• June 12, 2024
keberhasilan langka di Tiongkok yang mendanai proyek infra di PH

keberhasilan langka di Tiongkok yang mendanai proyek infra di PH

Di tengah perselisihan maritim dan setelah proyek ZTE dan Northrail yang kontroversial, Filipina dan Tiongkok bekerja sama dalam proyek infrastruktur air, yang melibatkan perusahaan di belakang proyek pembangkit listrik tenaga air terbesar di dunia.

MANILA, Filipina – Menyelesaikan proyek bernilai miliaran peso untuk memulihkan saluran air biasanya bukan masalah besar. Namun dengan selesainya Proyek Peningkatan Saluran Air Angat senilai P6,1 miliar baru-baru ini di provinsi Bulacan, Metropolitan Water Works and Sewerage System (MWSS) akan menandai kesempatan tersebut dengan peresmian pada hari Selasa, 17 Juli, yang dihadiri oleh Presiden Benigno Aquino. III, menurut petugas air.

Proyek ini dibiayai oleh pinjaman sebesar US$116 juta dari Bank Ekspor-Impor Tiongkok, menurut Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (Neda).

Memang benar, acara ini memerlukan semacam perayaan. Inti dari proyek ini adalah restorasi segmen kanal sepanjang 15 kilometer, Saluran Air No. 5, yang mengangkut sekitar setengah dari 4.000 juta liter per hari (MLD) air dari Bendungan Angat ke fasilitas pengolahan dan pipa distribusi di Metro Manila.

Saluran air keenam baru dengan panjang yang hampir sama juga telah selesai dibangun.

KANAL AIR.  Tiongkok mendanai Proyek Perbaikan Kanal Air Angat.  Kredit foto: MWSS

Pembiayaan proyek: dari ADB hingga Tiongkok

Pemeriksaan pada tahun 2002 menemukan sedikitnya 13 kebocoran besar di Saluran Air no. 5 ditemukan menyebabkan kerugian sedikitnya 150 juta liter per hari. Mengapa perbaikan dan pembangunan saluran air baru membutuhkan waktu satu dekade untuk diselesaikan – yang memperburuk kekurangan air di wilayah ibu kota yang disebabkan oleh pola cuaca El Nino pada musim panas 2010 – menyoroti risiko ketika geopolitik, korupsi dan perencanaan infrastruktur bercampur.

Proyek ini hampir dibatalkan bahkan sebelum dapat dimulai.

MWSS memulai pembangunan saluran air baru dengan dana negara sekitar tahun 2005, dan menyelesaikan tahap pertama sepanjang sekitar 5,5 kilometer pada tahun 2006.

Tahap kedua seharusnya dibiayai dengan pinjaman Bank Pembangunan Asia (ADB) senilai $70 juta. Namun pada bulan Januari 2007, manajer ekonomi Presiden Gloria Arroyo memerintahkan diakhirinya pembicaraan pinjaman dengan ADB dan malah mencari pembiayaan dari Bank Ekspor-Impor Tiongkok.

ADB tidak puas: kesepakatan ini dimaksudkan untuk menunjukkan skema pinjaman baru yang fleksibel untuk proyek-proyek air dan untuk menandakan komitmennya untuk meningkatkan sumber daya di sektor air. Namun pada masa itu, Tiongkok muncul sebagai sumber pinjaman bantuan pembangunan resmi terbesar keempat bagi Filipina setelah Jepang, ADB, dan Bank Dunia.

Masa lalu: proyek kontroversial yang didanai Tiongkok

Beijing menjanjikan pinjaman hampir $1 miliar untuk membiayai proyek Kereta Api Luzon Utara (Northrail) dan sedang dalam pembicaraan mengenai pinjaman $329 juta untuk membiayai proyek Jaringan Broadband Nasional Filipina. Manila juga semakin dekat dengan Beijing secara geopolitik, terutama setelah kedua negara menandatangani perjanjian seismik bersama pada tahun 2005 untuk mempelajari dasar laut di bawah perairan yang disengketakan di Laut Cina Selatan.

Namun skandal suap seputar pemberian proyek NBN kepada penyedia telekomunikasi Tiongkok, ZTE, segera muncul setelahnya. Romulo Neri, yang saat itu menjabat sebagai direktur jenderal Neda, yang menyelesaikan proyek-proyek infrastruktur besar, menuduh Benjamin Abalos, mantan ketua pemilu, mencoba menawarkan suap sebesar P200 juta untuk menyetujui proyek broadband tersebut.

