• February 22, 2024
Kasus pembunuhan dan penculikan diajukan terhadap 69 aktivis yang diduga pemberontak di Cagayan

Kasus pembunuhan dan penculikan diajukan terhadap 69 aktivis yang diduga pemberontak di Cagayan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pernyataan tertulis pengaduan mencatat bahwa 69 individu yang teridentifikasi memiliki ‘pengetahuan dan/atau partisipasi’ dalam pembunuhan 3 anggota militer baru-baru ini.

TUGUEGARAO, Filipina – Setidaknya 69 orang menghadapi 3 dakwaan pembunuhan dan penculikan atas pembunuhan 3 anggota militer baru-baru ini di kota Rizal di provinsi Cagayan.

Dalam pernyataan tertulis pengaduan yang diperoleh Rappler, seperti yang diajukan oleh anggota keluarga PFC Jay Tugao, salah satu dari mereka yang diduga dibunuh oleh pemberontak Tentara Rakyat Baru (NPA) pada bulan Februari, 69 tokoh yang diidentifikasi memiliki “pengetahuan dan/atau partisipasi dalam kejahatan tersebut di atas. .”

Di antara mereka adalah anggota kelompok petani dan progresif yang berbasis di wilayah Lembah Cagayan, yang diyakini militer mendukung aktivitas anggota gerilya.

Anggota Makabayan, Persatuan Pelajar Nasional Filipina (NUSP), Karapatan, Anggota Partai Perempuan Gabriela dan berbagai kelompok petani juga diidentifikasi oleh para pengadu.

David Soriano, pemimpin NPA terkenal di Cagayan dan juga tersangka pembunuhan mendiang Walikota Gonzaga Carlito Pentakosta, juga masuk dalam daftar tersangka.

Pada bulan Juli, 3 tersangka pemberontak, termasuk dua Agtas, sebuah kelompok pribumi dari Luzon Utara, ditangkap oleh 57 orang tersebut.st Batalyon Infanteri di kota Rizal.

Kamis, 1 Oktober lalu, kelompok militer juga menangkap Renor Danao, juga seorang Agta, yang juga mereka tandai sebagai pemberontak NPA.

Danao, menurut Komandan IB ke-57, Letkol. Jose Real, ditemukan dengan senapan M16 dan foto dua tentara yang diduga dibunuh oleh anggota NPA.

Lembah Karapatan-Cagayan membela masyarakat adat yang ditangkap dengan mengatakan bahwa mereka adalah warga sipil.

‘Urusan yang Dikaburkan, Militerisasi di Kota’

Randy Malayao, wakil ketua Makabayan di Luzon, mengatakan bahwa kasus-kasus tersebut “dibuat” oleh militer untuk “membungkam” dan “melecehkan” kelompok progresif dan aktivis hak asasi manusia di wilayah tersebut.

“Negara jelas menentang posisi yang kami dukung dan perjuangkan,” kata Malayao. “Sebagian besar dari mereka yang didakwa adalah pemimpin aktif organisasi masyarakat yang membela hak asasi manusia; terlibat dalam pembelaan kehidupan, tanah dan warisan alam terhadap perampasan dan penjarahan tanah oleh perusahaan.”

Malayao juga dipenjara mulai Mei 2008 hingga Oktober 2012 karena menjadi tersangka utama pembunuhan mantan gubernur Cagayan Rodolfo Aguinaldo. Dia kemudian dibebaskan oleh pengadilan karena kurangnya bukti.

Ia mengatakan situasi mereka tidak berbeda dengan masyarakat Lumad di Mindanao dan komunitas militer lainnya.

Kota Rizal telah menjadi pusat operasi militer kontra-pemberontakan selama bertahun-tahun, dan diyakini sebagian besar pemberontak NPA tinggal di daerah pegunungan ini.

Setidaknya 3 orang Agta telah ditahan oleh militer tahun ini, kata Malayao.

“Kami menuntut agar tuduhan penipuan terhadap kami segera dicabut. Bahwa para pembela hak asasi manusia dan pemimpin massa progresif dapat melaksanakan pekerjaan kami tanpa campur tangan, intimidasi atau tuntutan pidana yang tidak berdasar terhadap kami,” ujarnya. – Rappler.com

slot demo