• April 14, 2024
Kasus pembunuhan diajukan terhadap marinir AS atas pembantaian Laude

Kasus pembunuhan diajukan terhadap marinir AS atas pembantaian Laude

“Ini merupakan pelanggaran berat, jadi tidak akan ada jaminan,” kata jaksa penuntut setelah mengajukan kasus pembunuhan terhadap Marinir AS yang dituduh membunuh seorang transgender Filipina.

MANILA, Filipina – Jaksa Olongapo telah mengajukan kasus pembunuhan terhadap seorang Marinir AS atas pembunuhan wanita transgender Filipina Jennifer Laude.

Kepala Jaksa Kota Olongapo Emilie Fe de los Santos mengatakan kepada wartawan pada Senin, 15 Desember, bahwa panel penuntut merekomendasikan agar Prajurit Marinir AS Kelas Satu Joseph Scott Pemberton didakwa melakukan pembunuhan, bukan dakwaan yang lebih ringan yaitu pembunuhan tidak berencana.

De Los Santos mengatakan jaksa penuntut menemukan “keadaan yang memberatkan” yang menunjukkan bahwa pembunuhan Laude adalah sebuah pembunuhan.

“Ini pelanggaran berat, jadi tidak ada jaminan. Terjadi pengkhianatan besar, penyalahgunaan kekuasaan dan kekejaman. Hal ini dianggap sebagai keadaan yang memenuhi syarat. Karena Anda memiliki 3 keadaan yang memberatkan, itu adalah pembunuhan,” kata De Los Santos.

De Los Santos mengatakan rekomendasi tersebut dituangkan dalam resolusi setebal 23 halaman. Kasus ini telah diundi, dan pengacara mengatakan mereka mengharapkan surat perintah penangkapan akan segera dikeluarkan.

Harry Roque, pengacara keluarga Laude, menyebut penyelesaian kasus ini sebagai “kemenangan besar”.

Roque mengatakan kasus ini krusial karena menyangkut perjanjian militer Filipina dengan Amerika Serikat, Visiting Forces Agreement (VFA) tahun 1998.

Artinya, pelapor pribadi tidak hanya membuktikan pembunuhan Laude, tapi dia dibunuh secara brutal, kata Roque. “Ini adalah langkah pertama menuju keadilan. Ini bukan kasus yang umum, namun berada di bawah VFA. Pertanyaannya, di mana Pemberton akan digelar? Apakah dia akan diborgol dan dibawa ke pengadilan?”

Pekan lalu, kubu Laude mengajukan mosi yang meminta De Los Santos untuk membatalkan kasus tersebut, dengan alasan dugaan bias dan permusuhan jaksa kota terhadap pengacara keluarga Laude.

Roque mengatakan kepada Rappler bahwa dia dapat berbicara dengan De Los Santos setelah dia mengumumkan keputusan untuk mengajukan tuntutan pembunuhan terhadap marinir AS.

Namun dia menambahkan bahwa mosi mereka yang meminta jaksa lain untuk menangani kasus ini tetap ada.

Dibuat untuk ‘perlakuan khusus’

Roque dan keluarga Laude mengkritik perlakuan khusus terhadap Pemberton, yang berada dalam tahanan AS berdasarkan VFA.

VFA menyatakan bahwa penahanan akan tetap menjadi tanggung jawab AS sampai “selesainya proses peradilan”. Namun perjanjian tersebut juga menetapkan bahwa Filipina dapat meminta hak asuh dalam “kasus luar biasa.” Filipina mengatakan pihaknya dapat meminta hak asuh Pemberton setelah surat perintah penangkapan dikeluarkan, permintaan yang mungkin ditolak oleh AS.

Departemen Luar Negeri Filipina mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan menunggu keputusan pengadilan mengenai kemungkinan penyebabnya, dan “langkah selanjutnya yang harus diambil.”

“Sesuai dengan VFA, kami menantikan kerja sama penuh dari pemerintah AS dalam memastikan keadilan terjamin bagi Jeffrey ‘Jennifer’ Laude,” kata Charles Jose, juru bicara DFA.

Pemberton ditahan di markas militer Filipina, namun AS memegang hak asuhnya.

Saksi mata mengatakan Pemberton dan Laude bertemu di sebuah bar disko di Kota Olongapo pada 11 Oktober. Laude kemudian ditemukan tewas di kamar mandi kamar motel.

Kasus ini telah memicu sentimen anti-Amerika dan memicu seruan baru untuk mencabut VFA dengan alasan bahwa VFA diduga berpihak pada AS.

Pengamat membandingkan kasus Laude dengan kasus pemerkosaan Suzette “Nicole” Nicolas tahun 2005 di mana 4 Marinir AS yang dipimpin oleh Kopral Lance Daniel Smith juga terlibat di Kota Olongapo. Pengadilan Filipina memutuskan Smith bersalah, namun “Nicole” kemudian menarik kembali kesaksiannya, sehingga Smith dibebaskan oleh pengadilan banding.

‘Tidak ada perlakuan khusus’

Adik Laude, Marilou, mengaku berterima kasih atas rekomendasi jaksa.

“Saya senang kasus pembunuhan ini diajukan dan saya berharap pengadilan akan lebih tegas dan meminta kerja sama dari pengacara dan terdakwa,” kata Marilou Laude kepada wartawan.

Perwakilan Akbayan, Walden Bello, yang juga hadir di pengadilan pada Senin, mengatakan seharusnya tidak ada perlakuan khusus terhadap Pemberton.

“Ini adalah kemenangan besar bagi keluarga Laude, tim (legal) dan masyarakat Filipina. Keadilan harus ditegakkan demi keluarga Laude, demi negara.”

“Ini menunjukkan bahwa pengaturan seperti VFA ini tidak baik bagi warga negara dan negara kita. Saya ulangi seruan agar tidak ada perlakuan khusus terhadap Pemberton. Dia harus diperlakukan sebagai orang biasa yang diadili,” kata Bello. – Rappler.com

Togel SDY