• July 17, 2024
Kabel bawah laut berkecepatan tinggi dan ‘lebih aman’ menghubungkan PH, negara-negara Asia lainnya

Kabel bawah laut berkecepatan tinggi dan ‘lebih aman’ menghubungkan PH, negara-negara Asia lainnya




Kabel bawah laut berkecepatan tinggi dan ‘lebih aman’ menghubungkan PH, negara-negara Asia lainnya
















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.


Kabel data bawah laut berkecepatan tinggi baru menghubungkan Jepang, Malaysia, Singapura, dan Filipina. Asia Submarine-cable Express (ASE) sepanjang 7.800 km mentransfer data melalui sistem serat optik dengan kecepatan 40 gigabit per detik – setara dengan mengunduh DVD resolusi tinggi dalam waktu sekitar dua detik – dan tiga milidetik lebih cepat dibandingkan kabel lainnya antara Singapura dan Tokyo. Kedua tempat ini merupakan tempat aktivitas keuangan tersibuk di kawasan ini, dan untung atau rugi bisa dicapai hanya dengan mengalahkan pesaingnya hanya dalam sepersekian detik. Rute kabel baru dipilih selurus mungkin, mengurangi waktu untuk menyampaikan informasi dari satu ujung ke ujung lainnya menjadi 65 milidetik. Masalah dari gempa bumi dahsyat yang melanda Jepang pada bulan Maret 2011 dan gempa bumi bulan Desember 2006 di lepas pantai barat daya Taiwan yang memutuskan beberapa kabel dan mengganggu telekomunikasi di negara-negara Asia mempengaruhi lokasi pemasangan kabel baru. Daerah di sekitar Taiwan, dimana gempa sering terjadi, telah dihindari dan rute dekat Filipina membuat kabel ini sangat aman dan dapat diandalkan. Yang terlibat adalah NTT Jepang, PLDT Filipina, StarHub Singapura, dan Telekom Malaysia.

Baca selengkapnya BBC.








Data Sidney