• June 22, 2024
Kecelakaan di jalan raya?  Sebut saja mereka crash

Kecelakaan di jalan raya? Sebut saja mereka crash

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mari kita berhenti menggunakan bahasa pengabaian dan penyangkalan. Mari kita asumsikan ‘kecelakaan’ atau ‘tabrakan’ sehingga kita dapat mencari solusi yang akan membuat jalanan kita lebih aman.

Johnny Balasa. Almarie Camson. Tado Jimenez. Carmelo Calatcat. Mereka hanyalah empat dari sekian banyak orang yang terluka atau tewas dalam kecelakaan lalu lintas di jalanan Filipina.

Pada tanggal 3 April, Johnny sedang mengayuh sepedanya di Jalan 10 di Tondo, Manila, ketika dia ditabrak oleh dua roda yang terlepas dari sebuah trailer. Dia meninggal dalam kecelakaan itu. Lengan kanan Almarie terpotong saat menjadi Southern Carrier bis berbelok ke sisinya di Jalan Tol Luzon Selatan pada tanggal 24 Maret; Sedikitnya 45 orang terluka dalam kecelakaan itu. Tado, dan 14 penumpang lainnya, meninggal Februari lalu saat berada di GV Florida bis mereka berkendara tenggelam dalam jurang di Bontoc; 32 orang terluka dalam kecelakaan itu. Carmelo adalah pengemudi bus Don Mariano yang jatuh di Skyway pada Desember 2013. Dia dan 18 penumpang tewas dalam kecelakaan itu.

Johnny, Almarie, Tado dan Carmelo hanya mewakili puncak gunung es. Pada tahun 2013, 38 orang terluka setiap hari dalam kecelakaan lalu lintas, menurut data Sistem Pengawasan Cedera Elektronik Nasional Online. Angka tersebut berdasarkan laporan hanya 3,7% dari total jumlah rumah sakit di Tanah Air.

“Kecelakaan” di jalan raya menjadi berita hampir setiap hari. Inti permasalahannya adalah pada kata “kecelakaan”. Ini adalah kata yang tidak akurat untuk menggambarkan cedera atau kematian di jalan raya. Saat kami menggunakan kata “kecelakaan”, kami menggambarkan cedera atau kematian akibat kecelakaan lalu lintas sebagai hal yang tidak menguntungkan, tidak terduga, dan tidak disengaja.

Memang benar, “itu adalah kecelakaan” adalah ungkapan umum yang diucapkan oleh pengemudi yang terlibat dalam kecelakaan tersebut, pengacara yang mewakili perusahaan bus, atau pemilik perusahaan bus. Dengan menggunakan kata “kecelakaan”, orang-orang ini menyatakan bahwa kejadian tersebut disebabkan oleh kecelakaan; hal itu tidak dapat diperkirakan sebelumnya; dan tidak ada seorang pun yang bersalah.

Tapi tunggu sebentar! Tidak adakah yang bisa dimintai pertanggungjawaban atas kecelakaan lalu lintas yang melukai Almarie, membunuh, melukai Johnny, Tado dan Carmelo serta merenggut nyawa banyak orang dan meninggalkan banyak keluarga yang berduka? Apakah para korban kecelakaan lalu lintas hanya mengalami kesialan karena berada di tempat dan waktu yang salah? Apakah kecelakaan itu merupakan kejadian acak?

Mari kita periksa faktanya:

  • Seseorang gagal memastikan bahwa kedua ban yang menabrak Johnny terpasang dengan aman ke truk.
  • Bus Southern Carrier terbalik karena dua bannya lepas.
  • Meskipun demikian, perusahaan bus tersebut sedang sibuk membusuk waralabanya pada tahun 2008.
  • Rem rusak menyebabkan kecelakaan yang melibatkan bus GV Florida.
  • Bus tersebut tidak disetujui untuk digunakan sebagai kendaraan keperluan umum.
  • Ban bus Don Mariano dicuci lelah. Tidak heran pengemudi kehilangan kendali atas busnya; itu tergelincir di jalan basah sebelum jatuh dari Skyway.
  • Sopir bus itu adalah terlalu ngebut. Manuel Bonoan, presiden dan CEO Skyway O&M Corporation, memperkirakan bus tersebut melaju dengan kecepatan “lebih dari 100 kilometer per jam (kpj)”. Di Skyway, batas kecepatan maksimum bus adalah 80 km/jam.
  • Badan Pengatur dan Waralaba Transportasi Darat (LTFRB) tidak memiliki personel yang diperlukan untuk memeriksa semua kendaraan utilitas umum di negara tersebut.

Singkatnya, kecelakaan lalu lintas ini adalah akibat dari “pilihan yang dibuat dan risiko diabaikan.” Seseorang – mungkin sopir bus, pemilik perusahaan bus, atau inspektur LTFRB – membuat pilihan yang membahayakan keselamatan kendaraan. Karena pilihan-pilihan tersebut berujung pada kecelakaan di jalan raya, maka tidak tepat jika disebut “kecelakaan”.

Apa yang salah dengan “kecelakaan”? Ini termasuk dalam “bahasa pengabaian dan penyangkalan,” kata RoadPeace. Sejak tahun 1992, kelompok Inggris ini telah menyerukan kepada media dan pembuat kebijakan untuk berhenti menggunakan kata “kecelakaan” ketika merujuk pada kecelakaan di jalan raya.

Sebaliknya, RoadPeace menganjurkan menerima kata-kata seperti “kecelakaan” atau “tabrakan” karena kata-kata tersebut “pantas, konstruktif, dan akurat”. RoadPeace menyebutkan manfaat menggunakan “crash” dalam hal ini penyataan. Berikut ringkasannya:

“Kecelakaan” atau “Tabrakan” “Kecelakaan”

Memiliki penyebab dan dapat dicegah.

Ada permintaan maaf yang tertanam di dalamnya.

Jangan berasumsi tidak bersalah atau bersalah.

Menyiratkan bahwa tidak ada seorang pun yang patut disalahkan.

Memperparah penderitaan orang yang terluka atau yang berduka.

Menyinggung orang yang terluka parah atau dirampok oleh pengemudi yang ugal-ugalan. Kata tersebut meminimalkan keseriusan cedera atau kematian di jalan raya.

Kata-kata penting. Jika kita terus menggunakan kata “kecelakaan”, kita akan terus menerima alasan atas ribuan cedera dan kematian di jalan raya yang sebenarnya dapat dicegah setiap tahunnya. Sebaliknya, jika kami menerima “kecelakaan” atau “tabrakan”, kami akan berpromosi beban. Lalu kita bisa mencari penyebab dan solusi yang akan membuat jalanan kita lebih aman.

Sudah saatnya kita berhenti menggunakan kata “kecelakaan” untuk menggambarkan cedera atau kematian di jalan raya. Mari kita gunakan “kecelakaan” atau “tabrakan”. Mari kita ambil langkah kecil namun penting ini untuk memastikan tidak akan ada lagi Johnnies, Almaries, Tados, dan Carmelos. – Rappler.com

Dinna Louise C. Dayao ([email protected]) adalah seorang penulis dan editor berpengalaman. Dia memiliki Petisi Change.org Presiden Aquino menyerukan untuk mewajibkan semua pejabat publik untuk menggunakan transportasi umum setidaknya sebulan sekali.

Keluaran Hongkong