• April 23, 2024
Kami tidak peduli dengan haters

Kami tidak peduli dengan haters

Didorong oleh lagu hit fenomenal mereka ‘Pompeii’, band terobosan asal Inggris Bastille adalah band besar pertama yang tampil di Manila pada tahun 2015

MANILA, Filipina – Ada suatu masa ketika penyebutan kata Bastille memunculkan gambaran sebuah benteng di Paris yang dikepung oleh warga yang menjadi titik balik Revolusi Perancis.

Namun saat ini, kata tersebut lebih sering digunakan dalam budaya pop untuk merujuk pada band rock indie Inggris yang terkenal karena single “Pompeii” yang sangat menarik.

Bastille, yang didirikan dan dipimpin oleh Dan Smith, memenangkan Best British Breakthrough di Brit Awards tahun ini. Orang Amerika juga menyukai musik grup tersebut; “Pompeii” memuncak di nomor lima di Billboard Hot 100 AS dan mereka mendapat dua nominasi di Grammy Awards tahun depan, termasuk Artis Pendatang Baru Terbaik.

Bastille saat ini sedang tur dan Manila adalah salah satu pemberhentiannya. Rappler berbicara dengan vokalis Dan tentang awal mula band ini, bagaimana mereka menghadapi haters, dan apakah dia akan mencoba jurnalisme. Kutipan:

Rappler: Dimana kamu sekarang dan apa yang kamu lihat di luar jendelamu?

Dan Smith: Kami baru saja tiba di LA untuk manggung besok malam. Pemandangan dari jendela saya adalah matahari terbenam di Pantai Santa Monica. Saya merasa sangat beruntung memiliki pemandangan ini sekarang.

Selamat atas kesuksesan semuanya. Pernahkah Anda berpikir bahwa Anda adalah band yang sangat populer dengan album terlaris dan pertunjukan yang terjual habis ke mana pun Anda pergi? Atau apakah Anda akan mengatakan bahwa Anda sudah terbiasa dengan semua perhatian sekarang?

DS: Terima kasih! Kami masih merasa seperti band kecil yang baru. Saya harap rasanya selalu seperti itu. Saya masih merasa sangat beruntung ketika kami memainkan pertunjukan yang tiketnya terjual habis atau bertemu orang-orang yang menyukai musik kami.

Grup ini dimulai sebagai proyek solo Dan. Pada titik manakah Anda menyadari bahwa itu akan bekerja lebih baik sebagai grup beranggotakan empat orang daripada solo, seperti penyanyi-penulis lagu?

DS: Aku tidak terlalu suka menjadi artis solo karena aku tidak pernah merasa nyaman dengan perhatian. Saya senang berada di sebuah band karena Anda bisa berkumpul dengan teman-teman Anda dan bermain musik serta berbagi semua keanehan yang menyertainya.

Menurut Anda, band atau artis mana yang memiliki pengaruh terbesar terhadap musik Bastille?

DS: Pastinya Dr.Dre. 2001 adalah satu-satunya album yang kami berempat sepakati benar-benar brilian.

Darah yang buruk jelas sukses baik secara kritis maupun komersial. Apakah kalian merasakan tekanan untuk menduplikasi atau bahkan melampaui kesuksesan itu dengan album berikutnya? Adakah berita tentang kapan kita bisa mengharapkannya keluar?

DS: Kami mencoba untuk santai menghadapi album berikutnya karena kami tidak ingin terjebak memikirkan tekanan atau ekspektasi. Jika diisi dengan lagu-lagu yang bagus maka mudah-mudahan orang-orang akan menyukainya, meskipun suara kami telah sedikit berevolusi. Kami berharap dapat merilisnya akhir tahun depan.

“Pompeii” telah menjadi lagu yang sangat populer di Filipina, dan saya bayangkan, di banyak tempat di seluruh dunia. Apakah menurut Anda ini adalah lagu yang mewakili suara Bastille? Jika bukan itu, lagu apa yang akan Anda mainkan untuk pertama kali mendengarkan Bastille?

