• June 22, 2024
Kebebasan internet kini semakin terancam

Kebebasan internet kini semakin terancam

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sergey Brin mengutip “kekuatan yang sangat kuat” yang mendasari kebebasan Internet, seperti sensor pemerintah dan apa yang disebutnya kebijakan “membatasi” dari raksasa teknologi.

MANILA, Filipina – Salah satu pendiri Google, Sergey Brin, memperingatkan bahwa kebebasan berinternet terancam oleh sensor dan pembatasan yang meluas oleh perusahaan seperti Facebook dan Apple.

“Saya lebih khawatir dibandingkan sebelumnya,” katanya Penjaga di dalam wawancara eksklusifditerbitkan pada hari Senin, 16 April.

Dia mengutip “kekuatan yang sangat kuat” yang mendasari kebebasan internet, seperti sensor pemerintah dan apa yang disebutnya kebijakan “membatasi” dari raksasa teknologi.

Dalam Wali Dalam wawancara tersebut, Brin, yang ikut mendirikan raksasa pencarian tersebut bersama Larry Page, mengatakan bahwa ia pada awalnya yakin bahwa sensor dan serangan siber tidak akan efektif, namun ia mengatakan bahwa ia telah dibuktikan sebaliknya oleh pemerintah seperti Tiongkok.

“Saya pikir tidak ada cara untuk memasukkan kembali jin ke dalam botol, namun sekarang di beberapa daerah sepertinya jin telah dimasukkan kembali ke dalam botol,” katanya kepada surat kabar London.

Kekhawatiran lain yang dia kutip adalah pembatasan yang diberlakukan oleh perusahaan Internet besar terhadap penggunanya, karena platform kepemilikan dan kontrol akses.

Dia memilih 2 pesaing utamanya, Facebook dan Apple. “Anda harus mengikuti aturan mereka, yang sangat membatasi… Begitu Anda membuat terlalu banyak aturan, hal itu akan menghambat inovasi,” kata Brin.

Brin juga mengklaim bahwa Google tidak akan bertahan dalam iklim saat ini karena kendali yang dimiliki Facebook, yang berasal dari bursa saham raksasa, dilakukan melalui Internet.

Dia juga mengkritik lobi industri hiburan yang terus berlanjut terhadap pembajakan online, khususnya mengkritik dukungan mereka terhadap Undang-Undang Hentikan Pembajakan Online (SOPA) dan RUU PIPA yang kontroversial, yang kini sudah tidak berlaku lagi di Kongres AS setelahnya. protes daring.

Google adalah salah satu perusahaan yang berpartisipasi dalam pemadaman web pada bulan Januari lalu, sebagai protes terhadap RUU tersebut.

Dia bilang Penjaga bahwa orang akan selalu mengambil jalan yang paling sedikit penolakannya ketika mendapatkan konten – sebuah konsep yang, katanya, tidak dipahami oleh industri.

“(Ketika) Anda harus melewati semua rintangan ini (untuk membeli konten legal), tembok yang tercipta adalah disinsentif bagi orang untuk membeli,” kata pionir Silicon Valley ini.

Ia juga menyampaikan kekhawatiran yang meluas mengenai penggunaan data oleh perusahaan mereka, dan mengatakan kepada surat kabar tersebut bahwa mereka “melakukan segala kemungkinan untuk melindungi data.”

Pembangkang Tiongkok: Sensor akan gagal

Sementara itu, artis pembangkang Ai Weiwei memperingatkan pemerintah Tiongkok bahwa upayanya untuk menyensor internet pasti akan gagal, dalam a artikel juga diterbitkan di Penjaga pada hari Senin, 16 April.

Ai, yang ditahan selama 81 hari pada tahun lalu ketika polisi menangkap para pembangkang di tengah seruan online untuk melakukan protes ala Arab di Tiongkok, menulis di surat kabar Inggris bahwa aturan “identitas asli” baru untuk mengurung para mikroblogger yang menyusahkan hanya berdampak pada “masalah bagi masyarakat”. generasi selanjutnya.”

“Dalam jangka panjang, mereka (pemerintah) harus memahami bahwa mereka tidak mungkin mengendalikan Internet kecuali mereka menutupnya – dan mereka tidak dapat menanggung konsekuensinya,” tulisnya.

“Orang-orang akan selalu mengambil keputusan terakhir – bahkan jika seseorang memiliki suara yang sangat lemah dan pelan. Kekuatan seperti itu akan runtuh dalam sekejap.

“Internet tidak dapat dikendalikan. Dan jika internet tidak bisa dikendalikan, kebebasanlah yang akan menang. Sesederhana itu,” tambahnya.

Wawancara tersebut merupakan bagian dari serial surat kabar Inggris mengenai “Pertempuran untuk Internet”, yang terjadi seiring dengan berlanjutnya tarik-menarik antara pemerintah, perusahaan, aktivis, dan pengguna mengenai isu kebebasan online. – Dengan laporan dari Agence France-Presse

Sidney hari ini