• April 13, 2024
CJ orang luar seperti warga sipil yang dikirim ke medan perang

CJ orang luar seperti warga sipil yang dikirim ke medan perang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lebih baik orang dalam memimpin MA, kata Sereno kepada Judicial and Bar Council (JBC) pada Jumat, 27 Juli

MANILA, Filipina – Seperti hakim Mahkamah Agung lainnya yang bersaing untuk menduduki jabatan ketua hakim, Hakim Madya Lourdes Sereno berpendapat bahwa lebih baik jika orang dalam memimpin Mahkamah Agung.

Sereno mengatakan kepada Dewan Yudisial dan Pengacara (JBC) pada hari Jumat, 27 Juli, bahwa orang dalam memiliki pengetahuan dan pemahaman yang mendalam tentang cara kerja pengadilan.

“Agar orang luar memahami cara mengelola agenda en banc, Bisa-terkejut, Juga terspesialisasi (yang mengejutkan, ini terlalu terspesialisasi).

“Menunjuk orang luar seperti mengirim warga sipil, bukan jenderal, untuk memimpin perang.

“Saya berharap masyarakat menyadari bahwa ada orang-orang hebat di lembaga peradilan. Reformasi dan kekuatan bisa datang dari dalam,” tambahnya.

Sebelumnya, Penjabat Ketua Hakim Antonio Carpio dan Hakim Roberto Abad juga mengatakan kepada JBC bahwa orang dalam akan menjadi orang yang tepat untuk pekerjaan tersebut.

Abad mengatakan orang dalam sedang “diuji,” sementara Carpio memperingatkan bahwa orang luar akan “buruk bagi moral.”

Carpio adalah salah satu dari empat anggota senior SC yang bersaing untuk jabatan tersebut. Abad dan Sereno yang berusia 52 tahun adalah anggota junior.

Jika diangkat, Sereno akan tetap menjabat selama 18 tahun ke depan.

Ketika ditanya apakah menurutnya usianya akan menjadi penghalang untuk melakukan pekerjaan dengan baik, dia berkata: “Memimpin orang yang lebih tua dari saya bukanlah hal baru.”

Sereno menceritakan bahwa rekan-rekan seniornya di Komisi Persiapan Reformasi Konstitusi, yang komite pengarahnya ia pimpin ketika ia baru berusia 39 tahun pada tahun 1999, “menghormati efektivitas kepemimpinan saya… Tak satu pun dari mereka yang ragu-ragu untuk menyerahkan kepemimpinan agar tidak memberi saya .”

Kasus Hacienda Luisita

Sereno juga diminta menjelaskan dissenting opinion dalam putusan MA atas kasus Hacienda Luisita.

Keputusan tersebut menyatakan rencana opsi saham bagi petani Luisita tidak konstitusional dan memerintahkan agar tanah dibagi di antara mereka. Ia juga memerintahkan agar kompensasi yang adil dibayarkan kepada pemilik perkebunan tebu seluas lebih dari 6.000 hektar. Keluarga Presiden Benigno Aquino dari pihak Cojuangco adalah pemiliknya.

Enam hakim memutuskan untuk mendasarkan penilaian tanah pada tanggal 21 November 1989, hari dimana rencana opsi saham disetujui.

Sereno, orang pertama yang ditunjuk Aquino di MA, dan 3 orang lainnya memutuskan bahwa penilaian didasarkan pada nilai pasar wajar properti pada tanggal 2 Januari 2006, hari dimana pemilik Luisita diberikan pemberitahuan pertanggungan.

Berdasarkan nilai tahun 2006, Cojuangcos akan memperoleh P10 miliar, lebih dari dua kali lipat jumlah jika penilaian tahun 1989 digunakan.

Kelompok tani meminta Sereno mengundurkan diri dari kasus tersebut dan menuduhnya partisan.

“Pertama-tama, tidak ada angka dalam keputusan itu. Tidak ada yang memasang nomor untuk diterapkan di Hacienda Luisita,” kata Sereno kepada JBC.

“Apa yang saya berikan adalah formula yang diterapkan secara seragam untuk menghitung kompensasi yang adil berdasarkan CARP,” tambahnya. – Rappler.com

Wawancara lainnya:

Selengkapnya di #SCWatch:

Data SDY