• April 14, 2024
Kapten Barbell OFW

Kapten Barbell OFW

Pada hari-hari ketika saya berdiri sendirian di hadapan politik dan birokrasi perusahaan, saya mengambil barbel saya seperti Tenteng untuk mengumpulkan kekuatannya

Seperti halnya profesi apa pun, ada saatnya Anda ingin menyerah. Batu yang Anda dorong ke atas bukit akan tersangkut dan menahan beban Anda. Anda merasa lelah secara intelektual dan emosional. Sebagai Pekerja Filipina Rantau (OFW), hari-hari seperti ini membuat jarak antara Anda, keluarga, dan teman-teman terdekat di kampung halaman terasa semakin lebar. Sebagai seorang konsultan manajemen, saya berbagi gambaran sekilas tentang perasaan terisolasi karena jauh dari istri dan anak saya saat saya melakukan perjalanan keliling Amerika setiap minggunya. Pada saat inilah saya mengunjungi Kapten Barbell.

Tentu saja, secara metaforis.

Perasaan terisolasi dimulai pada hari Senin ketika saya berangkat ke bandara untuk mengejar penerbangan pertama dari Chicago. Saya bangun dini hari dan membuka mata dan melihat seorang anak laki-laki gemuk berusia 11 bulan yang ngiler di samping saya. Saya diam-diam akan menertawakan betapa konyolnya penampilan anak saya dengan mulut terbuka. Saya akan menghitung miliknya lipatan lemak (iya, saya hanya mengarang istilah itu) yaitu kantong-kantong lemak yang terbentuk di lengan dan kakinya. Enambelas. Delapan belas jika dihitung yang ada di bawah popoknya! Aku akan memiringkan kepalaku lebih tinggi sehingga aku bisa melihat kepala istriku di belakang kepala anakku. Saya akan bertanya-tanya kapan Tuan Vetvoue akan berhenti tidur di sini antara saya dan istri saya. Saya akan meletakkan jari saya di hidung kecilnya untuk melihatnya menggeliat sedikit, berhati-hati agar tidak membangunkannya. Saya akan menatap istri dan anak saya selama beberapa menit lagi dan membiarkan pikiran saya tertuju pada gambaran yang harus bertahan sepanjang minggu ini.

Banyak klien saya yang belum pernah ke Asia dan hanya tahu sedikit tentang Filipina. Saya yakin Anda juga demikian, saya antusias untuk memberi tahu klien saya tentang budaya Filipina. Salah satu pertukaran yang mengesankan terjadi di Duluth, MN. Rekan-rekan Amerika saya berbicara tentang memancing di es, pekan raya kenegaraan, dan Oreo goreng, Snickers, dan mentega: hal-hal yang biasanya tidak Anda lihat di film-film Hollywood. Saya kemudian berbicara tentang makanan kami, pantai-pantai kami yang indah, selebriti internasional Filipina yang terkenal, dan banyak hal lainnya.

Saya memberi tahu mereka bahwa saya tumbuh besar dengan menonton Jalan Sesama tapi saya sangat menikmati karakter dalam versi lokal kami, Batibot. Saya ingat dengan jelas wajah klien saya di Amerika berseri-seri ketika saya memberi tahu mereka tentang mereka Kapten Barbel. Saya bahkan mungkin akan mengangkat tangan dan berteriak, “Kapten Barbell!” ketika saya menceritakan legenda tersebut dan menunjukkan bagaimana pahlawan kita, di dalam tenda berubah dari pengemis kurus menjadi pahlawan emas. Saya dengan bercanda menyimpulkan ceritanya dengan, “Bisakah Superman benar-benar melakukan apa yang dia lakukan saat dia membawa barbel? Terbang dengan barbel sangat masuk akal!” Mereka semua tertawa dan terkejut melihat betapa berwarna-warninya pahlawan super Filipina kami.

Tidak peduli betapa rumitnya permasalahan yang dihadirkan kepada saya, saya tetap yakin bahwa saya membawa perspektif yang unik. Kumpulan ide di kepala saya berasal dari pola asuh yang khas Filipina. Serius, siapa lagi di ruangan ini yang memikirkan pahlawan penarik barbel? Dan pada hari-hari ketika saya berdiri sendiri di hadapan politik dan birokrasi perusahaan, saya memahaminya barbel seperti Di dalam tenda lakukan untuk memanggil kekuatannya. Aku barbel hadir dalam bentuk tiga pemikiran yang menggemakan mantra kerendahan hati, kebanggaan dan rumah. Saya berbagi barbel saya dengan sesama OFW sehingga Anda juga bisa merasa seperti pahlawan emas!

Kerendahan hati

Mantra pertama saya adalah mencari ke dalam. Aku duduk diam dan menunggu jantungku berdetak sedikit lebih lambat. Bahkan dengan persahabatan yang kuat yang telah saya dan istri saya kembangkan selama bertahun-tahun, tinilah kekosongan yang masih belum terisi ketika Anda berada di negara asing. Saya berhenti dan memusatkan diri sampai saya diingatkan bahwa aku tidak pernah benar-benar sendirian. Orang Filipina mengandalkan kekuatan dari Tuhan dan saya tidak terkecuali. Saya mengingatkan diri saya akan perjuangan lebih besar yang membawa saya ke sini, baik perjuangan saya maupun keluarga saya sebelum saya. Saya tahu saya akan menyelesaikannya juga.

