• May 22, 2024
Mengajarkan People Power 1986 kepada remaja

Mengajarkan People Power 1986 kepada remaja

Seorang guru merefleksikan memori EDSA dan perubahan makna kebebasan bagi siswa saat ini.

Di kelas, saya membahas pentingnya sejarah People Power tahun 1986 bagi media Filipina dalam konteks dua hal berikut:

Pertama, bahwa kita harus menghargai dan melindungi kebebasan pers sebagai pilar demokrasi, dengan menekankan Pasal III, Ayat 4 Konstitusi kita yang disahkan setelah People Power tahun 1986: “Tidak ada undang-undang yang boleh disahkan yang membatasi kebebasan berpendapat atau berekspresi. , atau hak pers, atau hak masyarakat untuk berkumpul secara damai guna mengajukan petisi kepada pemerintah untuk mengatasi keluhan mereka.”

Kedua, pengalaman People Power yang pertama (dan juga yang kedua pada tahun 2001) dengan tegas menunjukkan kekuatan media massa sebagai alat untuk menggerakkan masyarakat untuk bertindak. Pada tahun 1986, kita mengetahui kisah bagaimana Jaime Cardinal Sin mengimbau masyarakat Filipina melalui Radio Veritas untuk pergi ke EDSA untuk melindungi tentara pemberontak yang gagal melakukan kudeta terhadap Presiden Ferdinand Marcos.

Di sekolah Jurnalisme, mata kuliah dasar – yaitu mata kuliah dasar – diajarkan oleh anggota fakultas yang paling senior. Hal ini untuk memastikan bahwa landasan praktisi media di masa depan akan berpedoman pada keahlian dan kebijaksanaan guru.

Dalam kasus kami, saya adalah anggota fakultas yang paling senior, bukan berdasarkan usia, namun berdasarkan jumlah tahun dalam profesi guru serta jumlah tahun yang dihabiskan sebagai praktisi media. Kalayaan College didirikan pada tahun 2001 oleh pendidik terkenal Dr. Jose V. Abueva mapan. Saya mulai mengajar di sana pada tahun 2004 dan menjadi koordinator pertama program Jurnalisme Perguruan Tinggi tersebut.

Tapi bagaimana seseorang seusia saya bisa belajar tentang arti sebenarnya dari People Power bagi kami orang Filipina ketika saya baru berusia tujuh tahun ketika EDSA One terjadi? Bagaimana cara saya menceritakan kisahnya? Bagaimana saya mempelajari pelajaran yang didapat?

darurat militer

Pembelajaran dari People Power tahun 1986 selalu terhubung dengan kisah tahun-tahun darurat militer. Dengan diberlakukannya darurat militer, media menjadi institusi pertama yang merasakan penderitaan akibat darurat militer. Media cetak dan penyiaran independen ditutup, sementara praktisi media yang kritis terhadap pemerintahan Marcos ditangkap dan dipenjarakan. Publikasi kampus juga masuk dalam sasarannya.

Meskipun saya belum dilahirkan pada saat itu, saya mendapat kehormatan untuk diajar dan dibimbing oleh para jurnalis praktik selama tahun-tahun sulit bagi media Filipina. Sebagai seorang mahasiswa jurnalisme di Universitas Filipina, saya pernah menjadi profesor seperti Luis Mauricio, mantan editor majalah Critical Graphic yang termasuk dalam gelombang pertama jurnalis yang dipenjara setelah darurat militer diberlakukan.

Ia mengajar Jurnalisme 100 (Sejarah Pers). Ceramahnya berdasarkan buku Jaime Ramirez dan Rosalinda Ofreneo sangat bagus, namun kisah pengalamannya ketika kebebasan pers ditindas tetap melekat dalam ingatan saya. Saya mengingatnya dengan sangat jelas sampai hari ini dan sekarang dapat menceritakan kembali kisahnya kepada murid-murid saya seperti yang dia ceritakan kepada kami.

Saya juga belajar dari kisah-kisah yang diceritakan berkali-kali oleh Luis Teodoro, seorang jurnalis lain yang dipenjarakan pada masa darurat militer. Dia bukan hanya profesor saya, dia juga editor pertama saya ketika saya keluar dari perguruan tinggi. Kisah-kisahnya diringkas dengan baik dalam sebuah makalah yang ia sampaikan dalam sebuah program tahun 1999 yang memperingati pemberlakuan pemerintahan darurat militer di Filipina. Saya ada di acara itu dan mengganggunya saat dia mengenang tahun-tahun kelam itu kepada media Filipina. Dekan Teodoro berkata:

“…Praktik jurnalisme di atas tanah sebagian besar berada di tangan mereka yang tidak kritis terhadap rezim, atau mendukungnya. Hal ini menyingkirkan beberapa praktisi yang paling dihormati dan cakap dari profesi tersebut, sehingga menjadikan profesi tersebut kurang menguntungkannya. Hal ini juga berdampak pada jurnalis muda yang tidak lagi mendapat manfaat dari pembelajaran dari pengalaman rekan-rekan mereka yang lebih tua melalui sistem magang di ruang redaksi informal, yang selama berpuluh-puluh tahun merupakan proses dimana generasi muda belajar dari generasi yang lebih tua.”

Menceritakan kembali cerita

Saya tersentuh oleh cerita-cerita itu dan saya menceritakan kisah mereka lagi kepada murid-murid saya.

Demokrasi dipulihkan pada tahun 1986. Institusi demokrasi, termasuk kebebasan pers, kemudian dipasang kembali.

Bertahun-tahun setelah tanggal 21 September 1972 dan 22-25 Februari 1986, saya juga menjadi bagian atau saksi dari cerita yang saya ceritakan kepada siswa saya semester demi semester. Pembatasan kebebasan pers terjadi dalam berbagai bentuk. Saya ingat saat menghadapi angin topan yang kuat untuk mewawancarai pedagang dan pedagang surat kabar di Metro Manila untuk mengetahui apakah memang ada pembelian massal atas edisi surat kabar tertentu.

Isu itu dianggap kritis terhadap mantan Presiden Joseph Estrada. Saya juga ingat berada di kantor Manila Time milik Gokongwei pada malam terakhir operasinya. Para editor dan staf sedang menyiapkan edisi terakhir surat kabar tersebut. Jurnalis non-Manila Times hadir untuk menunjukkan dukungannya. Itu adalah akhir yang menyedihkan dari sebuah cerita yang dimulai dengan kasus pencemaran nama baik P101M terhadap Manila Times.

Kaum muda saat ini menggunakan media sosial untuk berbagi atau mengekspresikan pikiran dan perasaan mereka. Inilah arti kebebasan bagi sebagian besar dari mereka. Lalu bagaimana seorang guru dapat memberikan kesan mendalam dan mendalam mengenai nilai kebebasan?

Kita memetik pelajaran sejarah dengan mengingat kisah-kisah tersebut dan mengulanginya semester demi semester, generasi demi generasi. Kita mengingat akibat-akibat penindasan dan kita mengingat buah-buah penebusan. Kita ingat; kami belajar Inilah cara kami memastikan bahwa kebebasan yang kami peroleh di masa lalu tidak akan pernah hilang di masa depan.

Sejarawan AL Rowse berkata: “Hidup kita terikat pada tirani waktu, melalui apa yang kita ketahui tentang sejarah, kita terbebas dari ikatan dan melarikan diri – pada waktunya.” Oleh karena itu kita ingat; kami belajar – Rappler.com

Evelyn O. Katigbak adalah mantan penulis kontributor Newsbreak.


Anda mungkin juga ingin membaca:

HK Pool