• June 21, 2024
Kami memikirkan jurnalis masa depan

Kami memikirkan jurnalis masa depan

Co-produser Imbestigador, Mike Manalaysay, mengatakan bahwa protesnya dan talenta lainnya terhadap jaringan tersebut ironisnya dipicu oleh budaya GMA-7 yang berorientasi pada layanan publik.

MANILA, Filipina – Mike Manalaysay, salah satu produser acara investigasi GMA-7 peneliti, memiliki dua anak yang sering ia pikirkan ketika ia mengingatkan dirinya sendiri mengapa ia akan segera mengakhiri 12 tahun di raksasa jaringan itu.

Anak-anak kita cenderung meniru kita. Bagaimana jika mereka menjadi jurnalis juga?Tanya Manalaysay, tampak khawatir. (Kecenderungan anak-anak kita adalah mengikuti jalan yang kita lalui. Bagaimana jika mereka menjadi jurnalis seperti kita?)

Sistem mereka saat ini masih berupa sistem talenta tanpa tunjangan, tanpa SSS, tanpa jaminan tenurial, tanpa lembur, itu sajadia dengan cepat menambahkan. (Sistem yang menunggu mereka masih berupa sistem talenta yang membiarkan talenta jaringan tanpa tunjangan, SSS, jaminan masa kerja, upah lembur, semuanya.)

GMA-7 mengatakan tidak ada hubungan pemberi kerja-karyawan antara jaringan dan talentanya

Jadi ketika GMA-7 memberinya ultimatum awal dan rekan-rekannya – menandatangani kontrak berbasis proyek selama setahun atau meninggalkan GMA-7 pada akhir tahun 2014 – dia mengatakan bahwa semuanya PenelitiPara talenta telah memilih untuk mempertaruhkan pekerjaan mereka demi memperjuangkan apa yang mereka yakini benar. (BACA: Talenta GMA-7 berisiko kehilangan pekerjaan karena regulasi yang buruk)

Manalaysay adalah bagian dari Talent Association of GMA (TAG), yang pada Mei lalu mengajukan gugatan terhadap GMA-7 di hadapan arbiter ketenagakerjaan karena dianggap sebagai “praktik ketenagakerjaan yang tidak adil”.

Orang-orang berbakat seperti mereka yang menjadi pelopor di balik program hubungan masyarakat GMA-7 yang memenangkan penghargaan dianggap sebagai kontraktor independen oleh jaringan meskipun mereka telah mengabdi selama bertahun-tahun—dan dalam beberapa kasus bahkan puluhan tahun. Hal ini membuat mereka kehilangan jaminan masa kerja, serta tunjangan lain yang diberikan kepada karyawan tetap.

Tidak ada kendali

Dalam makalah posisinya yang diserahkan kepada Komisi Hubungan Perburuhan Nasional (NLRC), GMA-7 mengatakan bahwa mereka tidak memiliki kendali atas hasil kerja para talenta atau cara dan metode yang mereka gunakan dalam melakukan pekerjaan mereka.

“Perwakilan GMA-7 hanya memantau kualitas pekerjaan untuk memastikan bahwa standar yang ditentukan dipenuhi,” katanya.

Para talenta tersebut “melakukan pekerjaannya melalui keahlian, teknik, kecerdikan, prosedur, dan sistem kerja mereka sendiri secara mandiri dan tanpa campur tangan responden GMA dan hanya tunduk pada koordinasi mengenai jenis dan sifat pekerjaan serta hasil yang ingin dicapai,” tulis makalah tersebut.

GMA-7 mengatakan tidak ada hubungan pemberi kerja-karyawan antara jaringan dan talentanya. (BACA: GMA-7: Bakat ‘penting’ untuk kesuksesan jaringan)

Tetapi Waktu sebenarnya Produser eksekutif Ely del Rosario mengatakan pada dasarnya mereka adalah sekelompok orang yang siap menggunakan jaringan untuk rencana liputan lain yang tidak tercakup dalam kontrak mereka.

Manalaysay mengatakan ini termasuk liputan pemilu, laporan khusus dan berita terkini.

Del Rosario menambahkan bahwa ketidakmampuan mereka untuk membuat kontrak secara independen dengan jaringan lain, mengingat klausul eksklusivitas dalam perjanjian bakat mereka dengan GMA-7, juga menunjukkan kendali jaringan terhadap mereka.

Jaringan memupuk pandangan kami

Meskipun jaringan tersebut mengatakan bahwa perjanjian talenta yang menetapkan pekerjaan jangka tetap ditandatangani oleh talenta-talenta tersebut dengan sukarela dan tanpa paksaan, Manalaysay yakin sebagian besar calon jurnalis tidak punya pilihan.

Ironisnya, kata Manalaysay, sikap mereka terhadap jaringan tersebut dipicu oleh budaya berorientasi pelayanan publik di GMA-7.

Apa yang harus saya lakukan? Saya tidak punya pilihan. Jika aku tidak menerima kesepakatan bakat itu… Bagaimana dengan apa yang ingin kamu lakukan?” dia menguraikan dilema yang dihadapi oleh seseorang yang ingin terus bercerita tetapi hanya ditawari kontrak bakat baru setiap tahun atau lebih.

(Apa yang akan saya lakukan? Saya tidak punya pilihan. Jika saya tidak menerima kesepakatan bakat itu… Apa jadinya yang ingin saya lakukan?)

Secara pribadi, saya menelannya. Saya tahu itu salah. Namun saya menelannya karena kecintaan saya pada profesi saya sebagai jurnalis,” katanya. (Saya pribadi menerimanya (kesepakatan bakat). Saya tahu itu salah. Tapi saya menerimanya karena kecintaan saya pada profesi saya sebagai jurnalis.)

Ironisnya, kata Manalaysay, sikap mereka terhadap jaringan tersebut dipicu oleh budaya GMA-7 yang berorientasi pada pelayanan publik.

Bukankah itu peran jurnalis dalam masyarakat? Kami adalah pendongeng, bukan? Begitulah cara kita mengubah sistem yang salah, tren yang salah. Inilah cara kami menyadarkan masyarakat,” dia berkata.

(Bukankah itu peran jurnalis dalam masyarakat? Kita kan pendongeng? Begitulah cara kita mengubah sistem, perdagangan yang salah. Begitulah cara kita membuka pikiran masyarakat.)

Dan itulah yang sedang kami lakukan sekarang. Kami menceritakan kisah kami. Inilah hidup kita. Inilah kehidupan media… kisah nyata di balik kamera.” (Dan itulah yang kami lakukan sekarang. Kami menceritakan kisah kami. Ini adalah hidup kami. Ini adalah kehidupan media…kisah nyata di balik kamera.)

Manalaysay dan lebih dari 100 orang lainnya telah menghitung hari dengan GMA-7. – Rappler.com

*$1 = P44.68

Data SGP