• June 23, 2024
Keanehan masih terjadi pada program pengentasan kemiskinan yang dicanangkan pemerintah

Keanehan masih terjadi pada program pengentasan kemiskinan yang dicanangkan pemerintah




Keanehan masih terjadi pada program pengentasan kemiskinan yang dicanangkan pemerintah



















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Komisi Audit mengatakan program bantuan tunai bersyarat dari pemerintah terus disalahgunakan oleh keluarga yang tidak memenuhi syarat di ARMM

MANILA, Filipina – Penyimpangan dalam program Bantuan Tunai Bersyarat (CCT) pemerintah terus berlanjut meskipun minggu lalu ada jaminan dari Malacañang dan Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) bahwa permasalahan yang dicatat oleh Komisi Audit dari tahun 2007 hingga 2010 semuanya telah diatasi.

Pada bagian Nilai Manfaat Uang dalam laporan audit tahun 2011 mengenai Daerah Otonomi di Muslim Mindanao, COA mengatakan DSWD-ARMM sekali lagi gagal menyingkirkan keluarga-keluarga yang tidak memenuhi syarat yang terus menerima bantuan tunai bulanan dari pemerintah meskipun tidak memenuhi persyaratan. .

“Beberapa penerima manfaat program ini tidak terlalu miskin dan belum memenuhi kriteria kelayakan dalam 4P, sehingga menghambat pencapaian tujuan lembaga tersebut untuk mendorong pembangunan sumber daya manusia di kalangan anak-anak muda dan siklus kemiskinan antargenerasi di kalangan rumah tangga miskin,” kata auditor.

Namun, laporan yang diserahkan oleh tim audit yang dipimpin oleh Auditor Negara IV Danny T. Calib tidak menyebutkan secara spesifik jumlah penerima manfaat yang disurvei atau jumlah dana CCT yang terlibat.

Untuk tahun ini, CCT atau Program Pantawid Pampamilyang Pilipino (4Ps) mendapat alokasi P39,44 miliar – meningkat 53,74 persen dari alokasi tahun sebelumnya sebesar P21,194 miliar.

Sekretaris DSWD Corazon Soliman mengatakan lembaga tersebut telah membersihkan daftar keluarga penerima manfaat yang memiliki pendaftaran ganda atau tiga kali lipat, memperoleh pendapatan tetap yang menempatkan mereka di atas ambang kemiskinan, atau terlibat dalam kegiatan ilegal.

Namun COA mengatakan masalahnya masih meluas.

“Dalam banyak kasus, keluhan telah disampaikan oleh beberapa individu yang peduli bahwa program 4P mempunyai penerima manfaat yang tidak memenuhi syarat untuk menerima manfaat yang diberikan oleh program tersebut. Penerima manfaat yang tidak memenuhi syarat ini dikatakan sebagai orang-orang kaya dan bahkan memiliki keuntungan di pemerintahan,” kata laporan audit tersebut.

COA menyerukan dilakukannya evaluasi ulang secepatnya terhadap para penerima manfaat yang ada dalam daftar tersebut untuk menyingkirkan mereka yang tidak memenuhi syarat dan untuk memperluas bantuan tunai kepada keluarga-keluarga yang layak untuk diikutsertakan dalam program ini. – Rappler.com







Sidney hari ini