• February 28, 2024
Jurnalis termasuk di antara korban terbaru dalam konflik Suriah

Jurnalis termasuk di antara korban terbaru dalam konflik Suriah

Guncangan di pusat media darurat menewaskan 2 jurnalis asing, melukai 3 lainnya pada hari Rabu; Jurnalis warga, yang video langsungnya dari Homs memberikan laporan langsung tentang kekerasan, tewas dalam insiden terpisah pada hari Selasa

MANILA, Filipina – Tiga jurnalis, dua asing dan satu lokal, menjadi korban terbaru kekerasan di kota Homs, Suriah, ketika perlawanan terhadap Presiden Bashar al-Assad terus berlanjut.

Reporter Amerika Marie Colvin dan jurnalis foto Prancis Remi Ochlik meninggal pada hari Rabu 22 Februarisementara Rami al-Sayed, warga setempat yang menyiarkan video langsung kerusuhan tersebut, terbunuh di lingkungan Baba Amr pada Selasa, 21 Februari.

Colvin dan Ochlik dilaporkan berada di sebuah rumah di lingkungan Baba Amr, tempat para jurnalis dan aktivis oposisi tinggal, ketika sebuah peluru menghantam rumah tersebut pada Rabu pagi.

Tiga jurnalis lain di gedung itu, fotografer William Daniels dan Paul Conroy, serta reporter surat kabar Prancis Edith Bouvier, terluka dalam insiden tersebut. Colvin sedang bertugas untuk The Sunday Times di Inggris.

Jean-Pierre Perrin, seorang jurnalis Perancis yang bersama Colvin di Homs seminggu sebelum kematiannya, mengatakan mereka telah diberitahu bahwa tentara Suriah berencana untuk menargetkan pusat pers tersebut. Laporan Independen.

Kesal, sedih

Sementara itu, al-Sayed dilaporkan terbunuh saat menyiarkan penembakan yang sedang berlangsung di kota tersebut pada hari Selasa. Aktivis Suriah melaporkan bahwa dia “menderita luka kritis” akibat penembakan hebat tersebut.

Baik pemerintah Inggris dan Perancis telah melakukannya meminta penjelasan resmi dari pemerintah Suriah tentang insiden tersebut. Sementara itu, AS mengatakan pihaknya “sangat terganggu dan sedih” dengan insiden tersebut.

Reuters melaporkan bahwa pemboman terhadap kota tersebut, yang merupakan titik fokus gerakan nasional melawan pemerintahan Assad, semakin intensif. Lusinan bangunan telah dibakar atau dihancurkan dalam penembakan yang sedang berlangsung.

Setidaknya 80 orang tewas pada hari Rabu dalam pemboman yang sedang berlangsung oleh pasukan pemerintah terhadap wilayah oposisi di kota tersebut.

Pengepungan selama hampir tiga minggu oleh pasukan pemerintah atas pemberontakan melawan Assad telah terjadi merenggut ribuan nyawa di titik-titik panas oposisi di seluruh negeri.

Para aktivis mengatakan pengepungan yang semakin ketat menyebabkan kota tersebut menghadapi krisis kemanusiaan, dengan semua layanan dasar lumpuh.

Dewan Revolusi Homs, sebuah kelompok aktivis oposisi, mengatakan sudah ada kekurangan obat-obatan. Al Jazeera melaporkan. Makanan, air dan listrik juga terbatas.

Colvin, Ochlik, al-Sayed ingat

Upeti dan kenangan mengalir untuk para jurnalis yang terbunuh.

“Apa yang menyatukan mereka – dalam kehidupan dan kematian pada hari Rabu – adalah pencarian bersama mereka untuk mencapai beberapa tempat paling berbahaya di dunia dan, sesampainya di sana, menjadi saksi,” Waktu New York kata tentang dua reporter asing.

“Inilah siapa dia sebenarnya, siapa dia sebenarnya dan apa yang dia yakini: liputlah kisahnya, jangan hanya memiliki fotonya, tapi hidupkanlah dengan cara sedalam mungkin,” Ibu Colvin, Rosemarie dikatakan.

“Dia menyoroti dan memberikan suara kepada orang-orang yang tidak memiliki suara,” kata koresponden perang veteran Christiane Amanpour.

korannya, Waktu Mingguditerbitkan pengiriman terakhirnya dari kota yang terkepung.

majalah WAKTU, Waktu, CNNDan Jurnal Wall Streetdi antara publikasi lainnya, telah menghasilkan retrospektif karya fotografer Prancis pemenang penghargaan, khususnya liputannya tentang Haiti dan Libya.

Dia baru-baru ini memenangkan hadiah pertama dalam kompetisi Foto Pers Dunia 2012 untuk foto seorang pejuang pemberontak di Libya.

Al-Sayedsementara itu a jurnalis warga yang memberikan pandangan orang dalam mengenai konflik di Homs kepada dunia melalui siaran langsungnya.

Rekaman grafis kekerasan dan pertumpahan darahnya terus diunggah ke saluran YouTube Pelopor Suriah.

Euronews mengatakan al-Sayed adalah “mata-Nya tertutup oleh cangkang.”

Wartawan asing dilarang

Kematian Colvin dan Ochlik mengikuti kematian jurnalis asing lainnya di Suriah, koresponden perang Times yang terkenal, Anthony Shadid.

Shadid meninggal pada 16 Februari karena serangan asma saat bertugas di Suriah bersama fotografer Times, Tyler Hicks.

Sementara itu pada bulan Januari Gilles Jacquierseorang reporter stasiun TV Prancis, terbunuh di Homs selama perjalanan yang diselenggarakan pemerintah ke kota tersebut.

Wartawan asing dilarang memasuki negara tersebut, namun beberapa di antaranya dapat memperoleh izin resmi untuk masuk dengan berbagai pembatasan, atau dapat menyelinap ke negara tersebut dengan bantuan aktivis oposisi. – Rappler.com

Keluaran Sidney