• May 24, 2024
Kami mengakui para korban Darurat Militer

Kami mengakui para korban Darurat Militer

MANILA, Filipina (UPDATE ke-2) – Dua puluh tujuh tahun setelah Revolusi EDSA, putra ikon demokrasi menghormati para korban Darurat Militer, tidak hanya dengan kata-kata, tetapi melalui undang-undang yang mengakui penderitaan mereka.

Presiden Benigno Aquino III memperingati tanggal 27 tersebutst memperingati Revolusi Kekuatan Rakyat EDSA dengan meresmikan Undang-Undang Rehabilitasi dan Pengakuan Korban Hak Asasi Manusia tahun 2013, undang-undang yang ditandatanganinya menjadi undang-undang pada Senin, 25 Februari.

“Perjuangan kami untuk keadilan tidak berakhir dengan peringatan. Itulah sebabnya pada hari ini kami menandatangani Undang-Undang Kompensasi Korban Hak Asasi Manusia tahun 2013 – sebagai pengakuan atas penderitaan yang dialami begitu banyak orang selama Darurat Militer, dan untuk menunjukkan bahwa meskipun satu generasi telah berlalu, kami tidak akan berkecil hati dan tidak dapat dikoreksi. . ketidakadilan di masa lalu,” kata Aquino dalam a pidato di Monumen Kekuatan Rakyat di Kota Quezon.

(Perjuangan kami untuk keadilan tidak pernah berhenti mengenang. Itu sebabnya kami menandatangani Undang-Undang Kompensasi Korban Hak Asasi Manusia tahun 2013 – sebagai pengakuan atas penderitaan para korban yang dialami selama Darurat Militer, dan untuk menunjukkan bahwa generasi dapat berlalu, namun tekad kami terhadap kesalahan negara masa lalu tidak akan melemah.)

Menurut undang-undang, sekitar R10 miliar dana yang diperoleh dari rekening bank Swiss mendiang diktator Ferdinand Marcos akan dialokasikan untuk pemulihan para korban. Delapan puluh persen dari jumlah tersebut akan digunakan untuk klaim yang ada dan 20% untuk klaim di masa depan.

Undang-undang tersebut juga membentuk Komisi Peringatan untuk Korban Pelanggaran Hak Asasi Manusia.

“Komisi tersebut diberi mandat untuk bekerja sama dengan Departemen Pendidikan dan Komisi Pendidikan Tinggi untuk mendidik generasi muda tentang pelanggaran yang dilakukan oleh rezim Marcos dan kepahlawanan mereka yang menentangnya,” kata Istana dalam sebuah pernyataan pada akhir pekan.

Dalam pidatonya, Aquino mengucapkan terima kasih kepada pimpinan Senat dan DPR yang telah mengawal pengesahan undang-undang tersebut. Ia juga mengakui penulis undang-undang tersebut: Perwakilan Quezon Lorenzo “Erin” Tañada III, dan Senator Sergio “Serge” Osmeña III. Keduanya dan keluarga mereka berperang melawan kediktatoran Marcos, dan mencari keadilan bagi para korban.

“Di antara para pendukung undang-undang ini, mereka meyakinkan bahwa meskipun waktu yang dicuri dari para korban Darurat Militer tidak akan dikembalikan, negara akan memastikan pengakuan atas apa yang telah mereka lalui dan dengan demikian membawa mereka lebih dekat pada penyembuhan total dari keadaan darurat. luka masa lalu.”

(Bersama dengan pihak-pihak lain yang mendorong diberlakukannya undang-undang ini, mereka meyakinkan bahwa meskipun mereka tidak dapat memutar kembali waktu yang telah dicuri dari para korban Darurat Militer, mereka dapat memastikan bahwa negara akan mengakui apa yang telah dialami oleh para korban untuk membawa mereka lebih dekat ke masa depan. membawa untuk menyembuhkan luka masa lalu.)

Sebagai penghormatan kepada para korban hak asasi manusia, Aquino mengatakan perlunya menghilangkan bekas luka Darurat Militer.

“Ada yang diculik di tengah malam; mereka yang ditangkap tanpa sepatah kata pun; korban pencurian, penyiksaan dan pembunuhan; penderitaan banyak orang sementara hanya sedikit yang mendapat manfaat,” kata Aquino dalam bahasa Filipina.

Aquino mengatakan inilah alasan dibalik rencana pemerintah untuk membangun Museum Kenangan: untuk mengakui dan memberi arti penting bagi para korban Darurat Militer.

Presiden berbicara di hadapan audiensi yang mencakup Wakil Presiden Jejomar Binay, mantan Presiden Fidel Ramos, Ketua Feliciano Belmonte Jr., dan Ketua Hak Asasi Manusia Loretta Ann Rosales.

Acara ini bertanggal 27st peringatan Revolusi Kekuatan Rakyat EDSA 1986, pemberontakan damai yang mengakhiri 20 tahun rezim Marcos, dan berujung pada pelantikan ibu Aquino, Cory, sebagai presiden.

Ayah presiden, mendiang Senator Ninoy Aquino, adalah seorang kritikus keras terhadap rezim Marcos dan dibunuh pada tahun 1983. Kematiannya mendorong warga Filipina untuk melawan kediktatoran.

