• May 28, 2024
Kandidat Commish Fischer dipenuhi dengan ‘ide cemerlang’ untuk PBA

Kandidat Commish Fischer dipenuhi dengan ‘ide cemerlang’ untuk PBA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mark Fischer adalah mantan direktur pelaksana NBA Cina dan mantan manajer umum NBA Taiwan

MANILA, Filipina – Yang paling tidak dikenal dalam daftar 6 kandidat untuk posisi komisaris PBA adalah Mark Fischer, tetapi dia masuk dalam daftar karena kredensial mengesankan dan “ide cemerlang” untuk liga berusia 40 tahun tersebut.

Fischer, 54, adalah warga Amerika dengan pengalaman luas dalam mengembangkan merek NBA di Asia-Pasifik selama lebih dari satu dekade. Ia juga disebut-sebut memperkenalkan NBA ke Filipina.

Ray Canilao dari Global Executive Solutions, kepala pemburu yang ditunjuk PBA untuk posisi komisaris, mengatakan mereka mulai menghubungi Fischer ketika mereka memperluas pencarian mereka di seluruh ASEAN.

“Dia menyukai bola basket dan dia sangat tertarik untuk menjajaki peluang sejauh posisinya,” kata Canilao tentang Fischer, lulusan Universitas Harvard. “Dia mempunyai ide-ide cemerlang dan banyak saran, dan bahkan sedang mempertimbangkan kemungkinan untuk mentransplantasikan PBA di Asia.”

Dari 6 kandidat yang tersisa, Fischer mungkin memiliki resume terbaik, meskipun ia tidak memiliki banyak latar belakang PBA.

Dia adalah mantan direktur pelaksana NBA China dan mantan manajer umum NBA Taiwan. Jabatannya saat ini adalah konsultan untuk UFC Asia.

“Dia bermain selama masa kuliahnya dan dia bermain bola basket profesional di Taiwan. Dia bersama NBA Asia Pasifik selama 10 tahun. Anda bisa membayangkan paparannya,” kata Canilao, yang menceritakan bahwa mereka menghubungi Fischer melalui email dan kemudian berbicara dengannya melalui Skype sebelum akhirnya mewawancarainya.

Fischer telah bekerja di berbagai wilayah di kawasan ini, termasuk HongKong, Taiwan, dan Tiongkok. Dia sekarang berbasis di Singapura.

Terlepas dari beragamnya kandidat, Canilao mengatakan ada satu kesamaan yang mengikat mereka semua.

“Mereka semua menyukai bola basket,” katanya. “Mereka semua ingin mengembangkan bola basket di Filipina, mungkin tidak hanya di sini tapi juga di luar Filipina. Mereka semua memiliki kemampuan teknis dan pemahaman tentang bola basket. Mereka semua memiliki integritas dan kepemimpinan serta rasa hormat. Akhirnya, mereka benar-benar terbuka untuk melihat hal ini dengan serius.”

Langkah selanjutnya dalam proses seleksi, menurut komisaris yang akan keluar, Chito Salud, adalah mengurangi 6 nama menjadi 3 dan Dewan Gubernur PBA akan mewawancarai mereka dalam 2 minggu ke depan dan memutuskan 2 orang terakhir. Komisaris baru akan dipilih paling lambat 15 Mei. – Rappler.com

Keluaran SGP Hari Ini