• June 23, 2024
Kebuntuan Dewan PBB mengenai Suriah

Kebuntuan Dewan PBB mengenai Suriah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dewan Keamanan PBB belum menyepakati apa yang harus dilakukan misi PBB di Suriah

PERSERIKATAN BANGSA – Perserikatan Bangsa-Bangsa mengirim pejabat tinggi militernya ke Suriah pada Kamis (Jumat, 20 Juli, waktu Manila) untuk mengambil alih misi pengamat ketika Dewan Keamanan PBB berselisih mengenai masa depan operasi tersebut.

Inggris dan Pakistan telah mengusulkan resolusi yang bersaing untuk memperluas Misi Pemantauan PBB di Suriah (UNSMIS) dan, di tengah kebuntuan Dewan, pemungutan suara mengenai keduanya dapat diadakan pada hari Jumat, hanya beberapa jam sebelum berakhirnya mandat misi tersebut selama 90 hari.

Inggris mengusulkan resolusi yang menyerukan perpanjangan 30 hari “terakhir” untuk UNSMIS. Pakistan mengusulkan penambahan waktu misi selama 45 hari tanpa syarat.

Rusia dan Tiongkok memveto resolusi Dewan Keamanan yang diusulkan oleh negara-negara Eropa dan Amerika Serikat yang menyerukan ancaman sanksi terhadap pemerintah Suriah untuk ditambahkan pada pembaruan misi PBB.

Amerika Serikat kembali menyatakan keraguannya mengenai penempatan para pengamat di Suriah setelah memveto segala ancaman sanksi.

“Pengembalian misi PBB tanpa dikaitkan dengan potensi konsekuensi atas ketidakpatuhan atau perbaikan kondisi di lapangan adalah hal yang tidak masuk akal,” kata Duta Besar AS untuk PBB Susan Rice kepada wartawan.

“Kami dapat mempertimbangkan perpanjangan misi jangka pendek, jika diusulkan, jika hal tersebut memungkinkan para pemantau dan personel sipil untuk mundur dengan aman.”

Jenderal Babacar Gaye, kepala penasihat militer PBB, telah dikirim ke Damaskus, kata Wakil Sekretaris Jenderal PBB Jan Eliasson kepada wartawan, dan kepala penjaga perdamaian PBB Herve Ladsous juga akan pergi ke ibu kota Suriah dalam beberapa hari mendatang.

Peran yang berarti

Hampir 300 pengamat militer tak bersenjata dan 100 personel sipil di UNSMIS mungkin harus segera meninggalkan Suriah jika Dewan Keamanan tidak setuju untuk memperpanjang mandatnya, kata para pejabat PBB.

Gaye, dari Senegal, akan mengawasi penutupan tersebut jika diputuskan apakah akan mengambil kendali sementara atas operasi yang diperpanjang.

Para pengamat dikirim untuk memantau gencatan senjata, yang disetujui oleh utusan Liga Arab PBB Kofi Annan dengan Presiden Suriah Bashar al-Assad pada bulan April, namun tidak pernah berlaku. Misi tersebut menghentikan operasinya pada 16 Juni karena meningkatnya kekerasan di negara yang dilanda konflik tersebut.

Eliasson mengatakan situasi di Suriah “dramatis dan berbahaya” dan bahwa kepemimpinan PBB bertindak sambil menunggu keputusan Dewan Keamanan.

“Jika kami dapat memainkan peran yang berarti dengan UNSMIS dan kemungkinan kelanjutannya, kami akan melakukannya. Namun tentu saja kami juga akan memantau situasi keamanan dengan sangat cermat. Kami memiliki pengalaman traumatis di PBB di masa lalu.” – Badan Media Prancis

Sdy pools