominasi laki-laki dengan hanya 6 perempuan yang menjabat sebagai presiden.

Pada hari Kamis, 1 Maret, Dino akan bermain melawan dua saudara laki-laki dan seorang istri: jurusan Ekonomi BS tahun ke-4 Amancio Melad III dari Alpha Phi Omega; Juris Doctor tahun ke-4 dan kandidat independen Jose Martin Loon dari Sigma Rho, dan tahun ke-4 BA jurusan Pariwisata Maria Shaina Santiago.

kebijakan Tuhan

Pencalonan yang dilakukan Dino untuk mencari posisi pemerintahan siswa yang tinggi di universitas negeri bergengsi adalah kebalikan dari kontrak yang pernah ia tandatangani sebagai siswa di sekolah menengah eksklusif khusus laki-laki.

Perjanjian yang ditandatanganinya mempertahankan “kebijakan yang sopan” yang melarang siswa gay berkerumun, berteriak, dan memakai lipstik. Menurut Dino, tidak mungkin keterampilan kepemimpinannya akan bersinar dalam keadaan yang menindas seperti itu, keluhnya.

Dalam resolusi bersejarah yang diadopsi pada bulan Juni 2011, Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa “menyatakan keprihatinan besar atas tindakan kekerasan dan diskriminasi, di seluruh wilayah di dunia, yang dilakukan terhadap individu karena orientasi seksual dan identitas gender mereka.”

“Saya bekerja dalam batasan yang ada. Tapi sekarang aku yang memimpin,” kata Dino yang gagah berani.

Namun pertanyaannya, apakah mahasiswa UP siap mengikutinya? – Rappler.com

Sidney hari ini