• May 19, 2024
Jesse Robredo, seorang pria untuk orang lain

Jesse Robredo, seorang pria untuk orang lain

Jesse Robredo dan saya berasal dari generasi Ateneos yang sama. Dia adalah siswa SMA Ateneo de Naga pada saat yang sama saya belajar di Universitas Xavier-Ateneo de Cagayan.

Dia pasti telah terkena mantra Jesuit yang sama seperti kita semua pada generasi itu: “Kamu dipanggil menjadi pria dan wanita bagi orang lain,” sebuah ungkapan yang digunakan oleh Pastor Pedro Arrupe, SJ, Pastor Jenderal Serikat Yesus, adalah diciptakan, dalam pidato tahun 1973 kepada alumni sekolah Jesuit.

Ketika saya mendengar tentang jatuhnya pesawat Jesse ketika saya berada di Kathmandu, Nepal Sabtu lalu, sebagai cara untuk mengatasi ketidakberdayaan dan kekhawatiran saya, saya memutuskan untuk bersiap menghadapi kemungkinan terburuk dan mulai berpikir tentang bagaimana menghadapi pria bertubuh besar ini untuk dihormati.

Saya tidak perlu melihat lebih jauh dari apa yang diajarkan oleh mentor Jesuit kami. Lebih dari segalanya, sebagai seorang pemimpin, pelayan masyarakat dan pria yang berkeluarga, Jesse Robredo benar-benar pria yang peduli pada orang lain.

Mari kita ingat definisi Arrupe tentang “pria dan wanita untuk orang lain,” tujuan utama pendidikan lembaga Jesuit: “pria dan wanita yang tidak akan hidup untuk dirinya sendiri, tetapi untuk Tuhan dan Kristusnya – untuk Tuhan-manusia yang selama ini hidup dan mati. Dunia; laki-laki dan perempuan yang bahkan tidak bisa memikirkan kasih kepada Tuhan yang tidak mencakup kasih kepada sesamanya yang terkecil; pria dan wanita sepenuhnya yakin bahwa kasih kepada Tuhan yang tidak disertai keadilan terhadap orang lain adalah sebuah lelucon.”

Kemudian dalam pidato yang sama, Arrupe menguraikan dan mengatakan bahwa suami-istri-untuk-orang lain hidup sederhana, berdedikasi pada kehidupan pelayanan dan mencoba mengubah struktur sosial yang tidak adil. Ini adalah deskripsi akurat tentang Jesse Robredo dan bagaimana dia menjalani kehidupan pribadinya (sebatas yang saya ketahui) dan kehidupan publik.

Kehidupan yang sederhana

Jesse Robredo hidup sederhana. Banyak cerita tentang bagaimana Jesse begitu sederhana, selalu berpakaian sopan, tinggal di tempat tinggal biasa (bukan vila atau rumah besar), memiliki selera makanan yang sederhana (tapi enak), dan selalu merasa nyaman, sebagai walikota Naga dan sekretaris dalam negeri, untuk ” mencampuradukkannya” dengan konstituen dan stafnya.

Faktanya, seperti komentar salah satu stafnya di televisi, dia lebih menikmati kebersamaan dengan orang-orang di lapangan dan di jalan dibandingkan dengan orang-orang di acara sosial.

Rekan saya Joy Aceron dan Francis Isaac, di Kepemimpinan garis depansebuah buku yang diterbitkan oleh Ateneo School of Government, menggambarkan bagaimana cara Jesse berpakaian “memberi kesan bahwa fashion bukanlah salah satu prioritasnya”.

Mereka menceritakan kisah istrinya, Leni, tentang bagaimana dia pernah membelikan suaminya kemeja Lacoste dan bagaimana suaminya tidak pernah memakainya, mungkin karena mengetahui berapa harganya. Menurut Aceron dan Isaac, Robredo menghubungkan selera sederhananya dengan orang tuanya. “Tumbuh dalam keluarga yang tidak mementingkan harta benda atau kekayaan, dia dan saudara-saudaranya diajari oleh orang tuanya untuk tidak mencari bantuan atau hak istimewa apa pun, dan sebaliknya mencari ukuran kesuksesan mereka berdasarkan jumlah uang yang mereka peroleh. pekerjaan yang mereka lakukan.”

Kesederhanaan ini bukan sekedar hal pribadi dan privat. Sebagai PNS ia juga sangat hemat. Ia menolak segala bentuk pemborosan dan ekstra hati-hati terhadap uang rakyat.

