• April 22, 2024
Kecerdasan adalah unsur perdamaian

Kecerdasan adalah unsur perdamaian

Saat dalam perjalanan menghadiri upacara peringatan berdirinya Partai Komunis Filipina (CPP) pada tanggal 26 Desember di Marihatag, Surigao del Sur, Wakil Gubernur Surigao del Sur Manuel Alameda dan perwakilan daftar partai Bayan Muna, Carlos Zarate, bersama sekitar 500 pendukung sayap kiri dan awak media, dihentikan oleh tentara yang melakukan blokade di sepanjang rute. Pihak militer mengaku telah menemukan ranjau darat di sepanjang jalan San Isidro-Mahaba dan memperingatkan bahwa ranjau lainnya mungkin telah ditanam oleh pemberontak NPA.

Setelah perdebatan sengit antara kelompok Alameda dan pemimpin militer yang bertanggung jawab atas penghalang jalan, Alameda, Zarate dan rekan-rekan mereka akhirnya diizinkan berjalan kaki ke Barangay San Isidro di mana mereka akhirnya menghadiri perayaan dan mengadakan konsultasi perdamaian dengan para pemimpin daerah. dari partai komunis.

Ironisnya, insiden tersebut terjadi 5 hari setelah ketua pendiri CPP Jose Ma Sison, dalam podcast online, menyatakan keterbukaan partainya untuk melanjutkan pembicaraan perdamaian formal dengan pemerintah Filipina (BACA: Harapan abadi untuk pembicaraan dengan The Reds)

Kepala penasihat perdamaian Teresita Deles menyambut baik tawaran tersebut namun memperingatkan mengenai “persyaratan kontroversial dan kebuntuan yang berkepanjangan” yang dilakukan pemberontak Maois dalam perundingan damai sebelumnya.

Deles punya alasan untuk terdengar skeptis, bahkan letih.

Beberapa hari setelah perayaan tanggal 26 Desember, pemberontak NPA di Lembah Compostela membunuh 3 petugas keamanan pemerintah yang tidak bersenjata yang sedang dalam perjalanan untuk menghabiskan liburan bersama keluarga mereka. Insiden ini terjadi saat penghentian operasi militer (SOMO) sedang berlangsung.

Ketika kedua belah pihak bersalah atas ancaman dan tindakan merugikan terhadap satu sama lain, membicarakan perdamaian adalah seperti merayu tanpa melakukan apa pun.

Di satu sisi, pemberontak komunis mengklaim bahwa inisiatif pemberantasan pemberontakan yang dilakukan oleh Organisasi Komunitas untuk Perdamaian dan Pembangunan (COPD) adalah serangan terselubung. Namun di sisi lain, pemberontak terus memungut “pajak revolusioner” dari penduduk dan bisnis lokal, termasuk bisnis ilegal seperti pertambangan skala kecil dan penebangan kayu.

Strategi yang salah informasi

Kenyataannya adalah, meskipun pemerintah pusat memandang NPA sebagai ancaman keamanan terbesar di Filipina, keanggotaan pemberontak – yang diperkirakan oleh militer berjumlah 4.000 pejuang bersenjata – terus menurun selama bertahun-tahun.

4 DEKADE PERJUANGAN.  Perundingan damai antara pemerintah Filipina dan Front Demokratik Nasional diperumit oleh bentrokan dan kondisi.  File foto oleh Rappler

Dengan ditangkapnya pemimpin puncak Benito dan Wilma Tiamzon pada bulan Maret 2014 dan dengan pergulatan antar kepemimpinan, ancaman dan pemberontakan NPA dapat dengan mudah dimitigasi – jika pemerintah dan militer memiliki informasi yang diperlukan dan menyebarkan informasi dalam intervensi strategis dan taktis.

Walaupun banyak pihak yang menganggap CPP terikat secara ideologis, namun tidak adanya gejolak intelektual, inovasi dan keilmuan di kalangan intelektual atau setidaknya kegagalan elit partai dalam merumuskan strategi menyusul perkembangan kritik intelektual Marxis-Leninis-Maois terhadap sayap bersenjata partai. menjadi sindikat kriminal yang terfaksionalisasi dan tidak diatur oleh strategi yang ditentukan secara ideologis, melainkan oleh taktik pemerasan.

Analisis Profesor Jose Ma Sison tidak berubah secara substansial sejak pertama kali dirumuskan pada tahun 1970an. Sementara itu, dunia, termasuk produksi kapitalis dan lingkungan budaya yang menghuni dan mendukungnya, telah banyak berubah akibat proses global yang kompleks. Menyebut perekonomian Filipina sebagai semi-feodal, semi-kolonial, dan bagian dari tatanan imperialis saja sudah tidak meyakinkan lagi – baik secara akademis maupun retoris.

