• May 28, 2024
Kaligrafi Yang Mulia Guru Hsing Yun

Kaligrafi Yang Mulia Guru Hsing Yun

Pameran yang berjumlah 100 buah ini dipajang di Kuil Fo Guang Shan di Manila

MANILA, Filipina – Pada upacara pembukaan Pameran Kaligrafi Satu Goresan Yang Mulia Guru Hsing Yun di Kuil Fo Guang Shan di Manila, saya teringat pada Scarborough Shoal.

Mungkin pada saat yang sama ketika guru Buddha yang hampir buta itu menuliskan pesan cinta dan perdamaian untuk rakyat Filipina, kapal-kapal Tiongkok sibuk menjaga kepentingan mereka di wilayah yang disengketakan.

Seharusnya ada lebih banyak umat Buddha seperti Yang Mulia Guru Hsing Yun, pikir saya.

Dan kenapa tidak? Gandhi tidak menganggap hubungan ini tidak masuk akal: “Mereka yang mengatakan agama tidak ada hubungannya dengan politik, sebenarnya mereka tidak tahu apa itu agama.”

Indahnya kedamaian

KEPALA ABBESS VEN.  MIAO Jing bersama Walikota Alfredo Lim dan tamu istimewa lainnya pada upacara pembukaan di bulan Juli

Salah satu karya kaligrafi yang dipamerkan adalah sebuah karya seni yang memiliki makna: “Perdamaian adalah hal terindah di dunia.”

Karya seni lain yang termasuk dalam koleksi 100 karya ini adalah: “Hargai Berkah Anda”, “Kekosongan Merangkul Segalanya”, “Ketahanan adalah Kekuatan”, “Buddha”, dan “Kebahagiaan”.

Yang Mulia Guru Hsing Yun menciptakan semua karya ini khusus untuk rakyat Filipina.

Sejak tahun 2009, karya terbaik Pendeta Guru Hsing Yun telah berkeliling kota-kota besar di seluruh dunia, termasuk Cebu, Davao dan Bacolod. Namun ini adalah yang pertama bagi Manila, dan para penggemar serta kolektor seni sangat antusias.

Gaya unik Guru telah menginspirasi dan membuat takjub para murid, pelajar, pecinta seni, dan kolektor di seluruh dunia.

“Dia mengirimkan salamnya melalui kaligrafi”

VEN.  MIAO JING DAN Walikota Lim berjalan ke area pameran

Yang Mulia Guru Hsing Yun adalah pendiri Fo Guang Shan (Gunung Cahaya Buddha), salah satu ordo Buddha terbesar dengan hampir 300 cabang kuil di seluruh dunia.

Ia lahir pada tahun 1927 di Jiangsu, Tiongkok dan berusia 48 tahunst patriark Sekolah Buddha Linji Chan.

Ia mengabdikan hidupnya untuk menyebarkan agama Budha Humanistik, yang menekankan integrasi praktik spiritual ke dalam urusan sehari-hari dan meningkatkan perdamaian dan keharmonisan di antara semua orang.

Usia dan penyakit berdampak buruk pada tubuh fisik sang Guru, namun hal itu tidak menyurutkan semangatnya.

Hingga hari ini, ia terus menulis prasasti harian dan menggunakan kaligrafi untuk menginspirasi dan mengajar, menyentuh hati, dan mengubah masyarakat di seluruh dunia.

Apa itu Kaligrafi Satu Goresan?

TAMU MELIHAT karya seni kaligrafi yang dipamerkan

Bagi para pengikut dan praktisi kaligrafi, bukan sekedar tulisan yang indah.

Guru meditasi Tibet, Chogyam Trungpa Rinpoche XI, menyebutnya “seni dharma”, atau karya yang muncul dari keadaan meditasi sang seniman.

Di Tiongkok, Shu Fa (kaligrafi) dianggap sebagai bentuk seni paling abstrak dan agung, yang memiliki kekuatan untuk mengungkapkan kepribadian senimannya. Bagi banyak orang, kaligrafi adalah semacam perayaan spiritual.

Karena sakit, tangan gemetar, dan penglihatan yang buruk, Pendeta Guru Hsing Yun tidak mampu mengeksekusi karakter-karakter tersebut dengan tepat dan jelas. Ia mengerjakan sebuah kaligrafi dalam satu gerakan cepat.

Apa yang tampak seperti keterbatasan berubah menjadi peluang, karena metodenya dengan cepat dikenal sebagai gaya kaligrafi satu coretan.

Pameran dan banyak lagi

KOLAM HARIAN GUANYIN di pintu masuk Kuil Fo Guang Shan.  Guanyin dikenal sebagai bodhisattva yang penuh welas asih.

Walikota Manila, Alfredo Lim, menjadi tamu kehormatan saat pembukaan pameran.

Pameran dibuka secara resmi oleh Wakil Menteri Pendidikan Yolanda Quijano, Kepala Biara Kuil Seng Guan Filipina Yang Terhormat Chuan Yin, Direktur Administrasi Kantor Ekonomi dan Kebudayaan Taipei Chen Ing-Lan, dan Presiden Federasi Kamar Dagang dan Industri Tiongkok Filipina Tan Ching, Presiden Kehormatan Alfonso Uy, presiden pendiri Yayasan Soong Ching Ling Filipina Larry Villareal, dermawan Kuil FGS Mabuhay Mariano Tan, David Choy, Brigido Onglingkuan, Benito Keh, Chua Tian It dan Lorenzo Cabalan.

Kepala biara FGS Filipina Yang Mulia Miao Jing dan Presiden Asosiasi Internasional Cahaya Buddha (BLIA) Filipina Maria Tiutoc menyambut para tamu.

Anda dapat menyaksikan pameran kaligrafi hingga 31 Agustus 2012; tapi ada alasan lain untuk masuk ke Fo Guang Shan:

  • Untuk mencoba makanan vegetarian di Waterdrop Teahouse
  • Untuk menghadiri berbagai kelas yang mereka tawarkan (yoga, tai chi, flamenco, Mandarin, memasak, tulisan tangan, desain bunga, komputasi dasar dan meditasi)
  • Untuk menonton film secara gratis selama Dharma Cinema Circle bulanan
  • Menghadiri perkuliahan filsafat Buddha, Open Mic Night (pertemuan budaya/seni bulanan) dan Doa Buddha Bahasa Inggris setiap tanggal 2Kedua Minggu setiap bulan pukul 10:00.

Untuk informasi lebih lanjut tentang program mereka, Anda dapat menghubungi 559-9540. – Rappler.com

Kuil FGS Mabuhay terletak di 656 Pablo Ocampo St. (sebelumnya Vito Cruz), Malate, Manila. Kuil ini buka pada hari Selasa hingga Minggu mulai pukul 10:00 hingga 18:00.

SDY Prize