• June 16, 2024
Sebuah festival musik

Sebuah festival musik

MANILA, Filipina – Benar-benar sebuah festival musik.

Di Fěte de la Musique yang diadakan pada tanggal 23 Juni lalu, musik dari semua selera dan genre disajikan di panggung dengan lampu sorot agar pengunjung yang bersuka ria sepanjang malam, pecinta musik, dan orang yang lewat dapat ikut serta. Festival ini berlangsung dari jam 4 sore hingga jam 4 pagi, dengan berbagai jenis musik ditampilkan di tempat-tempat kecil, seperti makanan berbeda yang disajikan di koridor berbeda.

Yang terbaik dari semuanya, prasmanan sepuasnya ini gratis dan terbuka untuk semua.

Diselenggarakan oleh Kedutaan Besar Perancis di Filipina, Alliance Française de Manille, Rustan’s, San Miguel dan pemerintah daerah Kota Makati, Fěte de la Musique dimaksudkan sebagai pesta jalanan berskala kota yang menampilkan bakat musik lokal, merayakan – Persahabatan Filipina dan menjadi bukti kekuatan musik untuk menyatukan masyarakat tanpa memandang perbedaan kebangsaan, bahasa dan budaya.

Semua perhentian dibatalkan untuk festival tersebut dengan penutupan jalan-jalan utama seperti Makaty Avenue, B. Valdez Street dan Kalayaan Avenue. Panitia mengumpulkan sekitar 100 pertunjukan musik untuk tampil di 9 panggung di tempat terpisah di Kota Makati. Mereka menata ruang-ruang saku seperti yang mereka tandatangani, kesibukan pemeriksaan mikrofon dan antrean menarik pengunjung.

Dan makan malam disajikan.

Musik patriotik

Untuk hidangan utama, beberapa nama besar di industri musik lokal menampilkan musik patriotik mereka di panggung utama di persimpangan Makaty Avenue dan Kalayaan Avenue. Formasinya termasuk Cynthia Alexander, Blue Rats dengan Cooky Chua, gitaris legendaris Johnny Alegre dan ceri di atas hidangan eklektik, Pepe Smith. Orang-orang mulai menari di jalan selama pertunjukan kolektif DJ Perancis, Chinese Man. Di sekeliling panggung terdapat peti-peti bir yang masing-masing dapat diperoleh dengan harga Php50.

Seperti prasmanan lezat lainnya, Fěte de la Musique memiliki sesuatu untuk semua orang.

Semua tentang jazz

Tepat di seberang panggung utama terdapat Jazz Stage di lantai dua St. Louis. Giles Hotel tempat kucing jazz dapat menikmati genre musik favorit mereka, atau tempat pengunjung Fěte yang kelelahan dapat beristirahat dari panasnya panggung luar ruangan.

Meski sebagian pendengar mengeluhkan banyak penampilan yang tidak sepenuhnya masuk dalam kategori jazz, namun penonton tetap terlihat menikmati semua penampilan termasuk penampilan dari Fuseboxx, Tonet Lipana, Rated A, Tricia Garcia dan JFK bersama Johnny Alegre.

Ruangan itu penuh energi dan terdengar suara tepuk tangan selama penampilan pemain akordeon Prancis Christian Herve yang membawakan soundtrack klasik favorit untuk Paris, “La Vie En Rose” serta lagu-lagu Prancis upbeat lainnya.

MUSIK PERANCIS PEMBERONTAKAN.  Christian Herve tampil di hadapan penonton yang gembira.  Foto oleh Pia Ranada

‘Aku ingin bergoyang!’

Salah satu panggung yang paling banyak dihadiri adalah panggung Indie dan Rock di B-Side in the Collective di Malugay Street.

Slapshock, Imago, Ciudad, Hilera, Flying Ipis, Jeepney Joyride, Radio Active Sago Project dan banyak lagi band-band lainnya keluar di tengah latar belakang seni jalanan dan grafiti. Pratinjau film untuk Festival Film Cinemalaya mendatang ditampilkan di restoran sebelah panggung di mana beberapa band juga tampil.

Keren dan elektrik

Penari dan pecinta hip hop sama-sama menemukan tempat mereka di Kyss yang menampilkan Picoy, People’s Future, Kush yang berbasis di Inggris, D’Tech, MDK, Hukbalahap, dan banyak lagi.