Joey de Venecia, pendukung saingan ZTE dan putra ketua Dewan Perwakilan Rakyat pada saat itu, menuduh Miguel Arroyo, suami presiden, melakukan intimidasi terhadapnya agar menarik tawaran pesaingnya untuk proyek NBN. Dia mengklaim bahwa Abalos dan anak buah presiden bermanuver di belakang layar agar pemerintah memberikan proyek tersebut kepada ZTE dengan imbalan komisi yang besar. Abalos dan Arroyo telah membantah tuduhan tersebut, namun Kantor Ombudsman mengajukan kasus korupsi terhadap mereka, bersama dengan presiden, tahun lalu di Sandiganbayan, pengadilan antikorupsi, dimana kasus tersebut masih disidangkan.

Kontroversi tersebut memaksa Arroyo pada bulan September 2007 untuk menunda banyak proyek infrastruktur yang dibiayai oleh Tiongkok, termasuk Proyek Rehabilitasi Saluran Air Angat. NBN dan banyak proyek lainnya akhirnya dibatalkan.

Proyek Angat tidak diikutsertakan, namun pembicaraan dengan Tiongkok mengenai proyek tersebut baru dilanjutkan pada tahun 2009 ketika kontroversi mengenai tuduhan suap mereda.

Proyek saat ini: Saluran Air Angat dan penawarannya

MWSS mengadakan “penawaran kompetitif terbatas” di antara 3 perusahaan Tiongkok untuk proyek tersebut pada pertengahan tahun 2009 dan memberikan kontrak kepada China International Water & Electricity Co (CWE), sebuah unit dari perusahaan milik negara Tiongkok di belakang Proyek Tiga Ngarai di tahun 2009. Sungai Yangtze.

Negosiasi pinjaman antara Departemen Keuangan Filipina dan Bank Ekspor-Impor Tiongkok selesai pada tahun 2010, membuka jalan bagi pelaksanaan proyek pada tahun itu.

Pejabat bidang air mengatakan pada tahun 2010 bahwa proses penawaran terbatas memenuhi persyaratan penawaran umum yang disyaratkan oleh undang-undang pengadaan. Di masa lalu, proyek-proyek yang didanai Tiongkok mendapat kecaman luas karena tidak adanya penawaran dalam pemilihan kontraktor dan pemasok.

Kontroversi sebelumnya meyakinkan Tiongkok untuk menyetujui penawaran terbatas di antara perusahaan-perusahaan Tiongkok dibandingkan hanya mencalonkan pemasok, kata para pejabat.

Terlepas dari reputasi China International Water sebagai anak perusahaan pembangun proyek pembangkit listrik tenaga air terbesar di dunia, pemilihannya bukannya tanpa kontroversi.

Pada bulan Februari 2011, Asosiasi Produsen Pipa Tekanan Diameter Besar Filipina mendesak anggota dewan MWSS baru yang ditunjuk oleh Aquino untuk mencabut kontrak. Mereka mengklaim bahwa membatasi penawaran di antara tiga perusahaan milik negara Tiongkok melanggar undang-undang pengadaan barang dan jasa di negara tersebut.

Asosiasi juga menyebut harga kontrak tersebut terlalu mahal dibandingkan biaya proyek tahap pertama yang dikerjakan tiga anggota kelompok tersebut.

Namun pengurus MWSS tidak menindaklanjuti rekomendasi asosiasi untuk mencabut kontrak tersebut.

Faktanya, seorang pejabat senior badan air nampaknya cukup senang dengan kinerja China International Water. “Kami meresmikannya 8 bulan sebelum batas waktu,” kata pejabat itu pekan lalu.

Berikutnya: Tiongkok dan Filipina

Penyelesaian tepat waktu Proyek Saluran Air Angat menggarisbawahi kemungkinan hasil positif ketika Tiongkok dan Filipina bekerja sama untuk mengakomodasi kekhawatiran dan kebutuhan masing-masing.

Yang memungkinkan proyek ini dilanjutkan adalah ketika kedua pihak menemukan cara untuk memilih kontraktor yang mematuhi undang-undang pengadaan barang dan jasa di Filipina. Tiongkok sebelumnya bersikeras untuk mencalonkan kontrak atau pemasok untuk proyek-proyek yang didanainya.

Di saat sebagian besar proyek yang didanai Tiongkok, seperti Northrail, terus terhenti, keberhasilan proyek yang jarang terjadi ini harus dihargai oleh kedua belah pihak di tengah semakin tegangnya hubungan diplomatik akibat konflik klaim atas sebagian Laut Cina Selatan atau Laut Filipina Barat. – Rappler.com

Togel Sidney