• July 20, 2024
Kebangkitan rugby Filipina

Kebangkitan rugby Filipina

MANILA, Filipina – Saya mulai bermain rugby pada tahun pertama sekolah menengah atas karena wali kelas saya adalah pelatihnya dan saya belum mengikuti olahraga musim semi.

Setelah sebulan, setiap jaringan lunak di tubuh saya berdarah atau memar dan saya berpikir, “Saya sudah selesai dengan olahraga ini, permainan ini untuk orang gila, ini hanya pertarungan semi terorganisir antara 30 orang!” 15 tahun, 7 klub dan 4 negara kemudian, saya bersiap untuk memulai musim 15-an berikutnya, musim ketiga saya di Filipina.

Ini adalah musim pertama yang menampilkan divisi 15 teratas – PRFU 15 – Cebu. Jadi pada hari Sabtu, 5 Mei, klub saya Nomads akan berangkat ke Cebu untuk menghadapi Cebu Dragons di Cebu International School untuk memulai musim 2012.

Rugby adalah permainan internasional. Sejak lulus kuliah, saya sudah tinggal di 4 negara berbeda dan 7 kota berbeda dan selalu menemukan klub. Dengan riwayat kepindahan saya, sudah sepantasnya klub tempat saya bermain dan menjadi kapten bernama Manila Nomads.

Di kota besar mana pun di dunia, saya menemukan bahwa bergabung dengan klub rugbi adalah cara tercepat untuk mulai bertemu orang-orang dan membangun jaringan sosial. Bergabunglah dengan klub rugby dan Anda memiliki 40 teman instan ke mana pun Anda pergi!

Rugbi di Filipina

Di Filipina kami memainkan 3 bentuk Rugby Union yang berbeda, lima belas, puluhan, dan tujuh, yang menunjukkan jumlah pemain dalam sebuah tim.

Sevens adalah versi olahraga yang lebih umum dimainkan. Ini cepat, skor tinggi dan mudah dimengerti. Sevens saat ini adalah bentuk yang digunakan oleh Dewan Rugby Internasional sebagai pintu masuk untuk menumbuhkan generasi penggemar dan pemain baru. Tapi Sevens adalah pertandingan rugby terus menerus, tidak ada tempat bagi pemain lambat di Sevens.

Tens adalah versi permainan rugbi yang tidak disetujui oleh IRB dan tumbuh di daerah terpencil ekspatriat di Asia Tenggara, satu-satunya varian permainan yang tidak berasal dari negara yang biasanya bermain rugbi.

Di masa lalu, klub rugby di Asia Tenggara hanya mempunyai sedikit atau tidak ada kompetisi domestik, namun turnya mahal dan memakan waktu. Rugby Tens adalah kompromi yang mereka temukan dalam memainkan pertandingan, meskipun selalu kekurangan pemain, namun tetap menyisakan ruang di lapangan untuk permainan menyerang yang lebih lambat dan tradisional dibandingkan tujuh. Turnamen terbesar dan terpanjang di Filipina yang diadakan setiap tahun pada bulan Maret masih tetap Manila 10s.

KEJADIAN NYATA.  Bagi banyak orang puritan, lima belas adalah permainan rugby yang 'nyata', sama seperti yang dimainkan oleh Vulcan Filipina di turnamen HSBC Asian 5 Nations.

Namun, bagi pecinta olahraga murni, lima belas adalah The Game, satu-satunya yang tidak memerlukan pengubah. Seseorang mungkin mengatakan “Saya bermain tujuh hari ini” atau “Saya bermain sepuluh hari ini”, tetapi jika Anda mengatakan “Saya bermain rugby hari ini” diasumsikan bahwa lima belas adalah permainannya.

Di benak orang-orang yang tumbuh besar dengan bermain game ini, kami masih menganggapnya sebagai rugby yang “nyata”. Ini adalah permainan sebagaimana mestinya dimainkan: 8 pemain depan, 7 pemain belakang, durasi 80 menit, konfrontatif, taktis, menuntut mental dan melelahkan secara fisik.

Ini adalah permainan yang mengutamakan spesialisasi, mulai dari rugby cepat bertubuh ringan dan berkaki ringan di sayap, hingga tongkat, gulat, raksasa dari lima tetap, ada ruang dalam permainan untuk setiap bentuk tubuh dan sifat atletik.

Olahraga ini mulai semakin populer secara lokal. Keberhasilan Tim Nasional Putra, yang disiarkan di televisi di Filipina dan internasional, semakin mendongkrak popularitas olahraga ini.

TITIK BALIK.  Kesuksesan Gunung Api Filipina di turnamen 5 Negara Asia membuat masyarakat Filipina menaruh perhatian pada olahraga tersebut.

