• July 23, 2024
Kecantikan, kegilaan, dan tanpa air mata

Kecantikan, kegilaan, dan tanpa air mata

Per Sorensen dan Tears for Fears kembali ke Manila tepat pada saat Manila sangat membutuhkan mereka

MANILA, Filipina – Bahkan akibat mengerikan dari gangguan cuaca yang tidak dapat disebutkan namanya menyurutkan semangat orang-orang yang berbondong-bondong ke Smart Araneta Coliseum pada akhir pekan tanggal 10 dan 11 Agustus untuk memberikan penghormatan kepada salah satu dari tahun 80-an terbaik band.

Bagaimana konser dimulai cukup banyak mengatur kecepatan dan suasana hati sepanjang malam.

Pengumuman pengisi suara mengatakan bahwa semua hasil dari pertunjukan malam itu akan disumbangkan ke Palang Merah Filipina. Bagaimana mungkin penonton (beberapa di antaranya mungkin datang dan pulang ke daerah banjir) tidak merasa sedih di hati para pengisi acara?

Per Sorensen, penyanyi Fra Lippo Lippi, menjadi pemeran utama. Sebelum memulai penampilannya, dia meminta agar diadakan hening sejenak “bagi mereka yang tidak datang melewati banjir”.

Seseorang segera merasakan ketulusan dalam permintaan Sorensen, dan dia diterima dengan tepuk tangan meriah.

Panggung bermandikan warna biru, Sorensen yang menyala fuschia membawakan lagu-lagu hits Fra Lippo Lippi dengan suara serak: “Beauty and Madness”, “Angel”, “Shouldn’t Have To Be Like That”, “Light and Shade” (diiringi oleh penonton) dan “Nanti”. Dia menyanyikan lagu baru, “Loneliness,” dan mendapat sambutan hangat untuk “The Distance Between Us,” “Some People” dan “Tell Me Why.”

Sorensen juga memperkenalkan putra pemain keyboardnya kepada penonton. Di antara hadirin adalah aktor yang berubah menjadi politisi Aga Muhlach, pasangan berkuasa Julius dan Tintin Bersola-Babao dan Kim Henares dari BIR.

Saat Tears for Fears (TFF) tampil di atas panggung, langsung dari lagu pertama – “Everybody Wants to Rule the World” – penonton ikut bernyanyi, bahkan terkadang lebih keras dari Curt Smith dan Roland Orzabal.

Nyanyian bersama yang menyenangkan ini dipertahankan sepanjang konser saat band menyanyikan lagu-lagu yang paling mereka ingat: “Menabur Benih”, “Perubahan”, “Dunia Gila”, “Nasihat untuk Hati Muda”, “Pale Shelter ,” “Break It Down Again” dan “Head Over Heels.”

Sama seperti konser pertama mereka di Filipina pada tahun 2010, TFF menyanyikan lagu “Billie Jean” versi lambat dari Michael Jackson.

“Kemarin luar biasa, menginspirasi… Kami menjual semuanya kecuali boneka seukuran Ken dan Barbie…” komentar Smith di antara lagu-lagu dari konser dua malam pertama mereka di Manila, 10 Agustus (penjualan tiket untuk apa yang seharusnya menjadi pameran satu malam terlalu luar biasa sehingga produser memutuskan untuk menambahkan malam kedua, 11 Agustus).

Kolumnis Manila Standard Today, Jenny Ortuoste mencatat, “Jari-jari Curt masih ajaib pada gitar. Suara Roland masih dalam kondisi sangat baik.”

Saya sadar bahwa suara Orzabal sebenarnya sangat teatrikal; kekuatan dan keutuhannya mengingatkan saya pada “The Phantom of the Opera”.

Sepanjang konser, penonton disuguhi terapi visual: gambar bunga matahari dan gambar psikedelik lukisan cat air dikilat di belakang Sorensen, Orzabal dan Smith. Tongkat neon menerangi Smart Araneta Coliseum sepanjang malam.

Penonton konser hampir masuk ke mode People Power ketika TFF meninggalkan panggung setelah menyanyikan lagu terakhir mereka “Head Over Heels,” catat konsultan independen Gay Benueza.

“Butuh beberapa saat bagi mereka untuk kembali. Untuk encore mereka, semua orang bertepuk tangan dan berdiri; tidak ada yang tersisa. Kemudian penonton mulai menyanyikan ‘Shout, shout, let it all out. Ini adalah hal-hal yang dapat saya lakukan tanpanya. Ayo, aku bicara denganmu, ayolah…’”

Benueza mencatat bahwa setelah Smith dari TFF meninggalkan panggung dengan mengenakan kemeja Union Jack, dia kembali untuk encore mereka dengan mengenakan kemeja dengan simbol bendera Filipina: bintang dan matahari.

TFF menyanyikan dua lagu lagi, “Woman in Chains” dan “Shout,” tetapi Smith yang tampak terharu berkata, “Manila, kamu akan sulit untuk dilupakan.”

KOLUMNIS STANDAR MANILA DAN Penggemar Air Mata untuk Ketakutan selamanya, Jenny Ortuoste

Ortuoste, seorang penggemar TFF sejak 1980-an, menyimpulkan semuanya ketika dia berkata, “Saya masih remaja ketika Tears for Fears mengubah dunia musik. ‘Shout’ adalah lagu kecemasan saya, ‘Woman in Chains’ seruan feminis saya dan ‘Everybody Wants To Rule the World’ mudah diingat karena cinta dalam hidup saya mengutip lirik dari lagu itu untuk putus dengan saya – Tidak ada yang bertahan selamanya.

“Saya melewatkan konser 2010 mereka di Manila dan memastikan untuk menghadiri yang satu ini. Selama konser mereka akhir pekan ini, mereka memberikan energi dan kekuatan yang tinggi dan tidak menahan apapun. Selama dua jam euforia saya berusia 16 tahun lagi.”

Dan saya, yang pergi ke konser sebagai hadiah ulang tahun untuk diri saya sendiri, sepenuhnya setuju. – Rappler.com

Saksikan Tears for Fears membuka konser mereka pada 11 Agustus dengan “Everybody Wants to Rule the World”:

https://www.youtube.com/watch?v=HXPBpx2pyT4

Pengeluaran Sidney