Penggemar elektronika merasa puas di Time di mana Morse, Ann Barcelona, ​​​​​​Massive Jam, Same Objects, dan Feen membagikan musik mereka.

Musik Latin disajikan pedas panas di Chihuahua dengan musik oleh The Salsa Project dan menampilkan The Salsa Fanatics.

Bagi mereka yang lebih menyukai sesuatu yang lebih santai dan santai, musik blues dan soul menjadi pusat perhatian di bar Heckle & Jeckle tempat para pengunjung Fairgoers menikmati musik dari Chillitees, Cheeba, Bleu Rascals, dan lainnya.

Sementara itu, dunia, reggae dan ska berkumpul di Society Lounge dimana terdapat penampilan dari Superkendi, Neighbours, Tropical Depression, Kadangyan dan masih banyak lagi.

Musik eksperimental dari artis asing seperti Tony Piggoti dan Samuel Andre serta artis lokal seperti Lakbay Lahi, Heidi Sarno, Omni Saroca, Eric Calilan dan banyak lagi membentuk line-up pada tahap eksperimental di Art on Baler Street. Film eksperimental juga diputar.

Ledakan energi

Kerumunan berbondong-bondong masuk dan keluar dari panggung dan tempat.

Untuk benar-benar menikmati malam, Anda harus memiliki banyak energi untuk berpindah dari satu panggung ke panggung lainnya dan masih memiliki sisa yang cukup untuk menikmati musik di setiap panggung. Banyak yang menyoroti band-band yang wajib mereka lihat di setiap panggung dan berpindah ke panggung lain setelah pertunjukan favorit mereka selesai. Yang lain hanya masuk dan keluar dari setiap panggung, menghargai pertunjukan apa pun yang mereka ikuti.

Peserta Fěte sangat beragam seperti halnya musik yang ditampilkan malam itu, dengan orang-orang dari segala usia dan latar belakang berkumpul selama berjam-jam untuk menonton musik dan pertunjukan yang seolah tak ada habisnya. Ada para penikmat musik garis keras bercampur dengan wajah-wajah aneh yang belum tahu tapi penasaran di antara orang-orang Filipina, kakek-nenek, remaja berpakaian eksentrik, dan balita yang digendong oleh orang tuanya.

Berjalan di sepanjang Makaty Avenue – tempat sebagian besar panggung berada – seperti berjalan menyusuri jalan di mana ada pesta besar di setiap sudut dan Anda diundang ke semua orang. Meskipun arus lalu lintas tidak semudah musik malam itu dan terbatasnya tempat parkir, sebagian besar orang berhasil parkir jauh dan berjalan kaki sepanjang perjalanan, sehingga membuat seluruh perjalanan terasa melelahkan.seperti pesta jalanan.

SIMPAN MALAM INI.  Kecewa atau tidak, penonton Fěte tetap berpesta semalaman.  Foto oleh Pia Ranada

Keluhan terbesar malam itu (selain bir mahal) adalah – meskipun semua poster dan selebaran menyatakan bahwa Fěte de la Musique 2012 akan menjadi “penghormatan kepada The Beatles” – tema tersebut tampaknya menarik banyak orang. hampir tidak dilakukan. Tidak ada satu pun cover lagu Beatles yang dibawakan di sebagian besar panggung dan pembawa acara di sela-sela pertunjukan musik tidak menyebutkan temanya sama sekali.

Namun Fěte 2012 mampu membawakan tema yang berbeda: keberagaman dunia musik Filipina yang menakjubkan. Band-band yang ditampilkan bersama-sama mewakili spektrum genre dan usia yang penuh warna. Ada artis-artis berpengalaman dan dicintai serta artis-artis baru yang menarik, semuanya bersedia bereksperimen dengan musik mereka dan menggunakan identitas Filipina mereka untuk menciptakan suara unik yang dapat diapresiasi oleh semua penonton.

Sangat disayangkan diperlukan suatu peristiwa yang diprakarsai oleh negara lain agar sebagian dari kita mengetahui hal tersebut.

Fěte de la Musique tahun ini adalah pesta yang besar dan luar biasa dan jika ada satu kesamaan antara orang Filipina dan Prancis, kami menyukai pesta yang menyenangkan.

Fěte de la Musique mencapai apa yang seharusnya menjadi prasmanan makan sepuasnya: membuat pengunjungnya merasa puas dan lapar pada saat yang bersamaan. – Rappler.com

Result Sydney