Catatannya di Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) akan menunjukkan betapa transparan dan telitinya dia dalam menangani keuangan pemerintah. Akibatnya, ia mendapat banyak musuh politik, namun ia bertahan dan akhirnya birokrasi DILG, seperti halnya Balai Kota Naga, semakin mendapat apresiasi atas apa yang ia lakukan.

Kehidupan pelayanan

Jesse Robredo telah menjalani kehidupan pelayanan dengan komitmen yang kuat untuk membantu orang miskin. Tahun-tahun awalnya di Naga sangat menentukan dalam hal ini. Menurut Aceron dan Isaac, Robredo tumbuh bersama anak-anak miskin yang berasal dari komunitas miskin perkotaan terdekat. Pengalaman ini “membuka matanya terhadap kesenjangan tajam antara si kaya dan si miskin”. Jesse memberi tahu para penulis:

Saya tumbuh bersama teman-teman saya yang berjongkok di halaman belakang rumah kami. Rekan saya di tim bola basket miskin. Saya sudah belajar di La Salle, teman basket saya bahkan tidak kuliah. Tampaknya pandangan saya berimbang bahwa ada masyarakat miskin yang perlu dibantu. (Saya tumbuh bersama teman-teman saya yang merupakan penghuni liar yang tinggal di belakang rumah kami. Rekan satu tim bola basket saya semuanya miskin. Ketika saya sudah belajar di La Salle, rekan satu tim bola basket saya bahkan tidak kuliah. Pada suatu saat atau dengan cara lain, ini memberi saya pandangan yang lebih seimbang bahwa ada orang miskin yang perlu dibantu.)

Pilihan yang lebih disukai bagi masyarakat miskin ini menentukan dan menentukan hari-hari Jesse sebagai walikota dan sekretaris DILG. Dia bekerja keras dan menuntut keunggulan dari dirinya sendiri dan dari orang-orang yang bekerja dengannya.

Tapi dia tidak melakukannya karena dia perfeksionis. Dia melakukan dan mengupayakan yang terbaik karena dia menginginkan yang terbaik bagi masyarakat Filipina, khususnya masyarakat miskin. Dia memperlakukan orang kaya dan miskin dengan cara yang sama, tetapi yang jelas hatinya adalah milik orang miskin. Oleh karena itu, pemberian layanan dasar menjadi hal yang sangat penting baginya sebagai pegawai negeri.

Jesse mencontohkan pemimpin pelayan yang digambarkan oleh Robert K. Greenleaf dalam Hamba sebagai Pemimpinpertama kali diterbitkan pada tahun 1970. Dia berkata, Pemimpin pelayan adalah pelayan dulu… Bermula dari perasaan alami ingin melayani, melayani Pertama. Kemudian pilihan secara sadar menuntun seseorang untuk berusaha memimpin.”

Baik sebagai Wali Kota Naga City atau Sekretaris DILG, Jesse selalu siap sedia, pertama kali turun ke lapangan, dan menunjukkan melalui teladan apa arti pelayanan dan kepemimpinan. Dengan cara ini dia adalah seorang pemimpin yang memberi inspirasi.

Kehidupan seorang reformis

Dalam pidatonya pada tahun 1973, ps Arrupe mengatakan bahwa laki-laki dan perempuan harus mempunyai “niat yang kuat untuk menjadi agen perubahan dalam masyarakat; untuk tidak hanya menolak struktur dan pengaturan yang tidak adil, namun secara aktif melakukan reformasi.”

Sungguh gambaran yang akurat tentang pemimpin dan pegawai negeri seperti Jesse Robredo. Meskipun ia memberikan banyak kontribusi sebagai pejabat nasional dan lokal, pada akhirnya reformasi yang ia mulai di berbagai kantornya – ketika reformasi tersebut teruji oleh waktu dan transisi politik –lah yang akan kita ingat dari Jesse Robredo.

Di Kota Naga, yang juga dikenal sebagai “ang maogmang lugar” (Tempat Bahagia), Jesse mengubah birokrasinya melalui program peningkatan produktivitas. Ia juga berperan penting dalam memperkuat mekanisme partisipatif pemerintah kota dengan menciptakan Piagam Warga Kota Naga sebagai panduan mengenai 130 layanan utama yang ditawarkan oleh unit pemerintah daerah (LGU).

Hal ini mencakup sistem akreditasi untuk LSM yang beroperasi di wilayah tersebut dan saluran konsultasi multi-level di mana sektor, kelompok, atau bahkan seluruh konstituen tertentu dapat berpartisipasi dalam identifikasi prioritas pembangunan.

