• April 19, 2024
Kasus kebangkitan vs CEO Sulpicio Lines

Kasus kebangkitan vs CEO Sulpicio Lines

Pengadilan Banding membuat keputusan yang ‘berlebihan’ untuk menolak kasus yang masih disidangkan oleh pengadilan Manila mengenai tenggelamnya M/V Princess of the Stars pada tahun 2008

MANILA, Filipina – Enam tahun telah berlalu, namun penderitaan mereka masih jauh dari selesai.

Pada hari Kamis, 6 Maret, anggota keluarga korban tenggelamnya M/V tahun 2008 Putri Bintang Ferry mengajukan petisi kepada Mahkamah Agung (SC) untuk membatalkan keputusan Pengadilan Banding (CA) yang membebaskan seorang eksekutif perusahaan pemilik kapal kargo tersebut.

Edgar Go, Wakil Presiden Administrasi Sulpicio Lines Incorporated (SLI), dibebaskan oleh CA pada 22 Maret 2013 dari tuntutan pidana terkait insiden tahun 2008.

Go, yang juga merupakan ketua komite manajemen krisis SLI, didakwa oleh Departemen Kehakiman (DOJ) karena kelalaiannya yang mengakibatkan banyak pembunuhan, cedera fisik yang serius, dan kerusakan properti.

Namun, PT memerintahkan penghentian kasus pidana terhadap Go di hadapan Pengadilan Regional Manila (RTC). Mereka menegaskan kembali keputusannya pada awal tahun 2014.

Kepala Jaksa Penuntut Umum Persida Rueda-Acosta dari Kejaksaan DOJ mengatakan kepada wartawan bahwa lembaga eksekutif memiliki andil dalam proses pengambilan keputusan yang dapat mencegah kecelakaan tersebut.

Kapten yang dimaafkan dikatakan satu-satunya yang harus disalahkan. Analisis DOJ, Ketua Tim Manajemen Krisis, Edgar Go, seharusnya baru pagi ini saat bertemu, dia sudah memerintahkan kapal untuk berlindung, bukan yang melakukan kontak mata dengan topan. di Romblon”jelasnya.

(Mereka berpendapat bahwa hanya kapten yang harus disalahkan. Namun analisis DOJ adalah bahwa Edgar Go, sebagai kepala tim manajemen krisis, seharusnya memerintahkan kapal untuk mencari perlindungan di pagi hari ketika komite masih berada di sana. Sebaliknya, sebuah pertemuan pergi ke Romblon dan menghadapi topan.)

M/V Putri Bintang tenggelam dan terbalik di dekat pantai Pulau Sibuyan di Provinsi Romblon pada bulan Juni 2008. Dari 850 orang di dalamnya, hanya 57 yang selamat. (BACA: Sejarah Bencana Kapal Feri di Filipina)

Menyerukan keadilan

Ernesto Clarin, suami dari salah satu korban kecelakaan, mengatakan perjuangan mereka untuk mendapatkan keadilan masih jauh dari selesai. Dia mengatakan SLI telah menawarkan R10.000 kepada setiap penggugat korban, jumlah yang dia yakini tidak cukup untuk kematian istrinya, Arlene.

Dia menambahkan bahwa kerugian finansial saja melebihi P10.000 karena istrinya menjalankan bisnis keluarga.

Kami hanya bertanya-tanya mengapa petugas itu dibebaskan…. Pihak manajemen harus bertanggung jawab. Jadi kami di sini hari ini untuk memprotes, mengajukan mosi certiorari untuk kasus ini,” dia berkata. (Kami bertanya-tanya mengapa pejabat tersebut dibebaskan… Manajemen harus bertanggung jawab. Itu sebabnya kami di sini hari ini untuk memprotes dan mengajukan mosi certiorari dalam kasus ini.)

Rueda-Acosta mengatakan SLI masih beroperasi hingga saat ini, kali ini terdaftar di Securities and Exchange Commission (SEC) sebagai Philippine Span Asia.

Seorang wanita tua emosional yang putrinya berada di kapal tersebut Putri Bintang feri pada bulan Juni 2008, berpendapat SLI harus bertanggung jawab atas kelalaiannya. Jenazah putrinya – yang merupakan ibu dari 5 anak – belum ditemukan.

Kadang saya bilang, siapapun pemilik Sulpicio Lines, kita hanya berada di tengah lautan. Saya tinggalkan saja mereka, kita menyerahkatanya di puncak emosinya (Kadang-kadang saya cenderung mengatakan, siapa pun pemilik Sulpicio Lines, kita bisa pergi ke tengah lautan. Saya akan meninggalkan mereka di sana, dan kita bisa menghentikannya.)

Keputusan CA yang ‘berlebihan’

Rueda-Acosta menyebut keputusan CA untuk melepaskan Go sebagai “berlebihan” di tengah kasus pidananya yang disidangkan di RTC Cabang 5 Manila.

Go dibawa ke pengadilan dan 9 orang saksi dari pihak penuntut telah dihadirkan bahkan sebelum PT memutuskan untuk membatalkan kasus yang menjeratnya.

Ini berlebihan. Karena suatu perkara belum bisa diadili, maka tiba-tiba akan keluar (putusan) CA. Misalnya, bisa saja dia dinyatakan bersalah di pengadilan yang lebih rendah, lalu mengajukan kasasi ke PT. Selain itu, dia akan dibebaskan jika ingin dibebaskan”jelasnya.

(Itu berlebihan. Ada kasus yang sedang diadili dan tiba-tiba keluar CA (putusan mengenai hal itu) yang membatalkan kasus tersebut. Hal ini hanya diperbolehkan jika terdakwa telah dinyatakan bersalah di pengadilan yang lebih rendah dan dia mengajukan banding atas keputusan tersebut di hadapan GR. Hanya dengan begitu dia dapat dibebaskan.)

Permohonan peninjauan kembali agar putusan PT ditinjau kembali juga ditolak, sehingga para pemohon terpaksa mengajukan banding ke Mahkamah Agung.

Berdasarkan petisi SC tanggal 5 Maret dari keluarga korban, “sengaja tidak melakukan uji tuntas apabila tidak memerintahkan nakhoda kapal dan awak kapal untuk membuang sauh dan/atau mencari perlindungan di sekitar Batangas selambat-lambatnya dini hari tanggal 21 Juni 2008 padahal PSWS No. 3 telah dikibarkan di atas area Romblon.” – Rappler.com

Keluaran SDY