• July 24, 2024
Kasus HIV/AIDS melampaui rekor tahun 2010

Kasus HIV/AIDS melampaui rekor tahun 2010

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen Kesehatan prihatin dengan lonjakan besar kasus HIV/AIDS tahun ini

MANILA, Filipina – Jumlah kasus HIV/AIDS yang dicatat oleh Departemen Kesehatan (DOH) pada paruh pertama tahun ini telah melampaui jumlah kasus sepanjang tahun 2010, kata departemen kesehatan pada Jumat, 27 Juli , dikatakan.

Asisten Menteri Kesehatan Eric Tayag mengatakan bahwa pada bulan Juni 2012, Pencatatan HIV dan AIDS Filipina mencatat 295 kasus baru HIV, termasuk 16 kasus AIDS. Hal ini menjadikan jumlah total kasus tahun ini menjadi 1.600.

Sepanjang tahun 2010, DOH mencatat lebih sedikit kasus HIV/AIDS yaitu 1.591 kasus.

Jika tren ini terus berlanjut, tahun 2012 bisa menjadi tahun dengan jumlah kasus HIV/AIDS tertinggi di negara ini.

“Ini adalah salah satu kasus HIV baru bulanan tertinggi di negara ini. Pada bulan Juni, kami melaporkan 295 kasus, sehingga totalnya menjadi 1.600. Jumlah kami sudah lebih dari 1.591 yang tercatat sepanjang tahun 2010,” kata Tayag dalam bahasa campuran bahasa Inggris dan Filipina.

Catatan tersebut menunjukkan bahwa 295 kasus baru pada bulan Juni adalah 66% lebih tinggi dibandingkan 178 kasus pada periode yang sama pada tahun 2011. Terdapat satu kematian pada bulan Juni 2012 yang melibatkan seorang pria berusia 35 tahun.

Pada bulan Maret tahun ini, DOH mencatat total 313 kasus, jumlah tertinggi yang tercatat setiap bulan sejak pencatatan dimulai pada tahun 1984.

“Yang kami khawatirkan, bulan Juni ini ada penambahan 20 kasus (terkait) penggunaan narkoba suntik (IDU),” imbuh Tayag. Korban yang melakukan hubungan seks tanpa kondom menyumbang 92% dari kasus yang dipantau, katanya. LSL (laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki) merupakan jenis penularan seksual yang dominan pada 88% kasus.

Pada tahun 2009 DOH mulai memantau peningkatan jumlah kasus HIV/AIDS di Kota Cebu, dan hal ini tidak berhenti sejak saat itu. Pada tahun 2007, DOH mencatat adanya tren peningkatan di sektor laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki (LSL).

Sejak tahun 1984, DOH telah mencatat total 9.964 kasus, termasuk 353 kematian. Dari jumlah tersebut, 1.061 berkembang menjadi AIDS.

Tayag menyatakan bahwa manfaat dari program intervensi yang dilembagakan oleh DOH, termasuk konseling sejawat di sektor rentan, serta kampanye pengobatan dan pendidikan, tidak dapat dirasakan dalam waktu dekat.

Faktor lain

“Kami sudah mengatakan ini akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik. Butuh waktu 3 hingga 5 tahun sebelum kita bisa melihat perubahannya,” ujarnya.

Menurut Tayag, situasi negara saat ini merupakan cerminan dari “apa yang kita lakukan atau tidak lakukan 3 atau 5 tahun lalu.”

Ia mencontohkan peningkatan kasus yang tiba-tiba di kalangan IDU dan konsentrasi layanan anti-HIV/AIDS di klinik kesehatan masyarakat, karena pekerja seks komersial dulunya merupakan sumber utama penularan di negara tersebut. Sayangnya, laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki tidak mengunjungi klinik tersebut, katanya.

Tayag menambahkan bahwa Internet dan jejaring sosial online juga berkontribusi terhadap peningkatan jumlah kasus karena lebih mudah untuk bertemu orang secara online, yang menurutnya terkadang mengarah pada hubungan seks kasual. – Rappler.com

Sdy pools