DS: Saya mungkin akan memainkan lagu “Bad Blood” terlebih dahulu. Saya pikir ini mewakili banyak suara berbeda yang kami gunakan di seluruh album. Saya rasa “Pompeii” adalah satu-satunya lagu sejenis yang pernah direkam. Saya sangat senang orang-orang menyukainya di banyak negara berbeda. Saya membuatnya di kamar tidur saya dan tidak pernah berpikir itu akan menyebar sejauh ini.

Tentu saja Anda memiliki banyak pengikut di seluruh dunia. Tapi Anda juga punya kritik dan, karena tidak ada kata yang lebih tepat, “pembenci”. Bagaimana cara Anda menghadapi kritik, terutama yang bersifat penuh kebencian dan meremehkan?

DS: Tentu saja beberapa orang tidak akan menyukai musik kami, tidak ada yang menyukai semuanya. Memang tidak menyenangkan membaca hal-hal negatif, tapi umumnya kita tidak terlalu peduli. Apa gunanya? Musik selalu membuat orang menjadi sangat bergairah dan berpendirian keras – itulah yang brilian darinya. Kami beruntung memiliki basis penggemar yang luar biasa yang mendukung kami, jadi tidak ada alasan bagi kami untuk tutup mulut terhadap orang-orang yang mengatakan hal buruk.

Ada masalah antara Taylor Swift dan Spotify tentang bagaimana musik didistribusikan saat ini. Apa pendapatmu tentang semua ini brouhaha? Bagaimana perasaan Anda tentang layanan streaming musik dan menurut Anda layanan tersebut lebih bermanfaat bagi artis atau pendengar?

DS: Saya mengalami konflik. Menurut saya Taylor Swift menyampaikan pendapat yang sangat bagus tentang nilai musik, namun menurut saya Spotify juga benar-benar mencoba menciptakan cara untuk memonetisasi musik bagi generasi yang mengharapkan musik gratis. Aku tidak pernah mempunyai harapan untuk menghasilkan uang dari musik, jadi ada bagian dari diriku yang tidak merasa berhak sama sekali.

Saya tahu Spotify luar biasa bagi penggunanya. Aku menyukainya. Tapi saya juga membeli banyak musik di iTunes dan juga vinyl. Mungkin kita harus menerima saja bahwa konsumen musik modern akan mengakses musik di berbagai platform berbeda? Saya tidak tahu.

Anda telah melakukan tur cukup banyak selama beberapa tahun terakhir. Bagaimana Anda menjaga setiap pertunjukan tetap segar dan menarik?

DS: Kami mengubah set list dari tur ke tur, mencoba membayangkan apa yang akan dinikmati penonton. Kami juga mulai menambahkan lagu-lagu baru yang sepertinya selalu membuat set tetap terlihat segar. Seiring dengan semakin besarnya tur, kami dapat menambahkan produksi yang lebih besar – menggunakan proyeksi dan visual. Ini sangat membantu.

Anda adalah jurusan jurnalisme. Pernahkah Anda serius mempertimbangkan untuk mengejar karir di bidang jurnalisme?

DS: Iya tentu saja. Pada tahun 2010 pada dasarnya saya harus memilih antara menekuni jurnalisme dan musik. Saya sangat senang saya memberi kesempatan pada musik. Siapa tahu suatu saat ketika saya menganggur dan menjadi tunawisma, saya bisa menjadi jurnalis lagi.

Artis manakah yang paling Anda sukai saat ini? Siapa yang sering memutar playlist ponsel/iPod/Spotify Anda?

DS: Saat ini saya mendengarkan: Jungle, FKA Twigs, Frank Ocean, Rag’N’Bone Man, To Kill a King, Alt-J, Banks, Haim, James Blake, Kendrick Lamar, SBTRKT, Lana Del Rey, Jare & Bertahun-tahun. Saya terobsesi dengan musik baru, jadi saya selalu berusaha mencari hal baru untuk dicoba. – Rappler.com

Bastille Live di Manila berlangsung pada tanggal 5 Januari 2015 di World Trade Center, pukul 20.00. Untuk tiket kunjungi smtickets.com atau hubungi 470-222.

Result Sydney