• June 12, 2024
Kebakaran LP HQ diatur: Mastura

Kebakaran LP HQ diatur: Mastura

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mastura membantah kubunya akan menggunakan taktik kotor untuk memenangkan pemilu

COTABATO CITY, Filipina – “Ada skenario yang dirancang untuk mendiskreditkan saya dan partai saya,” katanya. Walikota Maguindanao Datu Tucao Mastura, yang mencalonkan diri melawan Gubernur petahana Esmael “Toto” Mangudadatu, mengatakan kebakaran terjadi di markas besar Partai Liberal pada Rabu malam.

Dalam wawancaranya dengan Mastura, Kamis pagi, 2 Mei, ia menuding kubu rivalnya memproduksi drama.

“Saya dulu berkoordinasi dengan Batalyon Infanteri ke-37 dan polisi setempat untuk menjaga keamanan di markas kecil Partai Liberal di kota saya. Saya menontonnya karena saya tahu itu akan menjadi sebuah drama, yang jika tidak dibakar, akan dibombardir untuk mengatakan bahwa kami ada hubungannya dengan itu. (Saya jaga karena tahu nanti ada drama, dan kalau tidak dibakar, bisa saja ada yang memasang bom di sana dan bilang kami berperan di dalamnya),” tegas Mastura.

Markas besar Partai Liberal di kawasan ini berjarak beberapa meter dari detasemen Unit Geografis Angkatan Bersenjata Warga (CAFGU) yang mengamankan Jembatan Quirino.

Mastura mengatakan dia telah mengirim surat permintaan ke kantor polisi setempat dan mengirim pesan teks ke komandan Batalyon Infanteri 37 tentang kekhawatirannya sebelumnya.

Dia mengimbau kubu saingannya untuk fokus hanya pada kampanye pemilu dan tidak terus-menerus membuat skenario. Dia yakin bahwa dukungan yang diberikan kepadanya, mengutip banyaknya massa pada rapat umum sebelumnya di kota Datu Paglas dalam kerangka Bangsamoro, akan membawanya menuju kemenangan.

Siapa calon kuat yang akan melakukan hal buruk itu jika sudah tahu dirinya akan menang (Kandidat macam apa yang akan melakukan sesuatu yang begitu buruk jika dia tahu dia akan menang)?” tanya Mastura.

Mastura mengaku tidak mengetahui ancaman yang diterima oleh Ressie Torres, pemilik rumah yang disewa Partai Liberal. Mastura berkata:Mungkin orang-orang di daerah itu lebih mengenalnya; Saya hanya diberitahu bahwa dia adalah seorang bidan dan mantan OVW.”

PEMERIKSAAN ADEGAN.  Petugas pemadam kebakaran memeriksa markas Partai Liberal yang dibongkar di Sultan Kudarat.  Foto oleh Jeffrey Maitem

Mastura membantah kubunya akan melakukan taktik kotor untuk mengancam pihak lain.

Torres sebelumnya telah menyampaikan keluhan kepada polisi setempat di Sultan Kudarat tentang ancaman yang diterimanya dari orang-orang bersenjata yang berasal dari penyewaan rumahnya kepada partai Liberal.

Dalam sebuah wawancara dengan stasiun radio Cotabato DXMS, Inspektur Kepala Robert Papa berkata, “Ya, itu tercatat. Kami memiliki laporan tertulis mengenai pengaduan ancamannya, namun dia tidak menyebutkan bahwa rumahnya akan dibakar,” kata kepala polisi kota.

Polisi juga sedang melakukan penyelidikan terpisah untuk mendapatkan rincian lebih lanjut dan menjelaskan apa yang terjadi.

Sementara itu, Biro Perlindungan Kebakaran Sultan Kudarat akan melakukan penyelidikan menyeluruh untuk melengkapi laporannya. “(Temuan) awal kami adalah kebakaran… yang dimulai di rumah seorang Ressie Torres. Kami akan melanjutkan penyelidikan kami hari ini. Tadi malam terlalu gelap karena pemadaman listrik akibat insiden kebakaran ini,” menurut petugas pemadam kebakaran senior Mujahineen Gampon.

Diperkirakan kerusakan mencapai RM100.000, dengan dua rumah lagi hancur ketika api mulai melahap markas besar Partai Liberal di Barangay Bulalo. – Rappler.com

Hongkong Pools