Hingga tahun 2003, Nomads adalah satu-satunya tim rugbi di negara tersebut, yang mengandalkan kapal-kapal yang lewat dari Angkatan Laut AS dan tim yang melakukan tur dari negara lain untuk mendapatkan permainan. Sembilan tahun kemudian, kini ada 3 tim di divisi teratas: Nomads, Alabang Eagles, dan baru-baru ini termasuk Cebu Dragons. Ada juga 3 di divisi dua, dan 4 di divisi ketiga.

Pemain lokal

Masing-masing tim divisi satu memiliki identitas dan karakter yang berbeda-beda.

Manila Nomads memiliki kelompok ekspatriat yang eksentrik dan unik, baik jangka panjang maupun jangka pendek. Alabang Eagles sebagian besar terdiri dari mantan siswa sekolah internasional dari Brent, ISM dan British School dan kontingen kuat warga Papua Nugini yang belajar di Universitas Advent Filipina. Cebu Dragons, klub terbaru dari 3 klub, terdiri dari campuran warga lokal Filipina yang telah mempelajari permainan ini dalam beberapa tahun terakhir, beberapa ekspatriat, dan beberapa warga Filipina yang besar di luar negeri dan menyukai permainan tersebut. mereka pulang.

Namun, divisi ketiga adalah tempat di mana potensi olahraga di tanah air sebenarnya berada. Keempat tim di divisi tersebut seluruhnya terdiri dari pemain lokal yang mempelajari permainan ini di lapangan hard-scrabble di Ultra di Pasig dalam beberapa tahun terakhir.

Tim korporat Globe, Makati Mavericks, Bisons, dan Tarsius semuanya merupakan produk program Rugby 101 pengembangan akar rumput PRFU di Ultra.

PRFU 15 detik

Bagi Mavericks, Bisons dan Tarsius, ini akan menjadi perkenalan mereka dengan rugby ‘nyata’, setelah melewati tujuh dan sepuluh musim pertama mereka dalam 9 bulan terakhir.

Lima belas adalah permainan yang menghasilkan persaingan yang kuat, persaingan menghasilkan permainan yang hebat apa pun standarnya, dan permainan yang hebat menjadikan olahraga yang populer. Globe dan Mavericks telah bertemu dua kali di final untuk divisi mereka di tujuh dan sepuluh dan pertarungan ketiga di final lima belas akan memperkuat persaingan mereka.

Di divisi teratas, persaingan Eagles-Nomads menjadi landasan dibangunnya kancah klub lokal. Final Manila 10 pada bulan Maret hanya memperdalam pertaruhannya.

DAPATKAN POPULERITAS.  Sejak gunung berapi di Filipina meletus pada tahun lalu, olahraga rugby perlahan-lahan mendapatkan popularitas di kalangan masyarakat Filipina.

Kedua klub lokal tersebut mengalahkan 18 tim lain dari seluruh dunia untuk bertemu di Plate Final. Nomads memasuki final tanpa kebobolan satu poin pun di seluruh turnamen, sementara Eagles mencetak poin lebih banyak daripada tim lainnya. Pada akhirnya, Nomads menang 5-0 dalam pertandingan menegangkan yang sesuai dengan sejarah besar persaingan antar klub.

Kedua tim memainkan gaya yang berlawanan. Sementara Nomads memainkan gaya langsung dan berbasis ke depan, mencari hasil, wilayah, dan penguasaan bola, permainan Eagles menyebar untuk menggerakkan bola melalui punggung mereka yang cepat dan bugar.

Kedua tim memiliki beberapa pemain dengan penampilan internasional untuk Vulcan di masa lalu, dan keduanya akan berusaha bertemu lagi di final tahun ini.

Cebu, di tahun pertama mereka di kompetisi ini, akan berusaha menjadi spoiler dan menyelinap ke final dengan kecewa.

JML PRFU 15s berlangsung dari 5 Mei hingga 9 Juni:

14:15 5 Mei – Naga Cebu vs. Pengembara Manila (Sekolah Internasional Cebu)
15 – 20:00 12 Mei – JML PRFU 15s Rd. 2 (Klub Olahraga Pengembara, Paranaque)
3-8 malam. 19 Mei – JML PRFU 15s Rd. 3 (Sarang Elang, Laguna)
3-8 malam. 26 Mei – JML PRFU 15s Rd. 4 (Sarang Elang, Laguna)
TBD, 2 Juni – Cebu Dragons vs. Elang Alabang (Cebu)
15:00-20:00 9 Juni – Final JML PRFU 15s (Nomads Sports Club, Paranaque) – Rappler.com

Cerita terkait:

SDy Hari Ini