• July 16, 2024
Kami bersedia menjual semua minat kami pada GMA-7

Kami bersedia menjual semua minat kami pada GMA-7

Ini adalah ringkasan buatan AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteks, selalu merujuk ke artikel lengkap.

Ketua GMA-7 Felipe Gozon mengatakan 3 keluarga yang mengendalikan jaringan bersedia menjual seluruh saham mereka di grup media – setara dengan 79% – ke TV5 yang dipimpin Pangilinan, tetapi pembicaraan kesepakatan untuk saat ini terhenti.

MANILA, Filipina – Ketua grup media terbesar kedua di negara itu mengakui bahwa pemilik pengendali GMA Network Inc bersedia menjual seluruh sahamnya kepada grup pengusaha Manuel V. Pangilinan, ketua TV5, yang terbesar ketiga.

Dalam media briefing pada Rabu, 22 Agustus, Felipe Gozon, ketua Jaringan GMA, operator GMA-7, menekankan bahwa pembicaraan yang sedang berlangsung dengan kelompok Pangilinan membutuhkan kesepakatan untuk saham mayoritas dalam jaringan tersebut.

“Saat ini apa yang ada di atas meja adalah 100%. Jika Anda bertanya apakah kami bersedia menjadi minoritas, jawabannya adalah tidak. Semua saham kami (79% dari perusahaan adalah apa yang sedang kami bicarakan),” kata Gozon kepada wartawan. “Kami berbicara dengan satu suara. Tidak ada niat di antara kami bertiga (keluarga pengendali) untuk meninggalkan salah satu dari kami… kecuali apa (Pangilinan) yang ingin membeli semuanya.”

“Pembeli (Pangilinan) berada di belakang kontrol dan kami tidak menyangkalnya. Ini bukan masalah niat. Mereka mendekati kami. Mereka ingin membeli (GMA-7),” tambahnya.

Pembicaraan tentang kesepakatan yang telah lama ditunggu-tunggu antara tiga serangkai yang mengendalikan GMA-7 – keluarga Duavit, Gozon dan Jimenez – dan Pangilinan dimulai pada Desember 2011.

Pangilinan mengatakan mereka telah mengatur dana untuk pembelian, yang dikatakan menelan biaya antara P50 miliar dan P60 miliar dan ditargetkan selesai sebelum akhir 2012. Dia juga mengatakan keluarga pengendali akan dibayar tunai.

Namun, Gozon mengakui pada 31 Juli bahwa ada masalah selain harga yang menghambat pembicaraan.

“Jawabannya masih sama. Sejujurnya kami tidak tahu (tentang penjualan). Itu bisa berjalan baik. Kami terus berbicara,” katanya, Rabu.

Gozon mengaku tidak bertemu dengan Pangilinan secara langsung, melainkan melalui perantara. Dia tidak ingat kapan mereka terakhir bertemu atau kapan mereka akan bertemu lagi.

“Kami tidak kecewa jika penjualan tidak jadi karena harga perusahaan naik dari waktu ke waktu,” tambahnya.

Harga saham GMA telah berjuang sejak pembicaraan tentang kesepakatan dilaporkan.

Ini adalah ketiga kalinya kedua kubu bernegosiasi. Yang pertama pada tahun 2001 tidak berhasil karena masalah pembiayaan, sedangkan yang kedua mogok pada tahun 2004, dan GMA memutuskan untuk mengumpulkan dana melalui daftar bursa sebagai gantinya.

“Ada transaksi yang dibatalkan. Bahkan, kami menandatangani MOA (memorandum of agreement). Itu tidak terjadi pada 2000-2001 karena alasan kami,” kenang Gozon. “” Kami berteman lama dengan MVP (Pangilinan). Kita bisa tidak setuju tanpa menjadi tidak menyenangkan.”

“Saya tidak akan menutup pintu (penjualan) 2 (hingga) 3 tahun (atau bahkan) 5 tahun dari sekarang,” kata ketua jaringan tersebut. – Rappler.com

Data SDY