Sebagai sebuah bangsa, akan selalu ada permasalahan moral yang memecah belah kita seiring dengan bertambahnya usia kita sebagai sebuah bangsa. Contoh kasusnya: RUU Kesehatan Reproduksi dan peran Gereja dalam kebijakan pemerintah. Kita pernah menjadi teladan bagi revolusi damai dengan rosario dan bukan senjata. Kami adalah salah satu dari sedikit negara di mana aborsi masih ilegal. Ada permasalahan yang memecah belah kami, namun kami adalah umat yang secara alami percaya kepada Tuhan. Mengharapkan kekuatan ke surga akan selalu menjadi bagian dari identitas kita.

Kebanggaan yang membara

Kata-kata Presiden Aquino sangat menyentuh hati ketika dia berkata, “Berikan saja pengetahuan, keterampilan, dan pengalaman kepada Pinoy… berikan waktu yang cukup kepada Pinoy, kami akan benar-benar pamer.

Kata-kata ini paling tepat menggambarkan mantra kedua saya dan aspirasi 10 juta warga Filipina di seluruh dunia. Saya mengingatkan diri sendiri mengapa kami berkelana ke pantai yang jauh. Meskipun kami tersebar di seluruh dunia mencari peluang dan membangun karier untuk menafkahi keluarga kami, dorongan terdalam kami adalah untuk menunjukkan kepada rekan-rekan kami betapa sebenarnya orang Filipina kelas dunia. Kami tidak meninggalkan negara kami hanya untuk menambah staf dan memberikan bantuan sementara. Kita tidak duduk diam meraup kekayaan negara lain. Kami di sini untuk bekerja keras demi impian di kampung halaman. Kami di sini untuk unggul dan menunjukkan penguasaan keahlian kami!

Baru-baru ini, terdapat ujaran kebencian yang dilakukan oleh negara-negara tetangga di Asia terhadap kita. Agar negara-negara lain tidak melupakan sejarah mereka, semua negara telah melalui masa-masa perjuangan dan kita pun tidak terkecuali. Negara, organisasi, dan keluarga telah memperoleh manfaat yang signifikan dari kehadiran kami. Saya ulangi: keadaan mereka menjadi lebih baik karena kita ada di sini! Yang ada hanyalah kebanggaan mengetahui dari mana kita berasal.

Beritahukan kepada mereka bahwa hanya ada tiga kesempatan ketika seorang OFW menunjukkan kerentanannya: di gerbang keberangkatan NAIA, di telepon dengan orang-orang tercinta, dan ketika bencana melanda tanah air kita. Jika tidak, mereka akan menghadapi masyarakat Filipina dengan semangat pantang menyerah yang mengakhiri setiap hari dengan harapan besar, tawa yang menular, dan senyuman karena mengetahui bahwa pengorbanan hari ini akan membangun kehidupan yang lebih baik di negara asal mereka. Biarkan mereka tahu.

Barbel terangkat

Lagu favorit, “kangen kamu hari selasa” selalu ada di playlist saya karena mengingatkan saya pada istri saya, Claudine, dan betapa konyolnya kami sebagai pasangan. Lagu ini adalah irama mantra ketigaku. Pikiranku berpacu dengan pikiran untuk pulang ke rumah ke Mr. Fat Folds dan menikmati makanan hangat khas Filipina rumahan pada Kamis malam di apartemen kecil kami. Pikiranku melangkah lebih jauh dan Saya berhenti dan memikirkan percakapan panjang dan olok-olok dengan teman dan keluarga di Filipina. Humor kami sungguh unik – ada tingkat tawa dan animasi yang hanya saya dapatkan bersama teman-teman Filipina! Saya ingat tertawa bersama mereka dan jiwa saya bersukacita.

Mengapa kenangan yang tampaknya biasa-biasa saja ini begitu penting? Hal ini membuat saya tidak bisa jatuh cinta sepenuhnya pada negara yang untuk sementara saya sebut rumah ini – selera, fasilitas, dan peluangnya. Saya dan istri menjaga hati kami tetap fokus untuk menemukan jalan pulang secara permanen suatu hari nanti. Kami ingin putra kami tumbuh dikelilingi oleh orang-orang yang memiliki nilai-nilai yang sama dengan kami dan berbicara dalam bahasa kami. Jangan jatuh cinta, karena sekali jatuh cinta, kamu tidak akan pernah kembali ke rumah selamanya.

Untuk saat ini, upaya kami terus berlanjut selama tinggal di Amerika Serikat. Kami hanya menantikan untuk mengunjungi Filipina saat liburan! Penerbangan pulang ke kampung halaman pada jam-jam seperti ini jelas merupakan pemandangan yang menarik untuk dilihat. Banyak sekali keseruan yang terjadi saat pesawat mendarat di NAIA. Penumpang akan bersorak dan bersorak, dan jika Anda benar-benar beruntung, tos dari orang asing. Jangan malu di sini: Saya salah satu dari orang-orang itu! Dapat dimengerti bahwa ini adalah satu-satunya saat dimana kita dapat benar-benar mengatakan bahwa kita ada di rumah.

Saat ini mantra saya sudah lengkap dan barbel saya terangkat sepenuhnya. Batu yang saya dorong ke atas bukit tidak lagi menahan bebannya. Saya diingatkan bahwa kita berasal dari masyarakat Filipina yang mempunyai semangat pantang menyerah, dulu dan sekarang. Kami adalah pahlawan emas.

Kapten Barbel! Untuk kemuliaan Tuhan yang lebih besar – Rappler.com

Glenn adalah manajer konsultan untuk industri rumah sakit di salah satu dari empat perusahaan konsultan besar Amerika. Dia tinggal di Chicago, Illinois. bersama istrinya, Claudine, dan putranya yang berusia 11 bulan, Timothy.

Hk Pools