KEMAMPUAN TERJANGKAU PEMBARUAN.  Presiden Aquino menulis di Dinding Ikrar Komitmen pada kegiatan peringatan 27 tahun Revolusi Kekuatan Rakyat EDSA.  Foto oleh Gil Nartea / Biro Foto Malacañang.

‘Jangan memutarbalikkan sejarah’

Sekutu Aquino di Kongres memuji pemberlakuan undang-undang tersebut.

Sen. Teofisto “TG” Guingona III, salah satu penulisnya, mengatakan undang-undang tersebut mengakui kepahlawanan yang meluas selama Darurat Militer.

“Hanya ketika kita mengingat kekejaman, ketidakadilan dan pelanggaran yang terjadi di masa lalu, kita, sebagai sebuah bangsa, dapat terus berjuang melawan upaya yang membiakkan kejahatan ini. Ingatan kita akan Darurat Militer, yang tetap hidup dan kuat, akan memastikan bahwa kita tidak akan mengalami nasib yang sama lagi,” kata Guingona dalam sebuah pernyataan.

Senator Francis Pangilinan menggemakan pesan tersebut.

“Adalah tugas kita untuk mengingatkan generasi ini tentang apa yang terjadi. Kita tidak boleh membiarkan bagian sejarah kita ini diremehkan atau fakta-fakta diputarbalikkan oleh mereka yang berusaha membersihkan kesalahan mereka terhadap rakyat Filipina. Memang tidak akan pernah lagi.”

Senator Francis Escudero, sponsor versi Senat, mengatakan undang-undang ini unik, pertama kalinya sebuah negara bagian mengakui pelanggaran yang dilakukan pemerintahan sebelumnya terhadap warganya melalui restitusi.

“Cakupan undang-undang yang diperluas tidak hanya mencakup kompensasi moneter, tetapi juga manfaat non-moneter seperti bantuan sosial dan psikologis kepada korban kekejaman oleh berbagai lembaga pemerintah yang terlibat. Daripada sekadar menyebutnya sebagai RUU kompensasi, kini kami menyebutnya sebagai undang-undang pemulihan,” kata Escudero dalam siaran persnya.

Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) juga menyatakan dukungannya terhadap RUU tersebut dan implementasinya.

“Semua perkembangan dan gerakan menuju pencapaian kebenaran dan keadilan bagi rakyat kami selalu disambut baik,” kata militer dalam sebuah pernyataan.

“Kami akan terus menjadi sumber kebanggaan nasional dengan mendorong perlindungan hak asasi manusia dan kepatuhan terhadap Hukum Humaniter Internasional dalam semua upaya kami, dan dengan menjalankan mandat konstitusi kami untuk melindungi rakyat dan negara serta menjunjung tinggi kedaulatan dan integritas wilayah. negara kita.”

‘Bukan sekedar bangkit, tapi bergerak maju’

Dalam pidatonya, Presiden menekankan bahwa pesan EDSA adalah agar masyarakat Filipina dapat melampaui mentalitas kepiting dan kepentingan pribadi.

“Kami membuktikan bahwa masyarakat Filipina bisa bersatu, saling membantu, dan mempertaruhkan nyawa satu sama lain. Di EDSA, kami memikirkan kesejahteraan bangsa dan sebangsa sebelum kepentingan pribadi.”

Presiden mengatakan 27 tahun yang lalu, dunia mengagumi Filipina karena People Power-nya, yang menginspirasi revolusi damai serupa di luar negeri. Dia mengatakan negara ini mendapatkan pengakuan lagi, kali ini karena keuntungan ekonomi.

Aquino mengatakan Filipina tidak cukup hanya bangkit dari masa kelam sejarahnya, namun juga harus bergerak maju.

“Yang kadang saya pikirkan adalah kita seperti terjebak dalam siklus jatuh dan bangun, seolah-olah kita tidak bisa menerima bahwa kita bisa lurus dan maju, tanpa disakiti lagi, tanpa tertindas lagi tidak menjadi apa-apa. , tanpa terluka lagi. Sulit untuk mengakuinya: meskipun kami ahli dalam berdiri, kami tampaknya kurang mengalami kemajuan dan kemajuan.”

(Saya terkadang berpikir bahwa kita sepertinya menyukai siklus terjatuh, bangkit kembali, seolah-olah kita tidak bisa menerima bahwa kita bisa maju tanpa disakiti lagi, tanpa dianiaya lagi, tanpa disakiti lagi. Itu sulit. harus diakui: kita ahlinya dalam berdiri, tapi sepertinya kita belum ada kemajuan dan kemajuan.)

Aquino meminta masyarakat Filipina untuk menggunakan semangat EDSA untuk melihat ke depan.

Sekarang kita sudah bangun, mari kita maju; datang dan pimpin orang lain dan fokus pada masa depan; mari kita hilangkan keraguan kita dan langsung mewujudkan impian kita.”

(Sekarang kita telah bangkit, mari kita bergerak maju; mari kita saling bergandengan tangan dan mengarahkan pandangan kita pada masa depan; mari kita menghilangkan kekhawatiran kita dan bergerak maju menuju realisasi impian kita.) – dengan laporan dari Ayee Macaraig/Rappler.com

HK Pool