• June 21, 2024
Jun Reyes: Penggemar sejarah

Jun Reyes: Penggemar sejarah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pembuat film indie Jun Reyes menyambut baik teknologi, Internet, dan fakta bahwa “Lino Brocka berikutnya” mungkin sudah ada

Fotografi oleh Paelo Bunyi Pedrajas.  Perawatan oleh Tony Dusich

MANILA, Filipina – Jun Reyes berbicara dengan suara seperti gemuruh guntur, geraman energi terkendali yang datang dari langit tinggi yang tak terduga untuk membawa kebijaksanaan surgawi bagi makhluk di bumi.

Namun kebijaksanaannya tidak berasal dari gelombang kejut sonik di langit, melainkan dari pengalaman lebih dari 20 tahun membuat film.

Namun, ada pula yang mengatakan kedua fenomena tersebut tidak jauh berbeda.

Sebagai seorang mahasiswa jurusan ekonomi di Universitas Ateneo de Manila, ia tidak menyukai buku-buku tebal yang harus ia baca untuk mata kuliahnya. Bagaimana bisa ia bila darahnya mengalir deras dengan sari kreatif, kakeknya seorang pelukis yang pernah sekelas dengan Fernando Amorsolo, dan kakek buyutnya Severino Reyes (alias Lola Basyang) diabadikan dalam lembaran sejarah Filipina sebagai pendongeng?

Jadi dia beralih ke Komunikasi, yang saat itu merupakan jurusan dengan 13 mahasiswa, di mana dia melanjutkan hubungan cintanya dengan film.

Selama 20 tahun ia membuat badainya dan dari bencana tersebut muncullah karya-karya seperti Wanita menangis di mana dia menjadi produser eksekutif; sejumlah besar iklan untuk klien top seperti Jollibee dan Smart; dan film dokumenter Perjalanan terakhir Ninoy (1999).

Meskipun daftar pencapaiannya mungkin sudah menimbulkan rasa kagum, ia tidak memiliki rencana untuk menenangkan badai tersebut, sebagaimana dibuktikan oleh karya terbarunya, sebuah film pendek berjudul (1945. Film ini merupakan bagian dari serangkaian film pendek yang dibuat oleh Sun Life Financial atas nama kampanye literasi keuangan bagi masyarakat Filipina. Film-film tersebut akan diputar secara eksklusif secara online mulai tanggal 25 Juli.

Seperti kebanyakan celana pendek Sun Life, (1945 terinspirasi dari kisah nyata seorang pemegang polis Sun Life. Bertempat di Manila yang dilanda perang pada tahun 1945, film ini menceritakan kisah dua kekasih yang menghadapi masa depan yang tidak pasti, hanya dipandu oleh cinta yang melampaui waktu.

Ini adalah film pertama Jun Reyes yang diputar secara eksklusif di Internet. Ini adalah kolaborasi menyegarkan dari pembuat film berpengalaman yang dipenuhi dengan kebijaksanaan praktik jangka panjang dan teknologi baru yang dinamis dan penuh dengan berbagai kemungkinan.

Ketika ditanya tentang fenomena YouTube dan kebangkitan internet, ia menjawab dengan antusias: “Saya pikir seluruh pilihan internet sangat menarik dalam arti bahwa ada cara bagi Anda untuk mempraktikkan keahlian (pembuatan film) . Medianya sudah demokratis. Ini jauh lebih fleksibel. Ini adalah kesempatan untuk menceritakan sebuah kisah, baik dalam 5 menit atau 10.”

Sambil tertawa terbahak-bahak, dia mengenang masa-masa ketika kamera Super 8 berukuran besar dan pemisahan film yang melelahkan. “Sekarang siapapun yang memiliki DSLR dan software yang tepat dapat membuat film. Medianya sudah demokratis.” Dan menurut Jun Reyes, fenomena lain yang berkontribusi terhadap demokratisasi ini adalah gerakan film indie.

Film indie membantu merevitalisasi industri film lokal. “Ia mencoba mendapatkan angin kedua. Untuk sementara ia mati begitu saja. Sekarang ada kebangkitan di Cinemalaya.” Bagi Jun Reyes, film indie adalah cara untuk menemukan pendongeng baru, “Siapa yang tahu? Orang seperti Lino Brocka mungkin akan muncul dari kelompok itu.”

Fotografi oleh Paelo Bunyi Pedrajas.  Perawatan oleh Tony Dusich

Mereka bilang petir tidak pernah menyambar tempat yang sama dua kali, dan sekarang satu-satunya cara bagi Jun Reyes adalah maju.

Dia telah menetapkan hati pada proyek impiannya, menceritakan kembali karya klasik leluhurnya, Tidak ada luka, menggunakan musik Filipina kontemporer. Memikirkan Pabrik merah tapi dengan lagu-lagu dari Eraserheads. Seperti banyak karyanya, termasuk film pendek Sun-nya, proyek ini adalah buah dari kecintaannya pada sejarah.

Jun Reyes menyelesaikan wawancaranya dan seperti badai lainnya, dia harus move on, meninggalkan kita merenungkan ide-idenya setelah mandi. – Rappler.com

Baca tentang pembuat film independen kami yang lain di sini:

Angka Sdy