• April 15, 2024
Jurnalis Filipina Jaime FlorCruz pensiun dari CNN

Jurnalis Filipina Jaime FlorCruz pensiun dari CNN

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kepala Biro Beijing Jaime FlorCruz pensiun dari CNN sebagai koresponden asing terlama di Tiongkok

MANILA, Filipina – Orang Filipina yang menjadi “turis biasa” di Tiongkok pada masa pemerintahan Marcos dan tampaknya menjadi koresponden asing yang paling lama bertugas di Beijing, mengundurkan diri.

Kepala Biro CNN Beijing Jaime FlorCruz pensiun dari jaringan tersebut pada hari Rabu, 31 Desember, mengakhiri masa jabatan terakhirnya dalam karir jurnalisme di Tiongkok yang telah berlangsung selama 3 dekade.

FlorCruz, 63, menyaksikan dan meliput peristiwa-peristiwa penting dalam sejarah Tiongkok baru-baru ini, seperti pembantaian Tiananmen tahun 1989, kematian pemimpin Tiongkok Deng Xiaoping, penyerahan Hong Kong tahun 1997, Olimpiade tahun 2008, kerusuhan etnis di Tibet dan Xinjiang, serta krisis ekonomi dan ekonomi Beijing. reformasi sosial. .

“Saya cenderung memandang Tiongkok sebagai gelas yang setengah penuh dibandingkan setengah kosong karena saya telah melihatnya secara praktis kosong. Itu adalah tempat perlindungan saya dan kemudian pelatihan serta medan perang saya sebagai jurnalis. Saya merasa pahit mengakhiri masa kerja saya di sini sebagai koresponden asing,” kata FlorCruz dalam sebuah wawancara wawancara di CNN.com.

Koresponden dan pembawa berita mengatakan dia akan terus terlibat dalam “pengamatan Tiongkok” dan tetap di Beijing tempat istrinya yang warga Filipina, Ana Segovia FlorCruz, bekerja.

“Sebagai gantinya, saya akan menjadi ‘pasangan berikutnya’, tapi nanti saya berharap bisa menulis dan berbicara,” sindirnya.

Bagaimana FlorCruz akhirnya tinggal di Tiongkok selama 43 tahun adalah sebuah cerita tersendiri.

Sebagai pemimpin aktivis mahasiswa pada tahun 1971, ia datang ke Tiongkok untuk studi wisata selama 3 minggu. Namun ketika Presiden Ferdinand Marcos mencabut hak-hak sipil dan kemudian mengumumkan Darurat Militer, dia dimasukkan ke dalam daftar hitam dan paspornya yang sudah habis masa berlakunya memaksanya diasingkan.

FlorCruz memutuskan untuk bekerja dan belajar, bahkan pernah bertani dan memancing, hingga akhirnya ia memperoleh gelar dalam sejarah Tiongkok dari Universitas Peking. Dia sekarang fasih berbahasa Mandarin, dan dianggap sebagai “Ren Beijing virtual” atau penduduk Beijing.

Dia bekerja untuk minggu berita, Menjadi Kepala Biro Beijing WAKTUrekan penulis buku tersebut Pembantaian di Beijing, dan belajar menonton kamera di CNN. Sebagai kepala biro, ia memimpin dan merencanakan liputan jaringan negara adidaya yang sedang berkembang di Asia.

“CNN berada di bawah pengawasan ketat karena sangat erat kaitannya dengan Amerika Serikat dan kami dituduh melakukan pemberitaan yang bias mengenai Tiongkok. Saya harus menjelaskan kepada para pejabat di sini bahwa kami bukan perpanjangan tangan pemerintah AS; kami mandiri. Kami laporkan sesuai yang kami lihat,” ujarnya.

FlorCruz adalah pakar Tiongkok yang menganalisis perkembangan negara tersebut dan hubungannya dengan negara-negara lain di dunia. Pada tahun 2000, ia menjadi orang non-Amerika pertama yang dinobatkan sebagai Anggota Pers Edward R. Murrow di Dewan Hubungan Luar Negeri di New York.

Dalam wawancara tahun 2012 di #TalkThursday Rappler, ia menjelaskan sikap agresif Tiongkok dalam sengketa maritimnya dengan Filipina dan negara-negara Asia Tenggara lainnya mengenai Laut Cina Selatan yang strategis.

“Orang Tiongkok selalu berpikir bahwa mereka memiliki sejarah 100 tahun bahwa mereka adalah korban dari kekuatan kolonial. Mereka mengalami apa yang mereka sebut sindrom 100 tahun – bahwa mereka dihukum, mereka ditindas,” kata FlorCruz.

Ia mengatakan Tiongkok masih menyesuaikan diri dengan status barunya. “Bayangkan Tiongkok sebagai seorang remaja dalam tubuh raksasa berusia 30 tahun. Pola pikir mereka masih remaja.”

“Mereka masih secara emosional mencoba mencari tahu bagaimana rasanya menjadi kekuatan di dunia.” – Rappler.com

Data Sidney