• April 23, 2024
Karyawan dipuji sebagai pahlawan dalam pengepungan supermarket Paris

Karyawan dipuji sebagai pahlawan dalam pengepungan supermarket Paris

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para sandera – banyak di antaranya adalah pelanggan Yahudi di toko tersebut – bersembunyi di ruang dingin selama beberapa jam dan diselamatkan berkat seorang imigran Muslim yang berpikir cepat dan bekerja di toko tersebut.

CALIFORNIA, AS – Saat ini dunia sudah mengetahui kisah pembunuhan massal di Charlie Hebdo dan supermarket halal yang dilakukan oleh dua teroris bersenjata. Pahlawan cerita di supermarket halal adalah seorang imigran Muslim berusia 24 tahun yang berasal dari Mali di Afrika Barat bernama Lassana Bathily.

“Saya turun ke freezer, saya buka pintunya, ada beberapa orang yang masuk bersama saya. Saya mematikan lampu dan freezer,” kata Bathily kepada stasiun TV Prancis.

“Saya bawa mereka masuk dan suruh mereka tetap tenang di sini, saya keluar. Ketika mereka keluar, mereka mengucapkan terima kasih kepada saya.” Para sandera – banyak di antaranya adalah pelanggan toko Yahudi – bersembunyi selama hampir 5 jam.

Pemikiran cepat Bathily menyelamatkan beberapa orang – tidak ada laporan pasti berapa banyak orang yang bersembunyi di ruangan dingin. Pria bersenjata itu, Amedy Coulibaly, membunuh 4 orang pada hari itu, namun akan lebih banyak orang yang tewas jika bukan karena Bathily dan pelanggan supermarket lain yang berpikiran cepat. (BACA: Sandera Paris selamat dengan bersembunyi di lemari es, di bawah wastafel)

Coulibaly mengatakan kepada polisi hari itu bahwa dia akan membunuh sandera jika polisi menyerbu toko percetakan tempat Cherif dan Said Kouchi, tersangka penyerangan. Charlie Hebdo pembantaian, bersembunyi.

Menurut beberapa laporan, Bathily dapat menghubungi polisi dari toko di mana dia dapat memberikan informasi kepada penegak hukum untuk mengakhiri pengepungan. Namun, polisi awalnya mengira dia adalah tersangka. “Mereka menyuruh saya untuk turun ke tanah dan meletakkan tangan di atas kepala,” katanya kepada stasiun berita TV. “Mereka memborgol saya dan menahan saya selama satu setengah jam seolah-olah saya bersama pria bersenjata itu.”

Coulibaly terbunuh ketika polisi menyerbu toko kelontong, mengakhiri kebuntuan.

Netizen dengan cepat menulis di Twitter dan memuji Bathily sebagai pahlawan, menggunakan #UneMedaillePourLassana (bahasa Perancis untuk “medali untuk Lassana”).

“Kami adalah saudara. Ini bukan pertanyaan tentang Yahudi, Kristen, atau Muslim,” kata Lassana dalam bahasa Prancis saat wawancara TV pada 10 Januari. “Kita semua berada dalam situasi yang sama, kita harus saling membantu untuk keluar dari krisis ini.” – Rappler.com

Data Sidney