Penduduk lokal di daerah pedesaan direkrut ke dalam NPA bukan karena daya tarik utopia sosialis atau komunis, melainkan karena kemiskinan dan tidak adanya peluang penghidupan – kebutuhan untuk bertahan hidup yang dapat mereka akses dari hasil pemerasan NPA.

Dukungan material dari penduduk lokal – termasuk unit bisnis dan pemerintah – mengalir ke kas pemberontak, bukan karena keyakinan mereka yang tulus terhadap perjuangan bersenjata yang berlarut-larut, namun karena kurangnya pasukan keamanan pemerintah untuk memberikan perlindungan terhadap ancaman pemberontak.

Mereka yang diyakinkan untuk bergabung secara sukarela melakukan hal tersebut setelah mengalami radikalisasi dan kegelisahan meskipun ada langkah-langkah pemberantasan pemberontakan yang tidak tepat dan tidak dipahami oleh pemerintah, yang justru mengancam keberadaan dan keamanan masyarakat, bukannya mengurangi daya tarik perjuangan bersenjata.

Namun meskipun isu-isu seputar pemberontakan Maois yang telah berlangsung selama 46 tahun telah menjadi lebih bersifat organisasional dan strategis dibandingkan berdasarkan ideologi dan prinsip, para pembuat kebijakan pemerintah, akademisi dan pasukan penjaga perdamaian masyarakat sipil masih terpaku pada model berbasis aktor elit untuk mengatasi pemberontakan Maois. ancaman untuk dipecahkan.

Meskipun upaya pemerintah untuk membangun kembali kepercayaan terhadap niat kepemimpinan CPP untuk mencapai perdamaian patut dipuji, para pembuat kebijakan tidak boleh berdiam diri. Lagi.

Investasi dalam intelijen

Informasi yang akurat dan memadai sangat penting tidak hanya untuk memperkuat posisi pemerintah, namun juga untuk menghalangi dan menghambat rayuan NPA. Namun, gerakan taktis dan pola serangan NPA menunjukkan bahwa pemberontak mempunyai kecerdasan yang unggul dibandingkan dan melawan tentara.

Penculikan dan penyerangan yang diprakarsai NPA hanya bisa berhasil jika pertahanan keamanan pemerintah lemah dan lemah. Misalnya, penculikan personel polisi di Surigao del Norte pada bulan November hanya dapat dilakukan melalui pengawasan NPA sebelumnya dan pemantauan aktivitas personel keamanan pemerintah.

Namun, tingkat prediktabilitas ini dan ketidakmampuan pemerintah untuk mengamankan personelnya atau wilayah di mana bisnis swasta beroperasi meningkatkan insentif bagi kekejaman NPA. Keberhasilan dalam serangan-serangan ini memperkuat citra kelompok pemberontak di mata penduduk setempat dan mendiskreditkan kemampuan militer dalam memberikan perlindungan publik.

Perekrutan penduduk lokal ke dalam NPA atau penggunaan mereka sebagai informan pemberontak dapat dihalangi jika militer menggunakan mekanisme kontra-intelijen yang efektif. Keterlibatan NPA dengan pertambangan skala kecil ilegal dan operator pembalakan liar hanya dapat berhasil jika terdapat struktur peraturan dan kepolisian yang kuat untuk mengekang praktik-praktik ini.

Namun pengetahuan tentang tempat perlindungan pemberontak, benteng dan saluran dukungan serta interaksinya memerlukan investasi. Sayangnya, pendanaan dan penguatan operasi intelijen pemerintah masih menjadi prioritas rendah.

Ketika pemerintah memfokuskan kembali investasinya pada senjata untuk pertahanan eksternal, maka fokus ulang yang paralel pada bidang intelijen akan memberikan manfaat bagi negara ini untuk tujuan pertahanan dalam negeri.

Perangkat keras militer tidak bisa begitu saja menang melawan pemberontakan yang dilakukan pemerintah Filipina.

Ketika membangun kepercayaan merupakan sebuah proses yang lambat dan sulit, intelijen hanya dapat membawa perubahan yang lebih cepat bagi pemerintah dari perdamaian yang sangat diinginkan.– Rappler.com

RR Rañeses adalah instruktur di Departemen Ilmu Politik, Universitas Ateneo de Manila, dan konsultan risiko politik dan keamanan untuk sebuah firma intelijen bisnis berskala Asia. Baca blognya Di Sini.

Pengeluaran Sidney