Itu Dewan Kota Naga juga mengesahkan peraturan daerah yang disebut Undang-undang Pemberdayaan yang mengarah pada pembentukan Dewan Rakyat Kota Naga. Majelis tersebut bertanggung jawab atas penunjukan perwakilan LSM di badan khusus lokal pemerintah kota, yang pada gilirannya berpartisipasi dalam pertimbangan, konseptualisasi, pelaksanaan dan evaluasi proyek, program dan kegiatan LGU.

Terakhir, di bawah pengawasan Robredo, Naga mendirikan program i-Governance yang mendorong masyarakat umum untuk berpartisipasi dalam semua urusan pemerintahan dengan menyediakan tempat 24/7 untuk terlibat dan memberikan masukan melalui situs web kota dan layanan pesan singkat. Akses terhadap hal ini menjadi lebih mudah diakses melalui sejumlah sekolah siber dan barangay siber.

Selama masa jabatannya di DILG, walaupun singkat, ia memprakarsai reformasi mendasar di bidang pengadaan dan administrasi pemerintahan daerah yang memiliki konsekuensi luas.

Setelah akuisisi, dia membawa prosedur DILG di 21St abad ini, untuk memastikan prosesnya setransparan mungkin dan memastikan bahwa uang pajak dibelanjakan dengan benar. Namun yang lebih penting lagi, ia akan dikenang karena keterlibatannya dan inspirasinya dalam melakukan reformasi di pemerintahan daerah.

Pemerintah daerah adalah lembaga pemerintah yang paling penting di negara ini, saya yakin, jauh lebih penting daripada departemen atau lembaga nasional mana pun.

Gubernur dan walikota adalah pejabat pemerintah yang paling berkuasa dan penting, kecuali tentu saja Presiden, yang masih merupakan pejabat paling berkuasa di negara ini. Namun kapasitas pemerintah daerah masih terbatas dan mereka memerlukan bantuan, termasuk menetapkan arahan dan melaksanakan reformasi.

Jesse Robredo adalah sekretaris DILG pertama yang benar-benar memperhatikan pemerintah daerah. Sekretaris lain cenderung berkonsentrasi pada pekerjaan polisi karena lebih glamor. Namun Jesse, sesuai dengan latar belakangnya, fokus pada pemerintah daerah dan bagaimana menjadikan pemerintah daerah sebagai mesin pembangunan dan kendaraan bagi perdamaian dan keadilan.

Terkait dengan pengadaan, Jesse juga fokus untuk membuat LGU lebih transparan dan mendorong kebijakan keterbukaan penuh. Ia menjadikan pengurangan risiko bencana sebagai prioritas. Seperti halnya di Naga, penyediaan layanan dasar dan peran pemerintah daerah merupakan hal yang penting dalam visinya.

Di luar Kota Naga

Setelah 6 periode menjabat sebagai Wali Kota Naga City, Jesse tahu sudah waktunya untuk pindah. Dalam konteks inilah saya mengenalnya dengan baik. Sebagai Dekan Sekolah Pemerintahan Ateneo, saya memintanya, antara lain, untuk mengajar di sekolah tersebut dan berkeliling negeri untuk berbagi pengalamannya dalam memperkenalkan reformasi dengan pemerintah daerah lainnya.

Beliau juga telah menghiasi banyak forum, diskusi meja bundar, dan seminar pendidikan eksekutif kami. Belakangan, ketika sekolah kami memfasilitasi pembentukan gerakan Kaya Natin, Jesse berkeliling ke seluruh negeri untuk memberitakan Injil manajemen yang etis dan efektif.

Dalam semua hal tersebut, beliau mempunyai satu pesan yang konsisten, yang disampaikan dengan penuh semangat: ada solusi terhadap permasalahan kita sebagai sebuah negara: ini adalah pemerintahan yang baik. “Kaya Natin!” – kita bisa melakukannya – selalu menjadi kata terakhirnya.

Kita dapat. Kita semua bisa menjadi pria dan wanita untuk orang lain. Kita semua bisa menjadi seperti Jesse Robredo dan melayani masyarakat dan negara, tanpa keriuhan, dengan ketulusan hati, dengan melakukan yang terbaik yang bisa kita lakukan.

Dan kita bisa membuat perbedaan. Jika kita ingin menghormati kenangan Jesse, kita harus mengingatnya dan tidak dikalahkan oleh momen menyedihkan ini. Kita dapat.Rappler.com

Sidney siang ini