• June 12, 2024
Jurnalis Yordania, kru TV Filipina hilang di Jolo

Jurnalis Yordania, kru TV Filipina hilang di Jolo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Polisi Sulu mengatakan jurnalis Yordania dan dua awak kapal Filipina hilang selama 3 hari di Jolo, Sulu

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Tiga orang kru berita, termasuk seorang jurnalis terkemuka Yordania, hilang dari sebuah pulau terpencil di Filipina yang terkenal dengan militan Islam dan penculikan, kata polisi, Jumat.

Baker Atyani dari jaringan Al Arabiya yang berbasis di Dubai dan dua krunya yang berasal dari Filipina tidak kembali ke hotel mereka di Pulau Jolo pada hari Selasa, kata kepala polisi provinsi Antonio Freyra.

Para kru tiba di Jolo dengan pesawat pada hari Senin, 11 Juni, dan mengatakan kepada pihak berwenang bahwa mereka berada di sana untuk syuting film dokumenter televisi untuk Al Arabiya, kata Freyra. Mereka dikabarkan melapor ke asrama Perguruan Tinggi Negeri Sulu di Martirez, Jolo, Sulu pada 11 Juni.

Dalam wawancara dengan ANC, Saluran Berita ABS-CBN, Freyra mengatakan kelompok itu terlihat pada 12 Juni pukul 05:40 pada hari Selasa, Selasa. Freyra mengatakan staf hotel dan penjaga keamanan mengatakan kepada polisi bahwa ada kendaraan yang menyusul tim tersebut. Freyra mengatakan, mereka meninggalkan kunci kamar dan barang-barang pribadinya dan hanya mengambil perlengkapan kameranya.

Ditanya tentang kemungkinan penculikan, Freyra berkata: “Saya pikir karena tujuan mereka sebenarnya adalah membuat film dokumenter yang akan disiarkan di Timur Tengah, mereka fokus pada hal tersebut. Sungguh mengejutkan mengapa mereka tampaknya memiliki agenda tersembunyi… karena mereka pergi ke tujuan dan tujuan yang tidak diketahui.”

Frya mengatakan, tim yang seharusnya meliput perayaan Hari Kemerdekaan di Jolo pada Selasa sore, namun tidak muncul.

Sedang sibuk rapat

Atyani (43) adalah kepala biro Asia Tenggara di Saluran Berita Al Arabiya. Dia bertemu dengan pemimpin al-Qaeda Osama bin Laden dan Ayman al-Zawahiri di dekat Kandahar, Afghanistan, pada bulan Juni 2001, beberapa bulan sebelum serangan teroris 9/11. Atyani seharusnya mewawancarai mereka, namun mereka menolak melakukan wawancara di depan kamera. Kedua pemimpin al-Qaeda tersebut dikatakan telah memberikan petunjuk tentang 9/11 selama pertemuannya dengan mereka.

Atyani juga mantan kepala Perusahaan Penyiaran Timur Tengah di Pakistan.

Sumber militer Rappler mengatakan dia bersama juru kamera Filipina Ramel Vela (39) dan audioman Filipina Rolan Letriro (22) di Jolo.

Pihak berwenang setempat menggeledah kamar mereka di pusat kota Jolo setelah pemilik hotel melaporkan kepada polisi bahwa mereka belum kembali malam itu, kata Freyra.

Jolo adalah basis Abu Sayyaf, sebuah gerakan kecil militan Islam yang dituduh melakukan sebagian besar serangan teroris terburuk di negara itu serta penculikan orang asing.

Freyra mengatakan belum ada kabar apakah mereka telah diculik, namun mengatakan orang asing yang pergi ke pulau paling selatan adalah sasaran Abu Sayyaf dan kelompok lain yang terlibat dalam penculikan.

“Jika orang Amerika atau orang asing lainnya datang ke sini, wajar bagi kami untuk memberikan keamanan kepada mereka…. Kami semua tahu bahwa kami masih menghadapi masalah penculikan di sini,” katanya. – Dengan laporan dari Agence France-Presse. Rappler.com

Togel SDY