• April 18, 2024
Kajian untuk segera memperluas P65B LRT1 ke Dasma

Kajian untuk segera memperluas P65B LRT1 ke Dasma

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Proyek Perpanjangan Cavite akan menambah rentang LRT 1 dari 20,7 kilometer menjadi 32,4 kilometer dan melayani sekitar 4 juta penduduk

MANILA, Filipina – Studi kelayakan perpanjangan Light Rail Transit Jalur 1 (LRT 1) ke Dasmariñas, Cavite – sebagai bagian dari skema kemitraan publik swasta (KPS) pemerintah Aquino – diharapkan akan segera selesai.

Menurut direktur eksekutif Pusat KPS Cosette Canilao, studi ini akan membantu menentukan kepraktisan dalam mendorong proyek KPS terbesar milik pemerintah hingga ke Dasmariñas, dibandingkan rencana awal untuk menjadikan Kota Bacoor sebagai perhentian terakhir.

Proyek Perpanjangan Cavite akan menambah rentang LRT 1 dari 20,7 kilometer menjadi 32,4 km – dengan 10 stasiun, jembatan sepanjang 10,5 kilometer, tiang penyangga, dan 3 fasilitas antar moda.

Niog, Bacoor, Cavite akan menjadi terminal selatan yang baru, bukan Baclaran. Sistem Penyuluhan Cavite akan melayani sekitar 4 juta penduduk provinsi Parañaque, Las Piñas dan Cavite.

Canilao mengatakan studi kelayakan akan selesai tepat waktu untuk pelelangan ulang proyek perluasan LRT 1 Cavite senilai P65 miliar yang ditetapkan pada 28 April.

Penawaran ulang

Enam kelompok telah menyatakan minatnya dalam tawaran proyek perluasan Cavite – konglomerat Ayala Corp. dan raksasa infrastruktur Metro Pacific Investments Corp. (MPIC) oleh Konsorsium Light Rail Manila, San Miguel Corp. (SMC) SMC Infra Resources Inc., raksasa konstruksi DMCI Holdings Inc., MTD Philippines Inc. dimiliki di Malaysia, Megawide Construction Corp., dan Globalvia Inversiones dari Spanyol. (BACA: 6 Perusahaan Bersaing untuk Proyek Perpanjangan LRT-1 P65-B)

Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) menyatakan penawaran gagal pada 15 Agustus 2013 lalu setelah hanya Konsorsium Light Rail Manila yang dipimpin oleh MPIC yang mengajukan penawaran tunggal. SMC Infra, DMCI dan MTD Filipina mundur karena pertanyaan mengenai kelayakan proyek tersebut.

Canilao mengatakan perusahaan Spanyol lainnya tertarik untuk berpartisipasi dalam penawaran ulang proyek perluasan Cavite.

Pada tanggal 21 November 2013 lalu, Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional menyetujui revisi ketentuan proyek tersebut, termasuk pembayaran pajak real estat (RPT) yang ditanggung pemerintah. Hal ini akan menjamin integritas struktur selama 2 tahun, kenaikan tarif sebesar 5% setelah proyek selesai, dan izin untuk menerima pengajuan penawaran negatif.

Masalah lain

Dalam konferensi pra-pelelangan yang diadakan Senin lalu, 3 Februari, kemajuan akuisisi hak milik pemerintah (ROW) untuk proyek tersebut ternyata menjadi isu kontroversial.

DOTC mengumumkan bahwa pemerintah telah menyelesaikan 92,34% persyaratan akuisisi ROW untuk Baclaran-Dr. Segmen Santos, 69,2% untuk Dr. segmen Santos. Segmen Santos-Zapote, dan 84,2% untuk segmen Zapote-Kelapa.

DOTC mengatakan pihaknya juga mendorong pembangunan stasiun umum senilai P1,4 miliar untuk menghubungkan LRT 1 dengan Metro Rail Transit Jalur 3 (MRT 3) dan MRT7 masa depan di kawasan EDSA-North Avenue.

Badan tersebut juga memberi tahu peserta lelang Terminal Barat Daya Sistem Transportasi Terpadu senilai P2,5 miliar, yang akan dibangun di sepanjang Jalan Pantai dan akan terhubung dengan sistem LRT1. – Rappler.com

Hongkong Pools